Kompas.com - 01/02/2019, 22:05 WIB
Poster DPO Dorfin Felix telah disebar namun yang bersnagkutan belum berhasil ditangkap. KOMPAS.com/FITRI RPoster DPO Dorfin Felix telah disebar namun yang bersnagkutan belum berhasil ditangkap.

MATARAM, KOMPAS.com - Aktivis sosial yang juga pengacara di LBH Reform, Dwi Sudarso menilai, Polda NTB kurang serius dalam melakukan pengejaran terhadap Dorfin Felix (43), warga negara Prancis yang kabur dari sel tahanan Polda NTB pekan lalu.

Dorfin merupakan gembong narkoba yang ditahan di sel Polda NTB.

"Kami melihatnya tidak serius, karena upaya sederhana seperti menempelkan foto-foto Dorfin di tempat keramaian kurang maksimal, ada yang robek tidak ditempel lagi, apalagi sampai sekarang WNA yang kabur itu belum tertangkap," kata Dwi, Jumat (1/2/2019).

Polisi, lanjut dia, harus kembali dapat menangkap Dorfin untuk merubah preseden buruk terhadap kinerja aparat kepolisian yang dinilai gagal dalam mengamankan tersangka narkotika.

Baca juga: WNA Prancis yang Kabur dari Tahanan Polda NTB Diduga Suap Oknum Polisi

Apalagi, Dorfin ini sekelas bandar atau gembongnya. 

"Mestinya Polda serius memburu Dorfin ini, (untuk) merubah pandangan masyarakat akan buruknya pengamanan di Rutan Polda NTB, yang diterpa dugaan suap pada Kasubdit Pamtah Polda NTB, berinisial TM itu kan," kata Dwi.

Terus buru pelaku

Polda NTB sendiri masih terus melakukan pengejaran terhadap pelaku. Salah satu upayanya yakni dengan mempersempit ruang gerak Dorfin, agar tidak keluar dari Lombok.

"Kita mengerahkan juga anjing pelacak, memburu Dorfin, tapi masih belum terlacak," kata Irwasda Polda NTB, Kombes Agus Salim.

Pantauan Kompas.com di sepanjang jalur menuju kawasan pariwisata Senggigi, Jumat (1/2/2019), tidak banyak poster foto Dorfin yang ditempel, yang lengkap dengan ciri-ciri pelaku. 

Baca juga: Kaburnya WN Perancis Gembong Narkoba, Kompol TM Sudah Ditetapkan Jadi Tersangka

Lokasi lain tempat ditempelkannya foto Dorfin yakni di depan Badan Usaha Milik Desa Batu Layar. Namun, setelah tiga hari terakhir, foto pelaku robek karena diterpa hujan dan angin kencang.

Foto Dorfin juga tertempel di depan pintu masuk Puskesmas Meninting, yang berada di perbatasan Kota Mataram dan Lombok Barat.

Tempat itu dianggap strategis karena sering dilalui masyarakat yang hendak menuju kawasan pariwisata Senggigi. Hanya saja, foto Dorfin ditempel dengan ukuran kertas A4, sehingga terlihat kecil.




Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X