Sebelum Tewas Dihakimi Warga, Dua Pencuri Sapi Sempat Melawan dengan Parang

Kompas.com - 30/06/2019, 15:25 WIB
Ilustrasi FREEPIK.comIlustrasi

LOMBOK TENGAH, KOMPAS.com- Kasus pencurian hewan ternak sapi mengakibatkan dua pelaku tewas dihakimi warga, di Dusun Dasan Dao, Desa Ranggegata, Lombok Tengah, Sabtu (29/6/2019). Keduanya sempat terlibat pertarungan dengan warga.

Dua pelaku yang tewas dihakimi massa ini yaitu S alias Jukir (30) warga Dusun Kesempuh, Desa Serage, Kecamatan Praya Barat Daya, Lombok Tengah, dan M alias Gondrong (40) dengan alamat yang sama.

Baca juga: 6 Fakta Oknum Desertir TNI Culik dan Perkosa 7 Anak, Ditangkap di Kolong Rumah hingga Nyaris Dihakimi Massa

Kasatreskrim Polres Lombok Tengah AKP Rafles P Girsang menerangkan, 2 pencuri sapi tersebut sempat melakukan perlawanan kepada warga dengan menggunakan parang.

"Saat itu para pelaku yg diperkirakan berjumlah 3 orang melakukan perlawanan terhadap warga yang melakukan pengejaran dengan cara melempar warga pakai batu dan mengayunkan senjata tajam yang dibawanya," terang Rafles, Minggu (30/6/2019).

Rafles menerangkan, warga yang melihat pelaku melawan dengan menggunakan senjata tajam, kemudian warga berbalik melawan sampai sapi yang dicurinya dilepaskan.

"Warga melakukan perlawanan balik sampai sapi yang dicuri pelaku dilepaskan dan pelaku yang berjumlah dua orang berhasil dilumpuhkan oleh warga dan meninggal," kata Rafles.

Baca juga: Cabuli Siswi di Indekos, Seorang Guru SMK di Ambon Dihakimi Massa

Sedangkan satu pelaku lainnya berhasil melarikan diri.

Sedangkan barang bukti yang berhasil diamankan oleh polisi yaitu tiga ekor sapi, tali sapi yang diputus, satu buah tang utk memotong kawat diduga milik pelaku, dan satu buah parang milik pelaku.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penampakan Awan Tsunami di Meulaboh, Berlangsung Setengah Jam dan Gegerkan Warga

Penampakan Awan Tsunami di Meulaboh, Berlangsung Setengah Jam dan Gegerkan Warga

Regional
Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Detik-detik Ledakan di Pabrik Bioethanol, 10 Pekerja Terluka dan 1 Meninggal

Regional
Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Pulang Kampung Setelah Setahun Merantau, Pasutri Asal Tegal Tewas dalam Kecelakaan di Tol Cipali

Regional
Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Enam Warga Tegal Jadi Korban Tewas di Tol Cipali

Regional
Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Rumah Warga Rusak akibat Guncangan Ledakan di Pabrik Bioethanol Mojokerto

Regional
Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Diancam Pistol dan Hendak Diperkosa Anaknya, Ibu Ini Kabur ke Kantor Polisi dan Sempat Ditembaki

Regional
Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Ratusan Pekerja Seni Demo di Depan DPRD Gresik, Tuntut Diizinkan Beraktivitas

Regional
PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

PAN Usung Kader PDI-P dalam Pilkada Sleman

Regional
Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Mobil Pecah Ban Masuk Parit di Tol Ngawi–Solo, 2 Penumpang Tewas

Regional
Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Alasan Kesehatan, PDI-P Wonogiri Usul Ganti Cawabup untuk Pilkada 2020

Regional
Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Nama Gus Ipul Muncul di Bursa Calon Wali Kota Pasuruan, PKB: Dari Arus Bawah

Regional
Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Pria Ini Tikam Kekasih hingga Tewas, Diduga karena Cemburu

Regional
48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

48 ASN Positif Covid-19, Pemkot Mataram Antisipasi Penularan Klaster Perkantoran

Regional
Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Dilaporkan karena Cabuli Anak Tiri, Pria Ini Kabur dan Sembunyi di Kebun

Regional
Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Kewalahan Atasi Kebakaran Pasar di Cianjur, Petugas Damkar Dilarikan ke Puskesmas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X