Jumlah Murid Baru di 7 SDN di Jombang Kurang dari 10 Siswa

Kompas.com - 17/07/2019, 19:44 WIB
Aktifitas belajar mengajar di SDN Sumberaji II di Dusun Ngapus, Desa Sumberaji, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Selasa (16/11/2019). Pada tahun ini, SDN Sumberaji II hanya kedatangan 2 murid baru. MOH. SYAFIÍAktifitas belajar mengajar di SDN Sumberaji II di Dusun Ngapus, Desa Sumberaji, Kecamatan Kabuh, Kabupaten Jombang, Jawa Timur, Selasa (16/11/2019). Pada tahun ini, SDN Sumberaji II hanya kedatangan 2 murid baru.

Faktor geografis

Menurut Suyuti, faktor utama minimnya jumlah murid di beberapa SD Negeri tersebut adalah faktor geografis. Selain itu, ada faktor jarak dan kondisi akses jalan antar perkampungan penduduk.

"Faktor geografisnya memang seperti itu. Ada yang dikelilingi hutan, ada yang jaraknya jauh dengan kampung lainnya," katanya.

Baca juga: Cerita di Balik Sekolah Kekurangan Murid, Terancam Ditutup hingga 3 Tahun Tak Ada yang Mendaftar

Berdasarkan letak sekolah, kedelapan SD Negeri tersebut berada di permukiman penduduk yang cukup terpencil di wilayah Kabupaten Jombang.

Selain itu, ada beberapa diantaranya yang berada di wilayah perbatasan Kabupaten Jombang dengan Kabupaten Lamongan.

Adapun lokasi delapan sekolah, masing-masing 2 SD Negeri di Kecamatan Kabuh, 3 SD Negeri di Kecamatan Plandaan, serta 2 SD Negeri di Kecamatan Wonosalam, serta 1 SD Negeri di Kecamatan Ngusikan.

Dipertahankan

Sekretaris Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Jombang, Jumadi mengatakan, meski jumlah murid jauh dari pagu minimal rombongan belajar (Rombel), keberadaan delapan sekolah tersebut tetap akan dipertahankan.

Menurut dia, kedelapan SD Negeri tersebut merupakan sekolah dengan perilaku khusus. Secara geografis, kedelapan sekolah tingkat dasar itu tidak bisa digabungkan dengan sekolah lainnya.

"Kondisinya kan tidak mungkin digabungkan dengan sekolah lain, karena jaraknya yang berjauhan," ujar Jumadi saat ditemui di Kantor Dikbud Jombang.

Dikatakan, mempertahankan keberadaan sekolah dengan jumlah murid sedikit di daerah khusus merupakan perintah Undang-undang. Karena itu sepanjang ada siswanya, SD Negeri minim siswa tersebut tetap akan dipertahankan.

"Sepanjang masih ada muridnya, fasilitas pendidikan kita berikan, guru dan tenaga kependidikan kita tugaskan. Kecuali kalau tidak ada muridnya sama sekali, kita tutup sekolahnya." katanya.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Regional
Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Regional
Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Regional
Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Regional
Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Regional
BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

Regional
Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Regional
Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Regional
BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

Regional
Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Regional
Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Regional
Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Regional
Ini Alasan Ada Kolam Renang di Rumah Dinas Ridwan Kamil

Ini Alasan Ada Kolam Renang di Rumah Dinas Ridwan Kamil

Regional
Hingga Jumat Siang, 89 Kali Gempa Susulan Terjadi di Maluku Utara dan Sulawesi

Hingga Jumat Siang, 89 Kali Gempa Susulan Terjadi di Maluku Utara dan Sulawesi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X