Kelompok Disabilitas: Insya Allah, Kami Tidak Akan Golput...

Kompas.com - 09/04/2019, 21:40 WIB
KPU Sumut, menyediakan TPS aksesibel memberikan kemudahan dan keleluasan teman-teman saat pencoblosan pada 17 April 2019 mendatang, Selasa (9/4/2019) KOMPAS.com / MEI LEANDHA KPU Sumut, menyediakan TPS aksesibel memberikan kemudahan dan keleluasan teman-teman saat pencoblosan pada 17 April 2019 mendatang, Selasa (9/4/2019)

MEDAN, KOMPAS.com - Komisi Pemilihan Umum ( KPU) Sumatera Utara (Sumut), mencatat ada 11.882 penyandang disabilitas yang masuk dalam daftar pemilih tetap (DPT).

Meliputi, 3.869 orang pemilih tunadaksa, 1.863 tunanetra, 2.289 tunarungu wicara, 1.714 tunagrahita, dan 2.147 pemilu disabilitas lainnya.

Berhubung kelompok ini menjadi salah satu faktor menyukseskan Pemilu 2019, penyelenggara pemilu harus kerja ekstra untuk menyosialisasikan dan memberi perhatian khusus untuk aksesibilitasnya.


Kendala klasik dialami kawan-kawan disabilitas adalah akses menuju Tempat Pemungutan Suara (TPS), saat hari pencoblosan dan template braille.

Ketua Persatuan Penyandang Disabilitas Indonesia (PPDI) Sumut, Muhammad Yusuf, mengatakan, kendala ini mereka bicarakan dengan KPU Sumut, dan hasilnya pemilih disabilitas bisa berpindah TPS dan masuk ke dalam Daftar Pemilih Khusus (DPK).

"Kami akan memilih mulai pukul 12.00 sampai 13.00 WIB. Soal template braille, hanya tersedia untuk presiden dan DPD. Kita usulkan juga supaya disabilitas tuna netra didampingi keluarganya saat memilih, biar memudahkan,” kata Yusuf, Selasa (9/4/2019).

Baca juga: KPU Papua Akan Buat TPS Khusus Penyandang Disabilitas

Hal senada diungkapkan Ketua Persatuan Tuna Netra Indonesia (Pertuni), Kota Medan, Mardison Tanjung, Dia mengatakan. Para penyandang disabilitas akan menggunakan hak pilihnya asal diberi kemudahan.

KPU Kota Medan, mengakomodir permintaaan tersebut dengan menyiapkan TPS, di aula sekretariat mereka di Jalan Sampul, Kelurahan Seiputih Barat, Kecamatan Medan Petisah, Kota Medan.

Alasannya, untuk memudahkan 150 warga tunanetra yang berdomisili di sekitar lokasi TPS.

“Kami juga minta anak kami yang mendampingi tidak dihalangi petugas KPPS. Insha Allah, kami tidak akan golput. Tidak ada kendala lagi, akses dan sosialisasi sudah dilakukan KPU," kata Mardison.

Sekretaris Himpunan Wanita Disabilitas Indonesia (HWDI), Sumut, Mariana Sihombing mengatakan, sekitar 1.500 anggotanya siap memberikan hak suaranya untuk memilih pemimpin yang mereka inginkan.

"Mohon keluhan kami didengar, biar tidak ada hambatan waktu pencoblosan nanti," ujarnya.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Close Ads X