Soal Kasus Drg Romi, Senator Sumbar Minta Kemenpan RB Buat Aturan Tegas Bagi Disabilitas

Kompas.com - 03/08/2019, 09:33 WIB
Anggota DPD RI Emma Yohanna PERDANA PUTRAAnggota DPD RI Emma Yohanna

PADANG, KOMPAS.com - Senator atau anggota Dewan Perwakilan Daerah (DPD) RI asal Sumatera Barat Emma Yohanna meminta Kemenpan RB membuat aturan yang tegas tentang penerimaan CPNS bagi penyandang disabilitas.

Emma menilai, terjadinya polemik dokter gigi Romi Syofpa Ismael karena aturan itu tidak tegas terhadap formasi pelamar umum dari disabilitas.

"Aturannya harus tegas, terutama untuk syarat sehat jasmani dan rohani itu seperti apa," kata Emma kepada Kompas.com, Sabtu (3/8/2019) di Padang.

Baca juga: Kemendagri Kawal Proses Pengangkatan Kembali Dokter Gigi Romi Sebagai CPNS

Dikatakan Emma, syarat sehat jasmani dan rohani itu menjadi rancu ketika pelamar disabilitas melamar untuk pelamar umum.

"Apakah sehat jasmani itu tidak boleh cacat? Kalau tidak boleh, berarti disabilitas tidak bisa ikut melamar di pelamar umum itu," kata Emma.

Kasus dokter Romi, kata Emma terjadi karena dokter Romi melamar sebagai pelamar umum. Kemudian kelulusannya dibatalkan karena "tidak sehat jasmani".

Baca juga: Kementerian PPPA Minta Status PNS Dokter Romi Dikembalikan, Bukan Seleksi Ulang

Menurut Emma, kalau memang formasi pelamar umum itu tidak diperuntukkan bagi disabilitas, Kemenpan RB harus membuat aturan yang tegas.

Sebagai antisipasinya, Kemenpan RB juga harus lebih banyak membuka formasi bagi disabilitas agar hak kaum disabilitas ini tidak terabaikan.

"Namun kenyataannya, dokter Romi bisa mendaftar sebagai pelamar umum dan bahkan dinyatakan lulus. Kemudian secara tiba-tiba dibatalkan kelulusannya. Inilah pokok masalahnya," kata Emma.

Baca juga: Pemkab Solok Selatan Minta Kemenpan RB Buka Jalur Khusus untuk Dokter Romi

Emma berharap kasus dokter Romi ini menjadi kasus terakhir di Sumatera Barat karena kasus itu bisa mencoreng nama baik Sumbar.

"Saya harap kasus seperti dokter Romi ini tidak terjadi lagi. Aturannya harus dipertegas dan hak-hak disabilitas jangan sampai terabaikan," tegasnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Bubarkan Hiburan Pesta Pernikahan yang Dihadiri 500 Orang di Sumenep

Polisi Bubarkan Hiburan Pesta Pernikahan yang Dihadiri 500 Orang di Sumenep

Regional
Gadaikan Motor Tetangga untuk Main Judi, Warga Kulon Progo Ditangkap

Gadaikan Motor Tetangga untuk Main Judi, Warga Kulon Progo Ditangkap

Regional
Inoscope, Teknologi Medis Inovasi RSSA Cegah Penularan Covid-19 Pada Tenaga Medis

Inoscope, Teknologi Medis Inovasi RSSA Cegah Penularan Covid-19 Pada Tenaga Medis

Regional
Seorang Ibu Tewas Setelah Gamis yang Dikenakan Tersangkut di Gir Motor, Begini Kronologinya

Seorang Ibu Tewas Setelah Gamis yang Dikenakan Tersangkut di Gir Motor, Begini Kronologinya

Regional
Prediksi Tsunami 20 Meter Jangan Buat Warga Panik, BPBD: Tingkatkan Kewaspadaan

Prediksi Tsunami 20 Meter Jangan Buat Warga Panik, BPBD: Tingkatkan Kewaspadaan

Regional
Positif Covid-19 di Kabupaten Boyolali Tembus 812 Kasus

Positif Covid-19 di Kabupaten Boyolali Tembus 812 Kasus

Regional
Mesin Rusak, Pesawat Lion Air Tujuan Surabaya Balik Mendarat di Bandara Lombok

Mesin Rusak, Pesawat Lion Air Tujuan Surabaya Balik Mendarat di Bandara Lombok

Regional
Total 1.000 Pasien Covid-19 di Kota Mataram Dinyatakan Sembuh

Total 1.000 Pasien Covid-19 di Kota Mataram Dinyatakan Sembuh

Regional
Pose 2 Jari Saat Foto Bersama Machfud-Mujiaman, Emil Dardak Dilaporkan Ke Bawaslu

Pose 2 Jari Saat Foto Bersama Machfud-Mujiaman, Emil Dardak Dilaporkan Ke Bawaslu

Regional
Sepasang Kekasih Jadi Kurir Narkoba, Sabu Diikat di Pinggang dan Ekstasi di Kemaluan

Sepasang Kekasih Jadi Kurir Narkoba, Sabu Diikat di Pinggang dan Ekstasi di Kemaluan

Regional
D'Season Bantah Jadi Tempat Isolasi Karyawan BRI Jepara Positif Covid-19

D'Season Bantah Jadi Tempat Isolasi Karyawan BRI Jepara Positif Covid-19

Regional
Seorang Gadis Ditikam Pamannya Sendiri, Motifnya Sakit Hati dengan Orangtua Korban

Seorang Gadis Ditikam Pamannya Sendiri, Motifnya Sakit Hati dengan Orangtua Korban

Regional
Kasus Tanah di Labuan Bajo, Bupati Manggarai Barat Diperiksa Kejati NTT

Kasus Tanah di Labuan Bajo, Bupati Manggarai Barat Diperiksa Kejati NTT

Regional
Suami Istri Meninggal karena Covid-19, Satu Warga Terpapar Saat Ikut Mandikan Jenazah

Suami Istri Meninggal karena Covid-19, Satu Warga Terpapar Saat Ikut Mandikan Jenazah

Regional
7 Ambulans Konvoi Jemput 33 Santri yang Positif Corona di Tasikmalaya

7 Ambulans Konvoi Jemput 33 Santri yang Positif Corona di Tasikmalaya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X