Ironi Pembalut Wanita di Kudus, Direbus untuk Mabuk hingga Pelaku Masih Remaja

Kompas.com - 10/11/2018, 12:23 WIB
Ilustrasi pembalut shutterstockIlustrasi pembalut

KOMPAS.com - Kasus sejumlah anak jalanan di Kudus yang mabuk minuman rebusan air pembalut wanita adalah sebuah ironi.

Ironi yang hadir saat bangsa ini menghadapi zaman milenial, namun sejumlah anak-anak bangsa justru sibuk mencari tetesan air rebusan pembalut wanita.

Lalu, kasus di Kudus bukanlah yang pertama kali terjadi. Pada tahun 2016, kasus serupa pernah terjadi di Belitung dan Karawang.

Apakah masalah rebusan air pembalut ini merupakan fenomena gunung es? Berikut uraian faktanya.

1. Ditangkap saat mabuk air rebusan pembalut wanita

Mabuk.Thinkstock Mabuk.

Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Jawa Tengah membenarkan penangkapan sejumlah remaja yang tengah mabuk rebusan pembalut di wilayah Pantura di Kudus, Jawa Tengah.

"Iya benar, beberapa remaja yang mabuk rebusan pembalut tertangkap BNNP Jateng di Kudus. Namun mereka tercatat sebagai warga Purwodadi, Grobogan," kata Kepala Satuan Reserse Narkoba Kepolisian Resor Kudus, Jawa Tengah, AKP Sukadi saat dikonfirmasi, Jumat (9/11/2018).

Sukadi menuturkan, para pelaku merupkan anak jalanan yang sering nongkrong di sekitar jalanan Pantura.

"Anak-anak jalanan lebih rentan melakukan aktivitas yang tidak mendidik," katanya.

Baca Juga: Mabuk Rebusan Pembalut, Sejumlah Remaja Ditangkap di Pantura

2. Kasus baru di Kudus

ilustrasi remaja(sxc.hu/Martin Walls) ilustrasi remaja

Kepala Dinas Sosial, Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana (Dinsos P3AP2KB) Kabupaten Kudus, Lutful, mengatakan, kasus tersebut merupakan kasus baru di Kudus.

"Sungguh ironis. Kami terkejut karena kasus ini tergolong baru bagi kami. Sampai saat ini, belum ada temuan dari kami," kata Lutful.

Untuk mengetahui detail temuan kasus yang tak lazim itu, pihaknya akan segera menerjunkan tim internal untuk mencari informasi.

"Selama kami melakukan razia anak jalanan, sangat jarang mereka ditemukan dalam keadaan mabuk," katanya.

Baca Juga: Fenomena Mabuk Murah Meriah, dari Losion Anti Nyamuk hingga Pembalut Wanita

3. Kandungan klorin berikan efek halusinasi

Ilustrasi shutterstock Ilustrasi

Kepala Bidang Pemberantasan Badan Narkotika Nasional ( BNN) Provinsi Jawa Tengah, AKBP Suprinarto mengatakan, zat kimia klorin di dalam air rebusan pembalut memberikan efek halusinasi sama seperti mengonsumsi narkotika.

Sementara itu, air rebusan tersebut dinilai lebih murah ketimbang membeli narkotika yang dinilai mahal. Dari pengakuian beberapa anak jalanan, mereka mendapatkan pembalut bekas dari tempat sampah.

"Pembalut bekas yang dipungut di sampah direbus dengan air, setelah dingin kemudian diminum bersama-sama. Selain pembalut bekas, perkembangannya juga menggunakan pembalut baru," kata AKBP Suprinarto saat dihubungi Kompas.com, Jumat (9/11/2018).

Baca Juga: Remaja Mabuk Pembalut Bekas Ambil Buangan dari Tempat Sampah

4. Terjadi di sejumlah daerah di Indonesia, Menteri Yohana angkat bicara

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Yohana Susana Yembise saat meresmikan taman sungai dan pengukuhan Srikandi sungai Indonesia di Desa Kalitengah, Kecamatan Wedi, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, Kamis (8/11/2018).KOMPAS.com/LABIB ZAMANI Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA), Yohana Susana Yembise saat meresmikan taman sungai dan pengukuhan Srikandi sungai Indonesia di Desa Kalitengah, Kecamatan Wedi, Kabupaten Klaten, Jawa Tengah, Kamis (8/11/2018).

AKBP Suprinarto mengatakan, BNN telah menemukan kasus serupa di sejumlah tempat di Indonesia, seperti di Grobogan, Kudus, Pati, Rembang dan Kota Semarang bagian Timur. Mayoritas pengguna adalah anak remaja usia 13-16 tahun.

"Bahkan informasinya di Jakarta juga ditemukan. Di Kudus kami amankan lebih dari satu remaja. Salah satunya warga Grobogan. Setelah diinterogasi, rebusan pembalut dinikmati beramai-ramai. Ada belasan remaja yang sering ikut berpesta katanya. Karena belum ada sanksi, ya direhabilitasi dan diedukasi. Pihak keluarga juga kami hubungi," kata Suprinarto.

