Hindari Temuan Situs Purbakala, Tol Pandaan-Malang Digeser 17 Meter

Kompas.com - 15/04/2019, 22:24 WIB
Tol Pandaan-Malang Kementerian PUPRTol Pandaan-Malang

MALANG, KOMPAS.com — Pihak PT Jasamarga Pandaan Malang akhirnya menggeser proyek pembangunan Tol Pandaan-Malang seksi 5 kilometer ke-37 sepanjang 17 meter ke arah timur. Pergeseran itu untuk menghindari area temuan situs purbakala.

Direktur Utama PT Jasamarga Pandaan Malang Agus Purnomo mengatakan, rencana penggeseran sepanjang 17 meter itu sudah pada tahap pembahasan di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR). Begitu juga dengan penentuan desain setelah digeser.

"Bergeser ke arah timur sejauh 17 meter. Sekarang masih dirapatkan di PU Bina Marga (Kementerian PUPR)," katanya saat ditemui di kantornya, Senin (15/4/2019).

Agus memastikan, pergeseran itu tidak akan mengubah desain jalur secara keseluruhan. Sebab, pihaknya sudah membangun jembatan di jalur sekitar 300 meter dari area temuan situs tersebut.

Baca juga: Situs Purbakala di Tol Pandaan - Malang Rusak, Tim Arkeolog Kesulitan Lacak Bentuk Aslinya

Nantinya, ruas jalan yang digeser akan disambungkan dengan jembatan tersebut tanpa mengurangi kriteria ruas jalan tol meski harus digeser ke sisi timur.

"Kaidah-kaidah kriteria desain jalan tol tetap terpenuhi," katanya.

Setelah ada keputusan dan desain terkait pergeseran jalan tol itu, proyek pembangunan akan dilanjutkan dengan melakukan penyelidikan tanah yang terkena dampak.

Dilihat dari peta lokasi, area terdampak akibat pergeseran itu merupakan bantaran Sungai Amprong yang curam. Kondisi itu akan membutuhkan dana tambahan karena konstruksi membutuhkan pile slab atau tiang pancang.

Namun, Agus belum menentukan besaran tambahan dana yang dibutuhkan.

"Setelah ada keputusan bergeser, akan ada penyelidikan tanah karena strukturnya berubah. Baru dihitung akan tambah (dana) berapa. Akan ada tambahan anggaran berapa persisnya," katanya.

Sementara itu, pihak tol juga harus berkoordinasi dengan pihak Balai Daerah Aliran Sungai (DAS) Brantas untuk penggunaan bantaran Sungai Amprong.

Baca juga: Hindari Temuan Situs Purbakala, Tol Pandaan-Malang Digeser 4 Meter

Diketahui, situs purbakala ditemukan di area pembangunan Tol Pandaan-Malang seksi 5 kilometer ke-37, tepatnya di Dusun Sekaran, Desa Sekarpuro, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang.

Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jawa Timur menetapkan, area situs seluas 380,703 meter persegi. Dari luasan itu, seluas 201,790 meter persegi masuk right of way (ROW) Tol Pandaan-Malang.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X