Sempat Kritis, Orangutan dengan 74 Peluru di Tubuh Kondisinya Membaik

Kompas.com - 14/03/2019, 11:54 WIB
Hope, satu individu induk orangutan menjalani perawatan intensif di pusat karantina Orangutan di Sibolangit, Sumatera Utara, dalam kondisi kritis karena terluka dan ditembaki dengan senapan angin di kawasan perkebunan warga di Kota Subulussalam, Aceh. Sedangkan anaknya berusia 1 bulan tewas saat dalam perjalanan menuju karantina karena kondisi mal nutrisi.*****HANDOUT Hope, satu individu induk orangutan menjalani perawatan intensif di pusat karantina Orangutan di Sibolangit, Sumatera Utara, dalam kondisi kritis karena terluka dan ditembaki dengan senapan angin di kawasan perkebunan warga di Kota Subulussalam, Aceh. Sedangkan anaknya berusia 1 bulan tewas saat dalam perjalanan menuju karantina karena kondisi mal nutrisi.*****


BANDA ACEH, KOMPAS.com – Setelah sempat kritis saat dilakukan perawatan, kini Hope, individu orangutan dengan 74 peluru yang bersarang di tubuhnya, sudah dinyatakan mulai membaik.

Kendati demikian, tim dokter masih belum bisa mengeluarkan seluruh peluru senapan angin yang masih bersarang ditubuhnya.

Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh Sapto Aji Prabowo mengatakan, Hope masih dalam perawatan intensif tim medis Pusat Karantina Orangutan di Sibolangit, Sumatera Utara.

“Berdasarkan laporan tim kesehatan, hari ini Hope sudah mau makan walau belum banyak, kondisi agak membaik, tapi dokter masih membahas proses penanganan patah tulangnya, karena ada bagian tulang yang patah,” jelas Sapto Aji, kepada Kompas.com via WhatsApp messenger, Kamis (14/3/2019).

Baca juga: Induk Orangutan Hope Diberondong 74 Tembakan Senapan Angin, Ini 5 Faktanya

Menurut Sapto, tim dokter baru bisa mengeluarkan tujuh butir peluru yang bersarang di tubuh Hope.

“Sementara yang lainnya akan diangkat jika kondisi Hope sudah baik, itu pun akan dilakukan jika peluru yang bersarang tidak terlalu dalam, karena kalau terlalu dalam, peluru tidak bisa dikeluarkan karena akan membahayakan orangutan itu sendiri,” jelas Sapto.

Selain itu, BKSDA Aceh juga sudah mengirimkan surat kepada Kepolisian Daerah Aceh agar pihak kepolisian bisa melakukan penertiban terhadap penggunaan senjata angin ilegal di wilayah hukum Polda Aceh, untuk menghindari terulangnya kejadian penganiayaan orangutan sumatera ini, serta mengurangi perburuan ilegal yang menggunakan senapan angin.

Sebelumnya diberitakan, dua individu orangutan ditemukan terperangkap di perkebunan sawit warga di Desa Bunga Tanjung, Kecamatan Sultan Daulat Kota Subulussalam, Aceh.

Awalnya keberadaan orangutan dilihat oleh warga. Kondisi orangutan yang terdiri dari induk dan anak berusia satu bulan ini kritis karena terluka.

Saat proses evakuasi, anak orangutan tewas karena mengalami malnutrisi. Sementara sang induk kritis dengan 74 peluru senapan angin bersarang di tubuhnya.



Close Ads X