Hindari Temuan Situs Purbakala, Tol Pandaan-Malang Digeser 17 Meter

Kompas.com - 15/04/2019, 22:24 WIB
Tol Pandaan-Malang Kementerian PUPRTol Pandaan-Malang

MALANG, KOMPAS.com — Pihak PT Jasamarga Pandaan Malang akhirnya menggeser proyek pembangunan Tol Pandaan-Malang seksi 5 kilometer ke-37 sepanjang 17 meter ke arah timur. Pergeseran itu untuk menghindari area temuan situs purbakala.

Direktur Utama PT Jasamarga Pandaan Malang Agus Purnomo mengatakan, rencana penggeseran sepanjang 17 meter itu sudah pada tahap pembahasan di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). Begitu juga dengan penentuan desain setelah digeser.

"Bergeser ke arah timur sejauh 17 meter. Sekarang masih dirapatkan di PU Bina Marga (Kementerian PUPR)," katanya saat ditemui di kantornya, Senin (15/4/2019).

Agus memastikan, pergeseran itu tidak akan mengubah desain jalur secara keseluruhan. Sebab, pihaknya sudah membangun jembatan di jalur sekitar 300 meter dari area temuan situs tersebut.

Baca juga: Situs Purbakala di Tol Pandaan - Malang Rusak, Tim Arkeolog Kesulitan Lacak Bentuk Aslinya

Nantinya, ruas jalan yang digeser akan disambungkan dengan jembatan tersebut tanpa mengurangi kriteria ruas jalan tol meski harus digeser ke sisi timur.

"Kaidah-kaidah kriteria desain jalan tol tetap terpenuhi," katanya.

Setelah ada keputusan dan desain terkait pergeseran jalan tol itu, proyek pembangunan akan dilanjutkan dengan melakukan penyelidikan tanah yang terkena dampak.

Dilihat dari peta lokasi, area terdampak akibat pergeseran itu merupakan bantaran Sungai Amprong yang curam. Kondisi itu akan membutuhkan dana tambahan karena konstruksi membutuhkan pile slab atau tiang pancang.

Namun, Agus belum menentukan besaran tambahan dana yang dibutuhkan.

"Setelah ada keputusan bergeser, akan ada penyelidikan tanah karena strukturnya berubah. Baru dihitung akan tambah (dana) berapa. Akan ada tambahan anggaran berapa persisnya," katanya.

Sementara itu, pihak tol juga harus berkoordinasi dengan pihak Balai Daerah Aliran Sungai (DAS) Brantas untuk penggunaan bantaran Sungai Amprong.

Baca juga: Hindari Temuan Situs Purbakala, Tol Pandaan-Malang Digeser 4 Meter

Diketahui, situs purbakala ditemukan di area pembangunan Tol Pandaan-Malang seksi 5 kilometer ke-37, tepatnya di Dusun Sekaran, Desa Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang.

Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur menetapkan, area situs seluas 380,703 meter persegi. Dari luasan itu, seluas 201,790 meter persegi masuk right of way (ROW) Tol Pandaan-Malang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemda DIY Minta NIK Guru MAN 22 Palmerah yang Positif Covid-19 Usai ke Yogya

Pemda DIY Minta NIK Guru MAN 22 Palmerah yang Positif Covid-19 Usai ke Yogya

Regional
Polisi Sebut Motif Pelaku Penembakan Mobil Alphard di Solo karena Masalah Bisnis

Polisi Sebut Motif Pelaku Penembakan Mobil Alphard di Solo karena Masalah Bisnis

Regional
Gunung Ile Lewotolok Terus Keluarkan Erupsi Disertai Suara Gemuruh

Gunung Ile Lewotolok Terus Keluarkan Erupsi Disertai Suara Gemuruh

Regional
'Jangan Sampai Rumah Sakit Sibuk Merawat, Masyarakat Tetap Berkumpul, Ini Bom Waktu'

"Jangan Sampai Rumah Sakit Sibuk Merawat, Masyarakat Tetap Berkumpul, Ini Bom Waktu"

Regional
Satu Lagi, Guru SMPN 3 Jekulo Kudus Meninggal karena Corona, Total Jadi 4

Satu Lagi, Guru SMPN 3 Jekulo Kudus Meninggal karena Corona, Total Jadi 4

Regional
Polisi Geledah Rumah Pelaku Penembakan Mobil Alphard, Amankan Satu Senpi Laras Panjang

Polisi Geledah Rumah Pelaku Penembakan Mobil Alphard, Amankan Satu Senpi Laras Panjang

Regional
Pemuda Ini Tewas Tersambar Petir Saat Berada di Kebun

Pemuda Ini Tewas Tersambar Petir Saat Berada di Kebun

Regional
Jadi Misteri 7 Tahun, Kasus Mayat Perempuan di Kebun Salak Terungkap dari Motor Sport

Jadi Misteri 7 Tahun, Kasus Mayat Perempuan di Kebun Salak Terungkap dari Motor Sport

Regional
UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 3 Desember 2020

UPDATE Covid-19 di Jabar, Jateng, Banten, Sumsel, Babel, dan Lampung 3 Desember 2020

Regional
UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 3 Desember 2020

UPDATE Covid-19 di Jatim, DIY, Bali, NTT, NTB, Kalbar dan Kalsel 3 Desember 2020

Regional
42 Pasien Covid-19 Tanpa Gejala di Gunungkidul Jalani Isolasi Mandiri di Rumah

42 Pasien Covid-19 Tanpa Gejala di Gunungkidul Jalani Isolasi Mandiri di Rumah

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 3 Desember 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 3 Desember 2020

Regional
238 Mahasiswa yang Positif Covid-19 Dikarantina di Asrama, Poltrada Bali: Fasilitasnya Memadai

238 Mahasiswa yang Positif Covid-19 Dikarantina di Asrama, Poltrada Bali: Fasilitasnya Memadai

Regional
Melawan Saat Ditangkap, Tersangka Pembunuhan Tewas Ditembak Polisi

Melawan Saat Ditangkap, Tersangka Pembunuhan Tewas Ditembak Polisi

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Desember 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Desember 2020

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X