Kakek Reino Barack adalah Tokoh Samarinda Anti-Belanda, Ini Kisahnya...

Kompas.com - 13/03/2019, 11:46 WIB
Kompas TV Seorang pemuda di Samarinda, Kalimantan Timur tega mencabuli seorang nenek berusia 61 tahun saat hendak pergi beribadah. Korban diancam dan dibekap mulutnya serta dicabuli di sebuah rumah kosong. Seorang #pemuda berusia 25 tahun warga Samarinda, Kalimantan Timur harus berurusan dengan polisi karena tega #mencabuli seorang #nenek berusia 61 tahun. Tersangka melakukan aksi bejatnya saat sang nenek hendak pergi beribadah di waktu subuh. Saat di jalan korban ditarik masuk ke sebuah rumah kosong. Ia dicabuli pelaku dibawah ancaman pelaku yang akan membunuhnya jika berteriak. Kini pelaku terancam hukuman 12 tahun penjara.

"Dengan suara menggelegar, Omar mempropagandakan misi Jepang membebaskan Indonesia dari penjajahan Belanda. Keberpihakannya terhadap Jepang sekaligus membangkitkan semangat nasionalisme rakyat untuk anti-Belanda," ujarnya.

Baca juga: Christine Hakim Doakan Syahrini dan Reino Barack Cepat Dapat Momongan

Tepat pada tahun 2002 Omar menghubungi seorang sahabatnya, tokoh Samarinda.

Melalui telepon, Omar berucap kepada sahabatnya itu, "Semoga buku yang Dinda rencanakan akan selesai pada waktunya."

"Seminggu setelah itu Omar menghembuskan nafas terakhirnya. Ia wafat dalam usia 85 tahun. Sahabatnya itu menyelesaikan bukunya setahun kemudian," ujarnya.

Buku itu berjudul "Kalimantan Timur: Apa, Siapa dan Bagaimana". Penulisnya bernama Abdoel Moeis Hassan, yang juga segera menghadap Ilahi dua tahun setelah bukunya terbit.

Abdoel Moeis Hassan adalah pejuang pembela Republik Indonesia (Republiken), calon Pahlawan Nasional pertama dari Kaltim.

"Saat ini Pemerintah Kota Samarinda sedang memproses usulan Pahlawan Nasional Abdoel Moeis Hassan, sahabat karib kakeknya Reino Barack," sebutnya.

Tidak banyak yang tahu, sejarah Kota Samarinda juga berkaitan dengan kakek Reino Barack.

Meski namanya tidak terlalu populer, namun buku yang ditulis Abdoel Moeis Hassan, adalah bukti sejarah perjuangan kolonial di Kota Samarinda.

"Al Fatihah untuk sesepuh Samarinda yang telah mendahului kita. Semoga bakti dan amalnya diterima Sang Maha Pencipta," pungkasnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X