Kilas Daerah Semarang
KILAS DAERAH

Pedestrian Beton Berpori, Upaya Semarang Jadi Green City

Kompas.com - 11/01/2019, 17:51 WIB
Jalur pedestrian dengan inovasi beton berpori di Kota SemarangDok. Humas Pemerintah Kota Semarang Jalur pedestrian dengan inovasi beton berpori di Kota Semarang


KOMPAS.com
- Demi meningkatkan kenyamanan aktivitas masyarakat Kota Semarang dan wisatawan, Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi terus mewujudkan kota yang dipimpinnya menjadi green city atau kota hijau.

Salah satu caranya adalah dengan menyediakan sejumlah fasilitas publik yang sesuai prinsip konsep kota hijau, seperti pembangunan jalur pedestrian berinovasi beton berpori.

"Dengan inovasi itu maka ketika ada air hujan, tetap bisa terserap ke tanah walaupun permukaannya dibeton untuk kenyamanan pejalan kaki," jelas Wali Kota Semarang yang akrab di sapa Hendi ini seperti dalam keterangan tertulis yang Kompas.com terima, Jumat (11/1/2018).

Lebih lanjut Hendi menjelaskan bahwa inovasi beton serap air atau beton berpori juga dapat meningkatkan kenyamanan pejalan kaki, karena mencegah adanya genangan air.

Ini terjadi karena lapisan beton berpori paling atas memungkinkan air mengalir melalui matriks batu kecil yang relatif besar ke puing lebih longgar di bawahnya. Adapun saluran drainase di bagian paling bawahnya akan membantu meningkatkan jumlah air yang dapat diserap.

Selain itu, inovasi beton berpori milik Pemerintah kota (Pemkot) Semarang tersebut juga diklaim dapat mengurangi pemanasan aspal dalam cuaca panas, sebagai bagian dari mengejar target penurunan suhu udara di Kota Semarang.

Beton berpori itu sendiri telah ada di berbagai ruas jalan di Kota Semarang, antara lain di Kelurahan Kandri, Jalan Dr. Sutomo, Waduk Jatibarang, Jalan Veteran, jalan MT. Haryono, Jalan S. Parman, kampung kali, Jalan Abdurahmansaleh, serta Jalan Mataram.

Hendi menegaskan bahwa seluruh jajaran Pemerintah Kota Semarang fokus dalam membuat Kota Semarang menjadi lebih hijau.

"Bahkan kalau sekarang lewat di jalan pemuda, tiang penerangan jalan umum juga kita maksimalkan untuk menaruh pot-pot tanaman," pungkas Hendi.

Hendi menambahkan bahwa inovasi - inovasi pembangunan kota hijau seperti itu akan diupayakan dalam segala aspek. Tujuannya agar pembangunan yang dilakukan tidak menambah problematikan perkotaan.

"Semua kami upayakan, termasuk menggalakkan gerakan urban farming di lingkungan permukiman," kata Hendi. 

Perlu diketahui, keseriusan dan ketegasan Pemkot Semarang menjadi kota hijau sudah terlihat dari terpilihnya RSUD KRMT Wongsonegoro sebagai Green Hospital pertama di Indonesia pada tahun 2018 oleh Kementrian Kesehatan.

Kemudian pembangunan gedung Dinas Kesehatan yang menggunakan bahan bangunan yang ramah lingkungan dengan konsep Green Building.

Adapun dari segi transportasi, peluncuran 72 unit Bus berbahan bakar gas hasil kerja sama dengan pemerintah Kota Toyama, Jepang pada Rabu (9/1/2019) lalu adalah bukti keseriusan Pemkot Semarang.

Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Selama 3 Tahun, 6 Harimau di Bengkulu Mati Jadi Korban Perburuan

Selama 3 Tahun, 6 Harimau di Bengkulu Mati Jadi Korban Perburuan

Regional
JPU Putar Rekaman CCTV Milik RS Bina Estetika di Sidang Ratna Sarumpaet

JPU Putar Rekaman CCTV Milik RS Bina Estetika di Sidang Ratna Sarumpaet

Megapolitan
6 Fakta Kampanye Prabowo di Merauke, dari Pesan Orangtua hingga Beri Baju Safari

6 Fakta Kampanye Prabowo di Merauke, dari Pesan Orangtua hingga Beri Baju Safari

Nasional
Inalum Ajak Petani Sumatera Utara Budidayakan Buah Naga

Inalum Ajak Petani Sumatera Utara Budidayakan Buah Naga

BrandzView
Kronologi Dosen UNM Bunuh Wanita Rekan Kerjanya dengan 'Seat Belt'

Kronologi Dosen UNM Bunuh Wanita Rekan Kerjanya dengan "Seat Belt"

Regional
BMKG: Warga Maluku Lakukan Evakuasi Mandiri, Jangan Tunggu Peringatan Dini Tsunami

BMKG: Warga Maluku Lakukan Evakuasi Mandiri, Jangan Tunggu Peringatan Dini Tsunami

Regional
CPNS Mundur Setelah Lolos Seleksi, Alasannya Tempat Tugas Terlalu Jauh

CPNS Mundur Setelah Lolos Seleksi, Alasannya Tempat Tugas Terlalu Jauh

Regional
Lagi, Murid 'Bullying' Gurunya Sendiri di Jakarta

Lagi, Murid "Bullying" Gurunya Sendiri di Jakarta

Megapolitan
Pihak Ratna Sarumpaet Keberatan JPU Hadirkan Saksi Penyidik dari Polda Metro

Pihak Ratna Sarumpaet Keberatan JPU Hadirkan Saksi Penyidik dari Polda Metro

Megapolitan
Potensi Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno Dinilai Belum Dioptimalkan

Potensi Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno Dinilai Belum Dioptimalkan

Nasional
Ganjar Pranowo Pastikan UNBK Hari Pertama Berjalan Lancar

Ganjar Pranowo Pastikan UNBK Hari Pertama Berjalan Lancar

Regional
Kronologi Kecelakaan Maut di Jambi, 5 Pegawai Bank Tewas Terjebak di Mobil yang Terbakar

Kronologi Kecelakaan Maut di Jambi, 5 Pegawai Bank Tewas Terjebak di Mobil yang Terbakar

Regional
Pentagon Sepakat Kucurkan Dana Rp 14 Triliun untuk Bangun Tembok Perbatasan

Pentagon Sepakat Kucurkan Dana Rp 14 Triliun untuk Bangun Tembok Perbatasan

Internasional
Ketika Jokowi dan Prabowo Mengaku Kerap Dihina dan Difitnah...

Ketika Jokowi dan Prabowo Mengaku Kerap Dihina dan Difitnah...

Nasional
Masih Bingung Pilih Calon Pemimpin? Saksikan 'KandidatFest'!

Masih Bingung Pilih Calon Pemimpin? Saksikan "KandidatFest"!

Nasional