Kompas.com - 14/01/2019, 22:06 WIB

SEMARANG, KOMPAS.comGubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meradang melihat harga cabai merah keriting di tingkat petani yang dibeli dengan harga murah antara Rp 7.000 hingga Rp 9.000 per kilogram.

Padahal di pasaran, harga cabai normal dijual dengan kisaran Rp 15.000 sampai Rp 25.000 per kilogram.

Pemerintah Provinsi Jateng pun bertindak dengan membeli cabai langsung dari petani. Sekitar 10,7 ton cabai dibeli dari petani di tiga daerah dengan harga Rp 18.000 per kilogram.

Selain upaya itu, ternyata pemerintah provinsi juga meminta bantuan para bupati/wali kota untuk ikut menstabilkan harga beli, terutama serapan dari petani.

“Saya meminta agar kendalinya tidak terlalu jauh di tingkat provinsi. Maka kirim surat edaran ke bupati/wali kota untuk menjaga sensitivitas harga cabai dengan cara memantau dan melakukan intervensi harga," ujar Ganjar di Semarang, Senin (14/1/2019).

Baca juga: Jokowi: Memang Tak Bisa Harga Cabai Sampai Rp 10.000, Kasihan Petani...

Surat edaran yang dimaksud yaitu surat bernomor 520/0000579 yang pada pokoknya meminta kepala daerah tingkat II baik bupati/wali kota untuk memerintahkan jajaran aparatur sipil negara (ASN) membeli cabai langsung dari petani. Ganjar ingin gerakan yang dilakukan di tingkat Jawa Tengah ditiru daerah di bawahnya.

Harga cabai masih akan terus mengalami fluktuasi hingga beberapa minggu ke depan. Saat ini panen cabai baru 50 persen di tingkat petani. Ini artinya masih ada cabai yang siap panen, dan itu harus diintervensi karena harga di tingkat petani rendah," tambahnya.

Sama halnya dengan tindakan pemerintah provinsi, para bupati/wali kota juga diminta membeli komoditas cabai, terutama cabai merah keriting dengan harga Rp 18.000 per kilogram. Bupati diminta menginstruksikan para pegawainya membeli cabai dari petani.

“Saya rasa semua butuh cabai. Maka ayo gerakkan membeli cabai langsung dari petani dengan harga yang pantas,” tandasnya.

Ganjar mengaku pihaknya telah mendapatkan laporan mengenai harga-harga cabai di tingkat petani, pedagang dan di pasaran. Pria 50 tahun ini bahkan mengaku ikut mengecek sendiri harga kebutuhan barang pokok, termasuk cabai di pasar di Kabupaten Semarang.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Serahkan Bantuan ke Korban Banjir di Desa Paledah, Wagub UU: Perlu Kolaborasi untuk Tanggulangi Banjir

Regional
Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Tanahnya Diganti Rugi Miliaran Rupiah oleh Pemerintah, Warga Wadas Mendadak Jadi Miliarder

Regional
Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.