Penyerangan Polisi di Empat Lawang, 11 Pelaku Diamankan

Kompas.com - 01/08/2019, 11:23 WIB
Salah satu tersangka penyerangan polisi di empat lawang ketika menjalani perawatan di rumah sakit. ISTIMEWA/POLDA SUMSELSalah satu tersangka penyerangan polisi di empat lawang ketika menjalani perawatan di rumah sakit.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Sebanyak 11 orang pelaku penyerangan polisi ketika dirawat di Rumah Sakit Tebing Tinggi, Kabupaten Empat Lawang, Sumatera Selatan, diamankan petugas.

Kabid Humas Polda Sumsel Kombes Pol Supriadi mengatakan, 11 pelaku tersebut diamankan di lokasi terpisah.

Dua orang ditangkap di Desa Tanjung Raman, Kecamatan Pendopo, dan sisanya ditangkap ketika penyerangan di Rumah Sakit Tebing Tinggi.

Baca juga: Kronologi 70 Warga Serang Polisi di Rumah Sakit dengan Senjata Api

"Total ada 11 tersangka yang sudah ditangkap. Mereka diduga adalah pendukung Erwan dan Erwin yang telah ditangkap," kata Supriadi, Kamis (1/8/2019).

Supriadi menerangkan, tak ada korban jiwa dari peristiwa penyerangan tersebut. Namun, empat anggota polisi dan empat warga mengalami luka tembak dan senjata tajam.

"Dua pucuk senjata api rakitan dan 15 senjata tajam kami amankan. Malam itu ada 50 sampai 70 warga menggunakan truk menyerang rumah sakit," ujar dia.

Ratusan personel anggota gabungan kini telah diturunkan untuk mengamankan lokasi kejadian. "Kondisi sekarang sudah kondusif," kata dia.

Diberitakan sebelumnya, insiden bentrokan terjadi di Desa Tanjung Raman, Kecamatan Pendopo Kabupaten Empat Lawang, Sumatera Selatan, menyebabkan empat orang warga dan empat anggota polisi mengalami luka tembak serta luka tusuk, Rabu (31/7/2019).

Baca juga: Seorang Pria Ditangkap Setelah Curi Laptop di Masjid

Empat anggota polisi yang menjadi korban tersebut yakni Ipda Arsan Fajri mengalami luka tusuk, Bripka Darmawan mengalami luka tusuk, Bripda Teja Apriaga luka tembak dan Briptu Agus mengalami luka tembak.

Sedangkan empat warga yang terkena tusukan adalah Erwan dan Erwin. Sementara dua orang lagi masih belum teridentifikasi petugas.

Bentrokan tersebut terjadi karena petugas melakukan penangkan terhadap tersangka Erwin atas dugaan kasus pengancaman kepada seoarang anggota LSM di desa tersebut.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bikin Fans Berkerumun, Seorang Artis TikTok Diperiksa Polisi

Bikin Fans Berkerumun, Seorang Artis TikTok Diperiksa Polisi

Regional
Dua Kepala Daerah di DIY Positif Covid-19 , Sekda: Makan Tidak Usah Bareng-bareng

Dua Kepala Daerah di DIY Positif Covid-19 , Sekda: Makan Tidak Usah Bareng-bareng

Regional
Kesal Harga Turun, Seorang Peternak Buang Telur Ayamnya ke Sawah, Videonya Viral

Kesal Harga Turun, Seorang Peternak Buang Telur Ayamnya ke Sawah, Videonya Viral

Regional
5 Kabupaten di Papua Telah Terapkan Sekolah Tatap Muka

5 Kabupaten di Papua Telah Terapkan Sekolah Tatap Muka

Regional
Jumlah Pelanggar Aturan PPKM Jilid 1 di Jateng Capai 3.665 Orang

Jumlah Pelanggar Aturan PPKM Jilid 1 di Jateng Capai 3.665 Orang

Regional
RS Lapangan Malang Sudah Rawat 614 Pasien Covid-19, 402 di Antaranya Sembuh

RS Lapangan Malang Sudah Rawat 614 Pasien Covid-19, 402 di Antaranya Sembuh

Regional
Kasus Covid-19 Terus Meningkat, Taman Nasional Kelimutu Ditutup

Kasus Covid-19 Terus Meningkat, Taman Nasional Kelimutu Ditutup

Regional
Mobil Diduga Milik Wakil Ketua DPRD Sulut Diadang Istri di Tengah Jalan, Ini Kata Polisi

Mobil Diduga Milik Wakil Ketua DPRD Sulut Diadang Istri di Tengah Jalan, Ini Kata Polisi

Regional
Danrem 162 WB Bersyukur Divaksin Baru Kena Covid-19: Kalau Tidak Lebih Parah

Danrem 162 WB Bersyukur Divaksin Baru Kena Covid-19: Kalau Tidak Lebih Parah

Regional
Alasan Ketua DPD PDI-P Bali Pakai 1 Sendok Menyuapi 2 Bupati Terpilih: Spontan dan Cepat

Alasan Ketua DPD PDI-P Bali Pakai 1 Sendok Menyuapi 2 Bupati Terpilih: Spontan dan Cepat

Regional
Truk yang Terguling dan Dijarah Warga Lewati Tawangmangu karena Ikuti Google Maps

Truk yang Terguling dan Dijarah Warga Lewati Tawangmangu karena Ikuti Google Maps

Regional
Upah 7 Bulan Ditunggak 4 Tahun, Ratusan Buruh Samarinda Kirim Karangan Bunga ke Perusahaan

Upah 7 Bulan Ditunggak 4 Tahun, Ratusan Buruh Samarinda Kirim Karangan Bunga ke Perusahaan

Regional
Mulai Ada Penurunan Kasus Covid-19, PPKM Jilid 2 di Salatiga Akan Diperketat

Mulai Ada Penurunan Kasus Covid-19, PPKM Jilid 2 di Salatiga Akan Diperketat

Regional
Perpanjang PPKM, Bupati Karanganyar Beri Kelonggaran Jam Operasional Pelaku Usaha

Perpanjang PPKM, Bupati Karanganyar Beri Kelonggaran Jam Operasional Pelaku Usaha

Regional
Pro Kontra Aturan Jilbab bagi Siswi Non-Muslim di SMKN 2 Padang, Kepsek: Saya Siap Dipecat, tetapi...

Pro Kontra Aturan Jilbab bagi Siswi Non-Muslim di SMKN 2 Padang, Kepsek: Saya Siap Dipecat, tetapi...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X