Bunga Langka "Rafflesia rochussenii" Mekar di Gunung Pangrango

Kompas.com - 14/05/2019, 16:14 WIB
Bunga Rafflesia rochussenii yang mekar di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango Situs TNGGPBunga Rafflesia rochussenii yang mekar di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango
Penulis Mela Arnani
|
Editor Bayu Galih

KOMPAS.com - Bunga lengka  Rafflesia rochussenii ditemukan mekar sempurna di Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) beberapa hari yang lalu.

Kali ini, salah satu tanaman dilindungi tersebut tumbuh di ketinggian 2,7 meter menempel di inang yang merambat ke atas. Padahal, biasanya Rafflesia jenis ini ditemukan di tanah, karena tumbuhan inangnya sering tertutup tanah.

Humas TNGGP Ade Bagja mengatakan, hingga saat ini habitat Rafflesia rochussenii baru ditemukan di wilayah kerja Bidang PTN Wilayah III Bogor.

"Rafflesia rochussenii yang ditemukan oleh Iyan Sopian (PEH) dan Mukti (anggota MMP TNGGP) ketika sedang melakukan pengamatan burung (bird watching) ini, sungguh sangat membanggakan, karena bila dari daur hidupnya yang sangat panjang, umur mekar bunga terhitung sangat pendek," kata Ade kepada Kompas.com, Selasa (14/5/2019) siang.

Baca juga: Bunga Rafflesia Albino Mekar di Bengkulu, Disebut Jenis Baru

Tumbuhan langka terancam punah tersebut telah ditemukan tujuh kali di TNGGP. Meskipun begitu, total siklus hidup Rafflesia rochussenii begitu lama, yaitu lebih dari empat tahun.

"Dikutip dari Saadudin (2011), dari daur hidup tersebut, selama 35 hari bunga dalam fase mulai mekar hingga mekar sempurna," tutur dia.

Rafflesia rochusseni diawali dengan pertumbuhan knop pertama hingga bunga akan mekar. Fase ini membutuhkan waktu 739 hari.

Setelah itu, bunga akan mekar hingga mekar sempurna dalam kurun waktu 35 hari. Dalam kurun waktu tujuh hari, bunga yang telah mekar akan layu.

Baca juga: 6 Perbedaan Harus Diketahui Antara Bunga Bangkai dan Rafflesia

Dari bunga layu hingga berbiji membutuhkan waktu 133 hari. Lalu, dari biji hingga knop pertama membutuhkan waktu selama dua tahun.

Tumbuhan dari keluarga Rafflesiacea bersifat holoparasit, yaitu seluruh kebutuhan makanannya bergantung pada tumbuhan inang. Selain itu, bunga langka ini bersifat dioceous atau berumah dua, di mana bunga jantan dan betina berada pada individu yang berbeda.

"Lamanya siklus hidup dan bunga yang bersifat dioceous ini merupakan salah satu faktor yang menyebabkan lambatnya pertumbuhan populasi dari jenis tumbuhan ini," kata Ade.

Upaya konservasi guna meningkatkan populasi Rafflesia rochussenii di TNGGP dilakukan pihak pengelola dengan memonitor, meningkatkan pengamanan, dan melakukan penelitian yang bekerja sama dengan LBN LIPI.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sleman dan Klaten Siap Terima Pengungsi Gunung Merapi Lintas Wilayah

Sleman dan Klaten Siap Terima Pengungsi Gunung Merapi Lintas Wilayah

Regional
179 Siswa SMK Negeri Jateng Terpapar Covid-19, Uji Coba Belajar Tatap Muka Dihentikan

179 Siswa SMK Negeri Jateng Terpapar Covid-19, Uji Coba Belajar Tatap Muka Dihentikan

Regional
Ganjar Minta Penyintas yang Sembuh dari Covid-19 Donorkan Plasma Darah

Ganjar Minta Penyintas yang Sembuh dari Covid-19 Donorkan Plasma Darah

Regional
3 Dokter Kandungan RSD dr Soebandi Positif Covid-19, Berstatus Tanpa Gejala

3 Dokter Kandungan RSD dr Soebandi Positif Covid-19, Berstatus Tanpa Gejala

Regional
Masa Tenang Pilkada, Kepala Daerah di Jateng Diminta Tak Politisasi Program Pemerintah

Masa Tenang Pilkada, Kepala Daerah di Jateng Diminta Tak Politisasi Program Pemerintah

Regional
Suami Pulang Mabuk, Wanita Ini Aniaya dengan Kapak hingga Tewas

Suami Pulang Mabuk, Wanita Ini Aniaya dengan Kapak hingga Tewas

Regional
Perjuangan Dokter Ririn Rawat Pasien Covid-19: Lihat Pasien Sembuh, Itu Sebuah Kepuasan...

Perjuangan Dokter Ririn Rawat Pasien Covid-19: Lihat Pasien Sembuh, Itu Sebuah Kepuasan...

Regional
Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Ada 74 Klaster Keluarga di Sleman Selama 2 Bulan Terakhir

Regional
Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Respons Pemkab Gresik Usai Video Keranda Jenazah Dihanyutkan Menyeberangi Sungai Viral

Regional
Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Ada Siswa Positif Covid-19, Rencana Sekolah Tatap Muka di Jateng Terancam Ditunda

Regional
Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Mobil Milik Seorang Dokter Tiba-tiba Terbakar di Parkiran RS Pekanbaru

Regional
Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Dirilis KPK sebagai Calon Wakil Kepala Daerah Terkaya, Muhidin: Alhamdulillah

Regional
Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Tertular dari Dosen, 48 Anak dan Pengurus Panti Asuhan Positif Covid-19

Regional
Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Keluarga Mengamuk dan Tolak Pemakaman Pasien Corona Sesuai Prosedur Covid-19

Regional
Pengemudi 'Speedboat' yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Pengemudi "Speedboat" yang Tabrakan di Musi Banyuasin Ditemukan Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X