Kompas.com - 14/08/2018, 19:13 WIB
Lima pelaku pembakaran rumah di Jl Tinumbu, Makassar ditangkap polisi. KOMPAS.com/Hendra CiptoLima pelaku pembakaran rumah di Jl Tinumbu, Makassar ditangkap polisi.

KOMPAS.com - Gerombolon mafia narkoba di Makassar nekat membakar sebuah rumah dan membuat enam orang penghuninya yang sedang tertidur lelap, meninggal dunia, pada Senin (6/8/2018). 

Kemarahan para mafia tersebut hanya dipicu utang hasil penjualan narkoba sebesar Rp 10 juta. 

Saat ini jajaran Polrestabes Makassar sudah meringkus lima terduga pelaku pembakaran tersebut. 

Peristiwa tersebut terjadi pada Senin (6/8/2018), sekitar pukul 03.45 Wita, di Jalan Tinumbu, Makassar. 

Berikut sejumlah fakta terkait kasus tersebut.

1. Dipicu utang narkoba sebesar Rp 10 juta

Ilustrasi uang. Dok. HaloMoney.co.id Ilustrasi uang.

Muhammad Fahri alias Desta tidak menyetorkan hasil penjualan 9 paket narkoba senilai Rp 10 juta kepada Akbar Ampuh, seorang narapidana kasus pembunuhan yang masih mendekam di Lapas Kelas 1 Makassar.

Akbar pun emosi dan segera memerintahkan Andi Ilham dan Rahman alias Appang, untuk mendatangi rumah Desta dan menagih uang tersebut.

Setelah bertemu dengan Desta, kedua preman tersebut segera menghajar habis-habisan dan  membuat Desta lari tunggang langgang. Desta pun bersembunyi di rumah kakeknya, Haji Sanusi (70), yang berada di dekat lokasi rumahnya. 

Masih belum puas menghajar Desta, kedua preman memanggil gerombolannya untuk mencari keberadaan Desta.

Gerombolan tersebut akhirnya menemukan Desta sedang bersembunyi di rumah Sanusi.

"Tak banyak kata, para preman itu segera menyulut rumah Sanusi dengan api saat enam orang di dalam rumah tersebut sedang tertidur lelap," kata Kapolrestabes Makassar, Kombes Irwan Anwar, Selasa (14/8/2018).

Baca Juga: Satu Keluarga di Makassar Tewas Dibakar oleh Kartel Narkoba

2. Lima pelaku ditangkap, beberapa masih buron

Ilustrasi penjara.. Ilustrasi penjara.

Polisi akhirnya menangkap lima orang yang diduga pelaku pembakaran rumah di Jalan Tinumbu dan kini mereka telah ditahan di sel Markas Polrestabes Makassar.

Para pelaku adalah gerombolan mafia narkoba di Makassar, yaitu Akbar Ampuh (32), Andi Ilham Agsari (23), Wandi (23), Haidir Muttalib (25), dan Riswan Idris (23). Akbar ampuh diduga kuat menjadi dalang dari aksi keji tersebut.

Kepala Polrestabes Makassar Kombes Irwan Anwar yang dikonfirmasi, Selasa (14/8/2018), menegaskan, kasus pembakaran rumah tersebut bermotif utang narkoba. Salah satu dari enam korban tewas kebakaran berutang narkoba sebesar Rp 10 juta.

Dalam kasus itu, lanjut Irwan, para pelaku dijerat pasal 170, atau pasal 351, dan pasal 340 subsider 187 juncto pasal 55 KUHP.

Baca juga: Terpidana Kasus Paedofilia Tewas Dihajar Sesama Narapidana

3. Otak pelaku adalah penghuni Lapas Kelas 1 Makassar

Ilustrasi penjara.The Guardian Ilustrasi penjara.

Akbar Ampuh (32) adalah seorang narapidana kasus pembunuhan di Lapas Kelas 1 Makassar. Namun, pengaruhnya masih kuat hingga luar tembok lapas.

Buktinya, Akbar bisa memerintahkan Andi Ilham dan Rahman untuk menagih hasil penjualan narkoba yang diduga masih dibawa oleh Desta. Desta diduga kuat menjadi kurir narkoba gerombolan Akbar Ampuh.

"Otak pelaku pembakaran rumah adalah seorang narapidana kasus pembunuhan, Akbar Ampuh, yang masih menjalani penahanan di Lapas Kelas 1 Makassar," kata Kapolrestabes, Selasa (14/8/2018).

"Akbar Ampuh memerintahkan Andi Ilham Agsari dan Rahman alias Appang yang masih buron untuk menagih utang hasil penjualan narkoba sebesar Rp 10 juta ke Muhammad Fahri alias Desta, salah satu dari enam korban tewas," imbuhnya.

Baca Juga: 2 Tahun Buron, Deki Bermana Si Mafia Minyak Ditangkap

4. Satu keluarga meninggal dunia

Ilustrasi kebakaranMuhamad Syahri Romdhon/kompas TV Ilustrasi kebakaran

Aksi gerombolan narkoba di Makassar merenggut nyawa keluarga Haji Sanusi di Makassar. Mereka meninggal sia-sia setelah gerombolan preman membakar rumah mereka saat mereka sedang tertidur nyenyak, Senin (6/8/2018).

Salah satu korban meninggal masih berumur 5 tahun, atas nama Ijas. Berikut adalah enam korban meninggal dunia, H Sanusi (70), Hj Bondeng (60), Hj Musdalifa, (40) Namira Ramadina (21), Muhammad Fahri (25), dan Ijas (5).

Para korban adalah keluarga Muhammad Fakhri alias Desta, yang diduga menjadi kurir narkoba dari komplotan Akbar Ampuh.

Sumber (KOMPAS.com: Hendro Cipto/ Tribunnews: Ade Mayasanto)



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

MDTA Direnovasi Dompet Dhuafa, Murid dan Kepala Yayasan Menangis Haru

Regional
Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Dompet Dhuafa Bagikan 2.000 Paket Zakat Fitrah di Pati

Regional
Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Cegah Penularan Covid-19, Pemprov Jabar Perpanjang Kerja Sama Penyediaan Hotel untuk Nakes

Regional
Meski Dihantam Pandemi, Maidi-Inda Raya Tetap Jalankan Program Kerjanya

Meski Dihantam Pandemi, Maidi-Inda Raya Tetap Jalankan Program Kerjanya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X