Video Nenek Diikat karena Mencuri Beras Viral, Ini Kejadian Sebenarnya

Kompas.com - 05/07/2019, 22:22 WIB
Titin Sopiatin (52) menunjukan dua buah karusng beras yang masing-masing berisi 25 kilogram yang sempat dicuri wanita lanjut usia di warungnya di kawasan pasar Celancang, Desa Purwawinangun, Kecamatan Suranenggala, Kabupaten Cirebon, Jumat (5/7/2019). MUHAMAD SYAHRI ROMDHONTitin Sopiatin (52) menunjukan dua buah karusng beras yang masing-masing berisi 25 kilogram yang sempat dicuri wanita lanjut usia di warungnya di kawasan pasar Celancang, Desa Purwawinangun, Kecamatan Suranenggala, Kabupaten Cirebon, Jumat (5/7/2019).

CIREBON, KOMPAS.com – Jagat maya dihebohkan dengan peristiwa seorang nenek yang tertangkap basa mencuri dua karung beras di salah satu toko di Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Kamis (4/7/2019). Informasi dalam bentuk video tersebut viral ke sejumlah akun media sosial.

Video yang menyebar dengan durasi 00.41 memperlihatkan seorang wanita lanjut usia yang tampak dihujani pertanyaan sejumlah warga. Sebagian warga mengabadikan peristiwa itu dengan kamera telepon genggam. Kedua tangan wanita lansia itu berada di bagian belakang tubuhnya.

Peristiwa tersebut pun mengundang berbagai reaksi warganet. Mereka memberikan berbagai macam respons di kolom komentar akun media sosial masing-masing.

Kompas.com berusaha menelusuri kebenaran informasi tersebut di lokasi kejadian, Jumat siang (5/7/2019). Peristiwa itu terjadi di warung sembako milik Titin Sopiatin (52) di kawasan Pasar Celancang, Desa Purwawinangun, Kecamatan Suranenggala, Kabupaten Cirebon.

Titin membenarkan dan mengakui bahwa dua buah karung beras miliknya telah dicuri oleh nenek itu. Peristiwa itu terjadi sekitar pukul 11.40 WIB. Dia sedang berada di dapur, sedangkan suaminya, Muhamad Khaerudin (55) sedang berada di bagian dalam.

Baca juga: Nenek Samisah Menangis dan Peluk Buaya yang Dibunuh Warga

Dari dapur, Titin tiba-tiba melihat orang keluar dari warungnya dengan membawa karung beras. Dia langsung ke luar toko dan mencari pelaku. Dia sempat kesulitan, dan kemudian menemukan yang tak lain adalah nenek tadi.

“Ceritanya, saya kan dari belakang. Ada perempuan masuk. Pas naro makanan di meja, orangnya sudah enggak ada. Pas saya lihat ke luar enggak ada, pas liat ke arah utara, ada ibu-ibu bawa beras kandekan (karungan), akhirnya saya lari, sambil panggil ibu, ibu, ibu,” ungkap Titin kepada Kompas.com di warungnya.

Titin mengaku sangat kaget, karena wanita lanjut usia itu sangat kuat membawa karung beras seorang diri. Karung itu berisi 25 kilogram beras.

Saat itu, Titin mengaku sangat panik, dia tidak tahu apa yang harus dilakukan. Tapi Titin sama sekali tidak teriak, karena sejak awal dirinya sudah kasihan melihat raut wajah pelaku yang sudah tua.

