Di Aceh, Kereta Perintis Jadi Wisata Transportasi untuk Anak

Kompas.com - 27/05/2019, 13:41 WIB
Warga di loket Kereta Api, Desa Krueng Mane, Kecamatan Dewantara, Kabupaten Aceh Utara, Kamis (23/5/2019). KOMPAS.com/MASRIADI Warga di loket Kereta Api, Desa Krueng Mane, Kecamatan Dewantara, Kabupaten Aceh Utara, Kamis (23/5/2019).

ACEH UTARA, KOMPAS.com – Seorang ibu terlihat menemani dua putranya di loket Kereta Api, Desa Krueng Mane, Kecamatan Dewantara, Kabupaten Aceh Utara, Senin (27/5/2019). Jarum jam baru menunjukan pukul 12.00 WIB.

Mereka berencana menumpang kereta api perintis dengan rute Krueng Geukuh – Bungkah, Kecamatan Muara Batu, Kabupten Aceh Utara.

“Mau bawa anak jalan-jalan naik kereta,” kata Susianti, seorang calon penumpang di terminal kereta api yang diberi nama Cut Meutia.

Baca juga: Begal di Jalur Mudik Aceh-Medan Libatkan Siswa SMA

Kepada putranya, Susiati  menjelaskan loket pembayaran, tata cara pembelian tiket, hingga gerbong kereta dan gedung parkir kereta api.

Kereta Cut Meutia diresmikan pada 2016 lalu. Dengan dua gerbong, kereta api tersebut melayani rute Bungkah-Krueng Mane dengan jarak sekitar 11,3 kilometer.

Jarak yang relatif pendek itu pula yang merubah fungsi kereta bukan hanya sebagai moda transportasi, namun juga dijadikan warga sebagai lokasi wisata.  Mereka mengenalkan salah satu moda transporasi darat itu kepada anak-anak.

“Minimal mereka sudah tahu, rasanya naik kereta api tuh begini. Di dalam kereta api modelnya begini,” sebut Susanti.

Baca juga: 8 Dinas di Aceh Utara Telat Terima THR, Ini Sebabnya

Hal yang sama juga diungkapkan Vivi Anggraini, pengunjung dari Kota Lhokseumawe. Ia rela membawa anak-anaknya ke terminal khusus untuk merasakan naik kereta api.

“Di sekolah taman anak-anak saya juga sering kemari. Sekali dalam setahun. Biar anak-anak paham moda transportasi kali ya,” kata Vivi.

Dengan harga tiket Rp 1.000, anak-anak mendapat pengalaman menaiki kereta api.

“Ini sekaligus mengenalkan anak-anak moda transportasi darat,” kata Vivi.

Sementara itu, Kepala KAI Aceh Utara, Edward, mengatakan masyarakat mulai mengenal kereta api perintis tersebut. Dengan kecepatan 30 kilometer per jam, masyarakat bisa nyaman merasakan sensasi menaiki kereta api.

“Rencana akan pengembangan, nanti rutenya dari Krueng Geukuh Aceh Utara ke Grugok Kabupaten Bireuen. Jadi ada penambahan dua terminal nantinya,” kata Edward.

Baca juga: Polisi Pulangkan 2 Terduga Pelaku Perampokan Kepala SMP di Aceh Utara

Untuk memperpanjang jalur, Edward mengaku belum mengetahui detailnya, termasuk berapa alokasi anggaran. Kereta api perintis, selama ini masih berada di bawah koordinasi Kementerian Perhubungan RI.

“Belum tau detailnya. Yang jelas tahun ini kabarnya ada pelebaran rute sampai ke Geurugok, Kabupaten Bireuen,” katanya.

Namun Edward mengaku senang karena kereta api  makin diminati masyarakat, utamanya bagi siswa taman Kanak-kanak dan sekolah dasar untuk berwisata menggunakan kereta.

“Itu jumlahnya ramai sekali yang mengunjungi dari TK dan SD, Masyarakat umum juga ramai tapi biasa bawa anak-anaknya,” pungkasnya.



Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Ribuan Orang Bakal Banjiri Kota Semarang Bulan Depan

Ribuan Orang Bakal Banjiri Kota Semarang Bulan Depan

Regional
Pleidoi Bahar Bin Smith Ditolak, Jaksa Menilai Penasihat Hukum Kurang Cermat Urai Tuntutan

Pleidoi Bahar Bin Smith Ditolak, Jaksa Menilai Penasihat Hukum Kurang Cermat Urai Tuntutan

Regional
PAN Siapkan 3 Nama untuk Bertarung di Pilgub Sumbar 2020

PAN Siapkan 3 Nama untuk Bertarung di Pilgub Sumbar 2020

Regional
Kecewa Anak dan Cucunya Ditelantarkan, Pria Ini Bunuh Menantunya

Kecewa Anak dan Cucunya Ditelantarkan, Pria Ini Bunuh Menantunya

Regional
Fakta Pabrik Korek Api yang Terbakar, Pekerja Digaji Rp 500 Ribu per Bulan hingga Pekerjakan Anak

Fakta Pabrik Korek Api yang Terbakar, Pekerja Digaji Rp 500 Ribu per Bulan hingga Pekerjakan Anak

Regional
Beredar Kabar Jenazah Mantan Striker Persis Ditemukan, SRI Susuri Semua Pantai Kulon Progo

Beredar Kabar Jenazah Mantan Striker Persis Ditemukan, SRI Susuri Semua Pantai Kulon Progo

Regional
Selingkuh, Tiga ASN Papua Barat Akan Disidang Kode Etik

Selingkuh, Tiga ASN Papua Barat Akan Disidang Kode Etik

Regional
Abang Angkat Pelaku Pembunuhan Balita 1,8 Tahun Dijerat Pasal Berlapis

Abang Angkat Pelaku Pembunuhan Balita 1,8 Tahun Dijerat Pasal Berlapis

Regional
Pria Ini Tawarkan Istri untuk Layanan Seks Menyimpang Bertarif Rp 3 Juta

Pria Ini Tawarkan Istri untuk Layanan Seks Menyimpang Bertarif Rp 3 Juta

Regional
Anak Korban Tragedi Truk Terjun ke Jurang Terpukul, Mengaku sedang Mendaftar SMK...

Anak Korban Tragedi Truk Terjun ke Jurang Terpukul, Mengaku sedang Mendaftar SMK...

Regional
2 Hari Terombang-ambing di Laut, 3 Nelayan Ditemukan Selamat

2 Hari Terombang-ambing di Laut, 3 Nelayan Ditemukan Selamat

Regional
Sinar Api Kembali Muncul dari Kawah Gunung Karangetang

Sinar Api Kembali Muncul dari Kawah Gunung Karangetang

Regional
Kronologi Bocah 6 Tahun Digigit 2 Anjing Milik Villa di Sleman, Ayah Khawatir Anaknya Kena Rabies

Kronologi Bocah 6 Tahun Digigit 2 Anjing Milik Villa di Sleman, Ayah Khawatir Anaknya Kena Rabies

Regional
Terpeleset di Sungai Ciliwung, Seorang Bocah Ditemukan Meninggal Dunia

Terpeleset di Sungai Ciliwung, Seorang Bocah Ditemukan Meninggal Dunia

Regional
Prada DP Pembunuh Fera Oktaria Kabur ke Padepokan Setelah Jual Sepeda Motor Korban

Prada DP Pembunuh Fera Oktaria Kabur ke Padepokan Setelah Jual Sepeda Motor Korban

Regional

Close Ads X