Motif Pelaku Pelemparan Bom Molotov di Magelang karena Sakit Hati

Kompas.com - 18/07/2019, 16:47 WIB
Dua pemuda (baju tahanan biru) ditangkap Polres Magelang Kota diduga sebagai pelaku pelemparan molotov di Kantor Unit Laka Lantas dan Rumah Dinas Ketua DPRD Kota Magelang, Kamis (19/7/2019). KOMPAS.com/IKA FITRIANADua pemuda (baju tahanan biru) ditangkap Polres Magelang Kota diduga sebagai pelaku pelemparan molotov di Kantor Unit Laka Lantas dan Rumah Dinas Ketua DPRD Kota Magelang, Kamis (19/7/2019).

MAGELANG, KOMPAS.com - Dua tersangka pelempar molotov mengaku nekat melempar molotov ke Kantor Unit Laka Lantas Polres Magelang Kota dan rumah dinas Ketua DPRD Kota Magelang karena dendam pribadi.

Mereka adalah Rohman Abdul Rohim (27), warga Kampung Rejosari, Kelurahan Magersari, Kecamatan Magelang Selatan, Kota Magelang dan Angga Putra Pamungkas alias Bedes (24), warga Kampung Tejosari, Kelurahan Magersari, Kecamatan Magelang Selatan, Kota Magelang.

Di hadapan polisi, tersangka Rohman mengaku ingin memberi peringatan aparat polisi karena adiknya pernah ditilang dan kasusnya tidak terselesaikan.

Baca juga: Pelempar Molotov di Polres dan Rumah Ketua DPRD Magelang Terungkap

Ia lalu mengajak temannya, tersangka Angga, untuk melempar molotov ke kantor Unit Laka Lantas Polres Magelang Kota di Jalan Ikhlas Kota Magelang, Rabu (3/7/2019) malam.

“Untuk motif pelemparan (molotov) di kantor Unit Laka Lantas, dari hasil pengakuan tersangka, beberapa waktu yang lalu adiknya (tersangka Rohman) ditilang oleh petugas Unit Lantas namun tidak bisa diselesaikan,” kata Kapolres Magelang Kota AKBP Idham Mahdi, dalam konferensi pers di Markas Polres Magelang Kota, Kamis (18/7/2019).

Sedangkan tersangka Angga bersedia membantu Rohman karena dia sendiri juga memiliki dendam dengan seorang calon anggota legislatif (caleg) DPRD Kota Magelang dan sempat berselisih di depan sebuah rumah makan di Jalan Ikhlas Kota Magelang. 

Baca juga: Rumah Ketua DPRD dan Kantor Polisi Dilempar Molotov, 7 Saksi Diperiksa

Tersangka Angga mengira caleg tersebut tinggal di rumah dinas Ketua DPRD Kota Magelang di Jalan Diponegoro No 55 Kota Magelang, sehingga nekat melempar molotov bersama Rohman. Aksi dilakukan beberapa menit setelah melempar ke kantor Unit Laka Lantas. 

“Sejauh ini motif kedua tersangka karena dendam pribadi. Tidak ada unsur kepentingan atau politik tertentu. Namun kami masih terus kembangkan, termasuk apakah ada kaitannya juga dengan aksi serupa di gereja di Kelurahan Potrobangsan belum lama ini," kata Idham.

Sebelumnya diberitakan, dua tersangka ditangkap pada Kamis (18/7/2019), di rumah tersangka masing-masing, sekitar pukul 04.20 WIB.

Polisi terpaksa menghadiahi tersangka timah panas di kakinya karena melawan saat diamankan.

Dari tangan tersangka disita barang bukti yakni sepeda motor Yamaha Mio AA 2584 Q, satu potong kemeja panjang motif kotak-kotak dan abu-abu, jaket, serta sepasang sepatu warna hitam.

Adapun barang bukti berupa pecahan botol dan sisa pembakaran sumbu hingga saat ini masih diteliti di laboratorium forensi Polri Cabang Semarang.