Sementara itu, Menteri Yohana mengatakan pihak keluarga harus lebih berperan mengatasi kasus tersebut.

"Jawaban semuanya ada dalam keluarga. Dalam undang-undang perlindungan anak, orangtua bertanggung jawab untuk menjaga anak-anak mereka. Jangan sampai melakukan hal yang salah dan mendidik agar berperilaku yang baik dalam kehidupan mereka," katanya, Jumat (9/11/2018).

Baca Juga: Menteri Yohana: Tren Mabuk Rebusan Pembalut, Jawabannya Ada di Keluarga

5. Para anak jalanan mendapat pendampingan

Ilustrasi: Narkoba
HANDINING Ilustrasi: Narkoba

Setelah diamankan, sejumlah anak jalanan di Kudus mendapat pendampingan oleh petugas.

"Kami rehabilitasi dan berikan edukasi bagi mereka karena belum ada sanksinya. Anak jalanan memang rentan melakukan penyalahgunaan karena umumnya mereka punya gaya hidup bebas. Sebelumnya banyak ditemukan mabuk dengan obat pembasmi nyamuk, lotion anti nyamuk, obat-obatan dan sebagainya," pungkasnya.

Sementara itu, AKBP Suprinarto mengatakan, BNN belum bisa menindak kejadian ini karena tidak ada dasar hukumnya. Air rebusan dinilai belum termasuk dalam kategori zat-zat berbahaya atau terlarang.

Baca Juga: Kerap Dipakai "Fly", Dinkes Cek Kandungan Air Rebusan Pembalut

Sumber: KOMPAS.com (Puthut Dwi Putranto Nugroho, Nazar Nurdin)

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Periksa Guru Ngaji di Makassar yang Diduga Cabuli Muridnya

Polisi Periksa Guru Ngaji di Makassar yang Diduga Cabuli Muridnya

Regional
Kisah Zainuddin, Uang Tabungan 8 Tahun Dikuras Penipu dalam Hitungan Menit, Tersisa Rp 124.558

Kisah Zainuddin, Uang Tabungan 8 Tahun Dikuras Penipu dalam Hitungan Menit, Tersisa Rp 124.558

Regional
UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 13 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Kalteng, Kaltim, Kaltara, Gorontalo, Sulbar, Sulsel, dan Sultra 13 Agustus 2020

Regional
Rumah Saksi Perjuangan Melawan Agresi Militer Belanda Terancam Pembangunan Tol

Rumah Saksi Perjuangan Melawan Agresi Militer Belanda Terancam Pembangunan Tol

Regional
Pelaku Pembuang Bayi di Sleman Seorang Pelajar dan Mahasiswa Kedokteran

Pelaku Pembuang Bayi di Sleman Seorang Pelajar dan Mahasiswa Kedokteran

Regional
Gunungkidul Bangun 1.000 Titik Jaringan Internet pada 2020

Gunungkidul Bangun 1.000 Titik Jaringan Internet pada 2020

Regional
Semua Anggota DPRD Kabupaten Banjar Menolak Diperiksa Swab Tenggorokannya

Semua Anggota DPRD Kabupaten Banjar Menolak Diperiksa Swab Tenggorokannya

Regional
Tertular Pasien, 4 Perawat RSUD Klungkung Positif Covid-19

Tertular Pasien, 4 Perawat RSUD Klungkung Positif Covid-19

Regional
'75 Tahun Merdeka, Desa Kami Belum Masuk Listrik, Anak-anak Belajar Pakai Lampu Teplok...'

"75 Tahun Merdeka, Desa Kami Belum Masuk Listrik, Anak-anak Belajar Pakai Lampu Teplok..."

Regional
UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 13 Agustus 2020

UPDATE Covid-19 di Sulteng, Sultra, Maluku, Malut, Papua, dan Papua Barat 13 Agustus 2020

Regional
Warga yang Makan Daging Busuk BPNT Muntah-muntah

Warga yang Makan Daging Busuk BPNT Muntah-muntah

Regional
Masih Berkabung, Petugas Kesulitan Tracing Warga yang Rebut Jenazah Covid-19

Masih Berkabung, Petugas Kesulitan Tracing Warga yang Rebut Jenazah Covid-19

Regional
Tersangka Kasus Pengeroyokan dan Perusakan Midodareni di Solo Bertambah

Tersangka Kasus Pengeroyokan dan Perusakan Midodareni di Solo Bertambah

Regional
Kasus Randi, Mahasiswa UHO yang Tertembak dalam Demo, Disidangkan di PN Jaksel

Kasus Randi, Mahasiswa UHO yang Tertembak dalam Demo, Disidangkan di PN Jaksel

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 13 Agustus 2020

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 13 Agustus 2020

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X