Animals Warrior, Bergerak Selamatkan Satwa Korban Bencana di Palu

Kompas.com - 09/10/2018, 15:41 WIB
Salah satu tim Animals Warrior memberi makan kepada kucing yang berada di daerah terdampak bencana di Palu. Animals Warrior/ Daniek HendartoSalah satu tim Animals Warrior memberi makan kepada kucing yang berada di daerah terdampak bencana di Palu.

PALU, KOMPAS.comBencana gempa, likuefaksi, dan tsunami yang memporakporandakan sebagian wilayah Sulawesi Tengah akhir bulan September lalu, memberi dampak bukan hanya pada kehidupan masyarakat.

Ratusan atau bahkan ribuan binatang yang terdapat di lokasi bencana juga merasakan akibatnya. Para binatang itu ditinggal mengungsi atau bahkan meninggal oleh tuannya, tidak mendapatkan makanan berhari-hari, dan sebagainya.

Sementara bantuan yang datang hampir semuanya ditujukan untuk memperhatikan keselamatan dan kesejahteraan manusia, bukan binatang.

Untuk itu, Animals Warrior diterjunkan ke daerah-daerah bencana, termasuk Palu.

Berdasarkan keterangan yang diberikan oleh Koordinator Tim Animals Warrior, Daniek Hendarto, timnya sudah ada di Palu sejak Selasa (2/10/2018) lalu.

Animals Warrior adalah satu program hasil kerja sama Centre for Orangutan Protection dan Animal Indonesia didukung oleh The International Fund for Animal Welfare (IFAW).

"Sejauh ini kami sudah melakukan feeding sekitar 250 satwa termasuk anjing dan kucing. Kami juga membantu mengambil alih pemberian pakan dan perawatan satwa sitaan yang ada di Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Palu," kata Daniek Selasa (9/10/2018) siang.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Langka, Kawanan Rusa Berkeliaran di Kota Palu Pascagempa

Salah satu tim Animals Warrior memberi pakan kepada satwa liar di BKSDA Palu.Animals Warrior/ Daniek Hendarto Salah satu tim Animals Warrior memberi pakan kepada satwa liar di BKSDA Palu.
Binatang yang terdapat di BKSDA adalah satwa-satwa sitaan negara, berupa kakaktua, burung maleo, buaya, burung elang, dan sebagainya dengan kondisi terkandang dan belum mendapat makanan juga perawatan semenjak bencana melanda.

Selain itu, Tim Animals Warrior juga akan mendatangi Taman Hutan Rakyat (Tahura) yang ada di Kota Palu. Berdasarkan informasi masyarakat di sana, terdapat empat ekor macaca tongkeano, yaitu kera berjambul endemik Sulawesi.

"Karena memang saat bencana terjadi, fokus pemerintah, semua bantuan itu untuk manusia. Untuk rescue, untuk dropping semuanya. Dan untuk satwa ini memang belum ada," kata dia.

Baca juga: Cerita Korban Tsunami Palu-Donggala: Saat Berduka, Rumah Malah Dijarah

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Peringati HUT Ke-103 Kota Madiun, Wali Kota Maidi Fokus Stop Covid-19 dan Genjot Ekonomi

Regional
Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Hendi Terus Bergerak Cepat Sediakan Tempat Tidur untuk Pasien Covid-19 di Semarang

Regional
Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Hadiri Deklarasi Pilkades Damai, Bupati Luwu Utara Minta Cakades Tegakkan Protokol Kesehatan

Regional
Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Bupati IDP Resmikan Program Pamsimas, Kini Warga Desa Dodolo Nikmati Air Bersih

Regional
Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Gandeng KPK, Hendi Tegaskan Komitmen Cegah dan Berantas Korupsi

Regional
25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

25 Persen Warga Sudah Divaksin, Menkes Tambah Jatah Vaksin Kota Madiun

Regional
Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Kasus Covid-19 di Semarang Semakin Tinggi, Walkot Hendi Tutup 8 Ruas Jalan

Regional
Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Belajar dari Pemkot Medan, Wali Kota Pariaman Akan Aplikasikan Strategi Pengelolaan Wisata Sejarah

Regional
Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Banyak Warga Gelar Hajatan, Bupati IDP Minta Camat Berlakukan Syarat Khusus

Regional
Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Lewat “Gebyar PON”, Panitia Buktikan Kesiapan Papua sebagai Tuan Rumah PON XX 2021

Regional
Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Walkot Hendi Prioritaskan Vaksin untuk Guru PAUD

Regional
Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Regional
Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Regional
Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X