Saran Djarot agar Pemilu Efektif, "E-Voting" hingga Penyederhanaan Parpol

Kompas.com - 18/04/2019, 19:04 WIB
Djarot Syaiful Hidayat di TPS 10 di Kelurahan Madras, Kecamatan Medan Polonia, Rabu (17/4/2019) KOMPAS.com / MEI LEANDHADjarot Syaiful Hidayat di TPS 10 di Kelurahan Madras, Kecamatan Medan Polonia, Rabu (17/4/2019)

MEDAN, KOMPAS.com - Mantan Gubernur DKI Jakarta Djarot Saiful Hidayat mengatakan, cukup kesulitan saat mencoblos pada Rabu (17/4/2019) kemarin.

Djarot mengatakan, kertas suara begitu lebar tak sebanding dengan bilik suara yang berukuran lebih kecil. Saat membuka dan menutup kertas suara, dia mengaku butuh waktu sekitar tiga menit.

Menurutnya, bagi para orang tua, perlu lebih hati-hati dan memakan waktu.

"Biliknya kecil, tidak sebanding dengan lebar kertas, harus keluar badan ini. Apalagi jarak antar bilik berdempetan. Makanya, satu-satunya cara adalah kita harus berani melakukan kristalisasi partai politik, pembatasan," katanya di Medan, Sumut, Rabu.


Baca juga: Maju Jadi Caleg, Djarot Ingin Tunjukkan Warga Sumut Menghargai Perbedaan

Menurut Djarot, saat ini partai politik (parpol) sangat banyak. Salah satu cara menguranginya adalah penyederhanaan parpol dengan seleksi alami.

Parpol yang tidak lolos ambang batas parlemen atau parliamentary threshold, harus selesai atau bergabung dengan partai yang lolos. Bukan seperti saat ini, lolos atau tidak lolos pendaftaran kembali dibuka.

"Akhirnya tidak lolos juga, ini merepotkan anggaran negara. Kita terlalu mudah bikin partai politik, makanya banyak bermunculan partai baru yang saya prediksi juga tidak lolos," ucapnya.

Baca juga: Djarot Saiful Hidayat: Orang Baik Pasti Pilih Orang Baik

Kemudian, surat suara ke depannya harus lebih sederhana. Indonesia harus sudah meninggalkan pemilihan konvensional dan mulai menggunakan e-voting. Memanfaatkan kemajuan teknologi ini dijaminnya akan lebih aman, terpercaya, cepat, efisien, tidak gaduh, dan lebih jujur.

"Di 2024, kita harus berpikir menggunakan e-voting, kecuali di wilayah-wilayah khusus yang mengangkat kearifan lokal seperti Papua yang punya sistem noken," imbuh dia.

Saat ini Djarot sudah menjadi warga Kota Medan. Djarot juga menjadi calon legislatif DPR RI dari Daerah Pemilihan (Dapil) Sumut 3 yang diusung PDI-Perjuangan. 


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Alasan Sebenarnya Gubernur NTT Viktor Laiskodat Tak Jadi Menteri Jokowi

Ini Alasan Sebenarnya Gubernur NTT Viktor Laiskodat Tak Jadi Menteri Jokowi

Regional
BKN: Pengurangan Struktural Eselon Bisa Kurangi Anggaran Negara

BKN: Pengurangan Struktural Eselon Bisa Kurangi Anggaran Negara

Regional
Polisi Cek soal Video Baku Hantam Sesama Bule di Bali

Polisi Cek soal Video Baku Hantam Sesama Bule di Bali

Regional
Mengembalikan Kejayaan Lada Bangka Belitung...

Mengembalikan Kejayaan Lada Bangka Belitung...

Regional
Angin Puting Beliung Terjang 3 Desa di Boyolali, 20 Rumah Rusak

Angin Puting Beliung Terjang 3 Desa di Boyolali, 20 Rumah Rusak

Regional
Pembobolan Dana Nasabah BNI Ambon, FY Resmi Jadi Tersangka dan Ditahan

Pembobolan Dana Nasabah BNI Ambon, FY Resmi Jadi Tersangka dan Ditahan

Regional
Driver Ojek Online yang Ditabrak Kendaraan Taktis Polisi Saat Demo Ricuh Tak Lagi Bisa Bekerja

Driver Ojek Online yang Ditabrak Kendaraan Taktis Polisi Saat Demo Ricuh Tak Lagi Bisa Bekerja

Regional
Kelompok Teroris di Lampung Incar Tempat Hiburan Malam

Kelompok Teroris di Lampung Incar Tempat Hiburan Malam

Regional
Kasus Narkoba, Bassist Boomerang Hubert Henry Dituntut 2 Tahun Penjara

Kasus Narkoba, Bassist Boomerang Hubert Henry Dituntut 2 Tahun Penjara

Regional
Dua Pendaki Gunung Bawakaraeng yang Alami Hipotermia Berhasil Dievakuasi

Dua Pendaki Gunung Bawakaraeng yang Alami Hipotermia Berhasil Dievakuasi

Regional
Tiba di Kupang dengan Jet Pribadi, Gubernur NTT Disambut ASN dan Pengurus Nasdem

Tiba di Kupang dengan Jet Pribadi, Gubernur NTT Disambut ASN dan Pengurus Nasdem

Regional
LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

LIPI Minta Penemuan Ikan dan Air Sumur yang Mendidih Tidak Dikaitkan dengan Mistis

Regional
Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Balita Meninggal 5 Hari Setelah Divaksin MR, Dinkes Garut Turunkan Tim

Regional
Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Santri yang Tewas di Sumsel Alami Kaki Patah dan Tempurung Kepala Retak

Regional
Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Ruang Multisensori untuk Anak Berkebutuhan Khusus Kini Ada di Bandara Ahmad Yani Semarang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X