Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Kompas.com - 23/07/2019, 07:14 WIB
Didi Kempot penyanyi campursari saat di wedangan gulo klopo Kota Solo KOMPAS.com/RACHMAWATIDidi Kempot penyanyi campursari saat di wedangan gulo klopo Kota Solo
Penulis Rachmawati
|
Editor Rachmawati

Didi Kempot bukan hanya manggung di Indonesia, namanya juga berkibar di Suriname. Dia mengaku sudah beberapa kali manggung di negara yang sebagian warganya keturunan Jawa.

Menurutnya salah satu penghargaan terbesar yang dia terima adalah saat lagu-lagunya diterima, dikenal, dan dihapal oleh anak-anak muda. Termasuk antusias penonton saat melihat konsernya.

Selain itu salah satu harapan yang belum tercapai oleh Didi Kempot adalah lagu ciptaannya bisa diterima secara nasional seperti lagu Gebyar-gebyar milik almarhum Gombloh.

Baca juga: Alasan Sad Boy dan Sad Girl Menggemari Didi Kempot...

“Tapi semua ini saya dedikasikan kepada seniman-seniman pendahulu saya,” katanya.

Terkait julukan Bapak Patah Hati Nasional, Didi Kempot menanggapinya dengan santai.

“Tidak apa-apa. Tidak ada masalah. Saya suka dan maturnuwun,” jelasnya.

Bahkan dia merespon fenomena tersebut dengan membuat media sosial. Akun instagramnya @didikempot_official memiliki pengikut sebanyak 34,1  ribu, sedangkan Twitter @didikempotid memiliki 55 ribu pengikut.

Di akun Twiternya 6 Juli 2019, Didi Kempot juga mengumumkan telah membuat lagu baru dengan judul Tatu yang dia dedikasikan untuk penggemarnya.

TATU, lagu anyar iki tak tulis spesial kanggo sad bois kabeh, sing ternyata cacahe akeh. maturnuwun dukunganmu, sing ngobong semangatku. versi utuhe, tunggunen. ora bakal suwe. Maturnuwun,” tulis Didi.

Mengutip cuitan Didi Kempot pada 26 Juni 2019.

"Sing uwis ya uwis. lara ati oleh, ning tetep kerja lho ya. sebab urip ora iso diragati nganggo tangismu" (Yang sudah ya sudah. Sakit hati boleh, tapi harus tetap kerja ya. karena hidup tidak bisa dipenuhi hanya dengan tangisan).

Pada akhirnya, Didi Kempot punya cara menyikapi loro ati dengan elegan yakni dengan nyanyi dan dijogeti.

Sumber KOMPAS.com (Luthfia Ayu Azanella, Tri Susanto Setiawan)

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Viral, Foto Tenaga Medis Dilumuri Kotoran Saat Jemput Pasien Covid-19 di Surabaya

Viral, Foto Tenaga Medis Dilumuri Kotoran Saat Jemput Pasien Covid-19 di Surabaya

Regional
BPOM dan Bio Farma Akan Audit Vaksin Covid-19 ke Sinovac China

BPOM dan Bio Farma Akan Audit Vaksin Covid-19 ke Sinovac China

Regional
Mengunci Teman Kencan di Kamar dan Curi Motornya, HL: Saya Minta Uang, Dia Tidak Kasih

Mengunci Teman Kencan di Kamar dan Curi Motornya, HL: Saya Minta Uang, Dia Tidak Kasih

Regional
Update Uji Klinis Vaksin Covid-19, Sudah 1.089 Relawan Disuntik

Update Uji Klinis Vaksin Covid-19, Sudah 1.089 Relawan Disuntik

Regional
Kisah Pengubur Jenazah Covid-19, Menangis Lihat Keluarga yang Pasien Dikuburkan

Kisah Pengubur Jenazah Covid-19, Menangis Lihat Keluarga yang Pasien Dikuburkan

Regional
16 Tenaga Medis RSUD Soedono Madiun Sembuh dari Covid-19, Dipulangkan Hari Ini

16 Tenaga Medis RSUD Soedono Madiun Sembuh dari Covid-19, Dipulangkan Hari Ini

Regional
Polisi Tangkap Oknum ASN yang Cabuli Anak di Buton

Polisi Tangkap Oknum ASN yang Cabuli Anak di Buton

Regional
Sejarawan UGM Tanggapi Kontroversi Penyiksaan Para Jenderal di Film G30S/PKI

Sejarawan UGM Tanggapi Kontroversi Penyiksaan Para Jenderal di Film G30S/PKI

Regional
Tiga Bocah Temukan Janin Bayi di Sungai Cidurian Bandung, Diduga Hasil Aborsi

Tiga Bocah Temukan Janin Bayi di Sungai Cidurian Bandung, Diduga Hasil Aborsi

Regional
Soal Potensi Tsunami 20 Meter, Pemprov Jabar Siapkan Manajemen Krisis

Soal Potensi Tsunami 20 Meter, Pemprov Jabar Siapkan Manajemen Krisis

Regional
Tenaga Medis Jemput Pasien Covid-19 yang Punya Komorbid, Malah Dilumuri Kotoran

Tenaga Medis Jemput Pasien Covid-19 yang Punya Komorbid, Malah Dilumuri Kotoran

Regional
Tak Dibayar Usai Berkencan, Seorang PSK Curi Motor Pelanggan

Tak Dibayar Usai Berkencan, Seorang PSK Curi Motor Pelanggan

Regional
Tiga Ibu Hamil Positif Covid-19 Melahirkan di RSUCM Aceh Utara, Semua Bayinya Negatif

Tiga Ibu Hamil Positif Covid-19 Melahirkan di RSUCM Aceh Utara, Semua Bayinya Negatif

Regional
Tiga Kecamatan di Kampar Riau Berlakukan PSBM

Tiga Kecamatan di Kampar Riau Berlakukan PSBM

Regional
Riau Peringkat 3 Nasional Penambahan Terbanyak Kasus Covid-19, Setelah DKI Jakarta dan Jabar

Riau Peringkat 3 Nasional Penambahan Terbanyak Kasus Covid-19, Setelah DKI Jakarta dan Jabar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X