“Ya, Allah Mas, saya tuh sampai panik, udah tua kok masih kuat pisan, ditanyain tuh udah 62 tahun katanya. Tenaganya tuh, Mas, rosa (kuat) pisan, keras pisan, kuat,” tambah Titin.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dikeroyok Warga hingga Tewas Setelah Dituduh Curi Helm, Polisi Sebut Ada Pidana Baru

Dikeroyok Warga hingga Tewas Setelah Dituduh Curi Helm, Polisi Sebut Ada Pidana Baru

Regional
Mengungkap Fakta Pelajar SMA Hilang dan Ditemukan Jadi Tengkorak, Dibunuh Sopir Angkot hingga Dibuang ke Sungai

Mengungkap Fakta Pelajar SMA Hilang dan Ditemukan Jadi Tengkorak, Dibunuh Sopir Angkot hingga Dibuang ke Sungai

Regional
Pria Setubuhi Dua Putri Kandung Terancam Hukuman 15 Tahun Penjara

Pria Setubuhi Dua Putri Kandung Terancam Hukuman 15 Tahun Penjara

Regional
Cerita di Balik Sukiyah, Hidup Seorang Diri dengan Berteman Gelap hingga Rambut Jadi Sarang Tikus

Cerita di Balik Sukiyah, Hidup Seorang Diri dengan Berteman Gelap hingga Rambut Jadi Sarang Tikus

Regional
Duduk Perkara Pembunuhan Pelajar SMA yang Hilang Ditemukan Jadi Tenggorak

Duduk Perkara Pembunuhan Pelajar SMA yang Hilang Ditemukan Jadi Tenggorak

Regional
Pipa PDAM Malang Pecah, Emil: Pemprov Jatim Bantu Pemkot Malang Upayakan Perbaikan

Pipa PDAM Malang Pecah, Emil: Pemprov Jatim Bantu Pemkot Malang Upayakan Perbaikan

Regional
Kisah Ardian, Mantan Pencuri Beras yang Kini Jadi Relawan Penolong Sukiyah dari Rambut 2 Meter Sarang Tikus

Kisah Ardian, Mantan Pencuri Beras yang Kini Jadi Relawan Penolong Sukiyah dari Rambut 2 Meter Sarang Tikus

Regional
Fakta Kapal TKI Ilegal Tenggelam di Selat Malaka, 9 Penumpang Belum Ditemukan hingga Polisi Tetapkan Dua Tersangka

Fakta Kapal TKI Ilegal Tenggelam di Selat Malaka, 9 Penumpang Belum Ditemukan hingga Polisi Tetapkan Dua Tersangka

Regional
[POPULER NUSANTARA] Kisah Sukiyah, Rambut 2 Meter Jadi Sarang Tikus | Pembunuhan Pelajar SMA di Bengkulu

[POPULER NUSANTARA] Kisah Sukiyah, Rambut 2 Meter Jadi Sarang Tikus | Pembunuhan Pelajar SMA di Bengkulu

Regional
Atap Ruko Roboh Timpa 4 Anak, 1 Tewas di Tempat, 1 Kritis

Atap Ruko Roboh Timpa 4 Anak, 1 Tewas di Tempat, 1 Kritis

Regional
Bertemu Sukiyah yang Miliki Rambut 2 Meter Jadi Sarang Tikus Paling Menggetarkan Hati Ardian

Bertemu Sukiyah yang Miliki Rambut 2 Meter Jadi Sarang Tikus Paling Menggetarkan Hati Ardian

Regional
KM Wingston Tenggelam di Perairan Kualatanjung, Sumut, 8 Orang Selamat, 3 Hilang

KM Wingston Tenggelam di Perairan Kualatanjung, Sumut, 8 Orang Selamat, 3 Hilang

Regional
Sosok Ardian, Relawan Penolong Sukiyah dari Rambut 2 Meter Sarang Tikus: Mantan Residivis Keluar Masuk Penjara

Sosok Ardian, Relawan Penolong Sukiyah dari Rambut 2 Meter Sarang Tikus: Mantan Residivis Keluar Masuk Penjara

Regional
Dipaksa Bersetubuh oleh Ayah Kandung, Korban Alami Gangguan Kejiwaan

Dipaksa Bersetubuh oleh Ayah Kandung, Korban Alami Gangguan Kejiwaan

Regional
Ricuh Warga Mandala Medan karena Konflik Sosial, Bukan Agama

Ricuh Warga Mandala Medan karena Konflik Sosial, Bukan Agama

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X