Warga Ternate Tetap Mengungsi Meski Status Waspada Tsunami Telah Dicabut

Kompas.com - 08/07/2019, 01:39 WIB
Ilustrasi gempa bodnarchukIlustrasi gempa

AMBON,KOMPAS.com-Badan Meterologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) mencabut status peringatan dini tsunami pascagempa berkekuatan 7,0 magnitudo yang mengguncang wilayah Ternate, Maluku Utara, Minggu (7/7/2019) malam.

Sebelumnya, BMKG mengeluarkan status waspada di wilayah Maluku Utara setelah adanya peringatan dini tsunami akibat gempa tersebut.

“Benar. Status peringatan dini tsunami gempa bumi telah diakhiri pada pukul 02.09 WIT tadi,”kata Kepala BMKG Ternate, Kustoro saat dikonfirmasi dari Ambon, Senin dini hari.

Baca juga: BMKG Cabut Peringatan Dini Tsunami Gempa Magnitudo 7,0 di Ternate

Meski peringatan waspada tsunami telah resmi dicabut, namun sejumlah warga Ternate masih memilih mengungsi di rumah-rumah kerabatnya.

Abdullah, salah seorang warga kawasan Toboko, yang dihubungi secara terpisah mengaku belum berani kembali ke rumahnya karena khawatir adanya gempa susulan dan juga tsunami.

“Rumah kita (saya) di pesisir pantai biarkan yang lain balik saja kita dan keluarga tetap di sini  dulu, ada banyak orang juga yang belum balik,”katanya kepada Kompas.com.

Abdullah mengaku dia dan keluarganya memilih mengungsi ke Mangga Dua setelah mendapatkan informasi kalau gempa yang terjadi berpotensi menimbulkan tsunami.

“Waktu di Palu status waspada juga dicabut, ternyata tsunami juga, jadi sebaiknya ikhtiar saja apalagi masih malam,” katanya.

Baca juga: Gempa 7,0 Magnitudo, Warga di Pesisir Pantai Mengungsi ke Lokasi Aman

Senada dengan Abdullah, Rosita Padede warga Toboko mengaku ikut mengungsi bersama warga lainnya karena takut tsunami.

Menurutnya, gempa yang terjadi menimbulkan kepanikan yang luas di masyarakat sehingga mereka pun terpaksa mengungsi.

”Tapi saat ini saya sudah kembali ke rumah lagi, dan ada juga yang masih memantau di pelabuhan. Di sini ramai sekali,”katanya.

Gempa berkekuatan 7.0 magnitudo mengguncang barat daya Ternate, Maluku Utara pada pukul 22.08 WIB. Gempa tersebut berada pada titik koordinat 126.19 Bujur Timur dan 0.54 Lintang Utara dengan kedalaman 49 kilometer di bawah permukaan laut.

BMKG mencatat, setelah gempa 7.0 magnitudo, terjadi gempa susulan sebanyak delapan kali. Sejauh ini belum ada laporan resmi terkait adanya kerusakan akibat gempa tersebut.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X