 

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

'Korban dan Buaya Sempat Muncul ke Permukaan Air, Lalu Masuk Kembali dan Menghilang'

"Korban dan Buaya Sempat Muncul ke Permukaan Air, Lalu Masuk Kembali dan Menghilang"

Regional
Kebakaran Lahan di Ogan Ilir Kian Meluas, Drone Dikerahkan Awasi Pelaku Pembakaran

Kebakaran Lahan di Ogan Ilir Kian Meluas, Drone Dikerahkan Awasi Pelaku Pembakaran

Regional
Mendagri Tito: Petahana yang Tak Serius Tangani Covid-19 Tidak Usah Dipilih

Mendagri Tito: Petahana yang Tak Serius Tangani Covid-19 Tidak Usah Dipilih

Regional
Perjalanan Terduga Pelaku Fetish Kain Jarik, Ditangkap Tanpa Perlawanan di Kampung Halaman

Perjalanan Terduga Pelaku Fetish Kain Jarik, Ditangkap Tanpa Perlawanan di Kampung Halaman

Regional
Terduga Pelaku Fetish Kain Jarik Ngaku sejak Kecil Tertarik Lihat Orang Dibungkus Selimut

Terduga Pelaku Fetish Kain Jarik Ngaku sejak Kecil Tertarik Lihat Orang Dibungkus Selimut

Regional
Cerita Indriana Kebal Diejek karena Tinggal di Kandang Ayam, Ingin Sekolah dan Belikan Ibu Rumah

Cerita Indriana Kebal Diejek karena Tinggal di Kandang Ayam, Ingin Sekolah dan Belikan Ibu Rumah

Regional
2 Oknum Polisi Pengedar Narkoba Ditembak karena Melawan Saat Ditangkap

2 Oknum Polisi Pengedar Narkoba Ditembak karena Melawan Saat Ditangkap

Regional
[POPULER NUSANTARA] Cerita Haru Siswi SMK Tinggal di Bekas Kandang Ayam | Kesaksian Ibu Kehilangan Bayi di Rumah Sakit

[POPULER NUSANTARA] Cerita Haru Siswi SMK Tinggal di Bekas Kandang Ayam | Kesaksian Ibu Kehilangan Bayi di Rumah Sakit

Regional
Cerita Nurul, Ibu Hamil yang Didorong Begal hingga Jatuh dari Motor

Cerita Nurul, Ibu Hamil yang Didorong Begal hingga Jatuh dari Motor

Regional
Saat Buronan Narkoba Dilindungi, Petugas BNNK Dipukuli dan Mobil Digulingkan Secara Anarki

Saat Buronan Narkoba Dilindungi, Petugas BNNK Dipukuli dan Mobil Digulingkan Secara Anarki

Regional
Ini Penyebab Sopir Ambulans Mengantar Jenazah Covid-19 dari Jatim ke Jakarta...

Ini Penyebab Sopir Ambulans Mengantar Jenazah Covid-19 dari Jatim ke Jakarta...

Regional
Guru Ngaji Diduga Cabuli Muridnya, Polisi: Masih Didalami karena Tidak Ada Saksi

Guru Ngaji Diduga Cabuli Muridnya, Polisi: Masih Didalami karena Tidak Ada Saksi

Regional
Menyoal Status Zona Hijau Kota Tegal, Pengamat: Sibuk Pencitraan, Masyarakat Jadi Korban

Menyoal Status Zona Hijau Kota Tegal, Pengamat: Sibuk Pencitraan, Masyarakat Jadi Korban

Regional
Menghalangi Penangkapan Buronan Narkoba, 11 Orang Jadi Tersangka

Menghalangi Penangkapan Buronan Narkoba, 11 Orang Jadi Tersangka

Regional
Diam-diam, SMP di Brebes Tetap Berlangsungkan Belajar Tatap Muka

Diam-diam, SMP di Brebes Tetap Berlangsungkan Belajar Tatap Muka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X