Hampir 2 Pekan Berlalu, Anak Korban Bom Pasuruan Belum Dijenguk Ibunya - Kompas.com

Hampir 2 Pekan Berlalu, Anak Korban Bom Pasuruan Belum Dijenguk Ibunya

Kompas.com - 17/07/2018, 17:29 WIB
Anak korban bom Pasuruan dirawat di RS Bhayangkara Polda JatimKOMPAS.com/Achmad Faizal Anak korban bom Pasuruan dirawat di RS Bhayangkara Polda Jatim

SURABAYA, KOMPAS.com - Anak korban ledakan belum sama sekali dijenguk oleh ibunya padahal sudah 12 hari berlalu pasca-ledakan bom di Desa Pogar, Kecamatan Bangil, Pasuruan, Jawa Timur.

D, ibunya, saat ini masih diperiksa intensif oleh Tim Densus 88 di Mapolda Jatim.

"Ibu dari korban anak masih diperiksa, bahkan waktu pemeriksaannya ditambah dari 14 hari menjadi 21 hari, jadi belum diperkenankan bertemu putranya," kata Kabid Humas Polda Jatim, Kombes Frans Barung Mangera, Senin (17/7/2018).

Baca juga: Foto Anak Korban Bom Pasuruan Viral, Polisi Ancam Pidanakan Pengunggah

Kondisi U, anak korban ledakan bom, hingga hari ini terus membaik. Tim dari Rumah Sakit Bhayangkara Polda Jatim selain memberi pelayanan medis, juga memberikan pendampingan untuk pemulihan psikologis.

"Rencana polisi selanjutnya, penanganan anak korban ledakan bom akan diserahkan kepada Kementerian Sosial, sama dengan korban anak di peristiwa bom di Surabaya dan Sidoarjo sebelumnya," ungkap Barung.

Baca juga: Elegi Anak-anak di Ledakan Bom Surabaya

U langsung dirujuk ke RS Bhayangkara Polda Jatim usai menjadi korban ledakan bom yang dirangkai ayahnya sendiri pada Kamis (5/6/2018) di Desa Pogar, Kecamatan Bangil, Kabupaten Pasuruan.

Ayahnya yang diduga sebagai pemilik bom melarikan diri usai bom tersebut meledak, sementara ibu dari anak tersebut sampai saat ini masih diamankan polisi untuk diperiksa intensif.

Baca juga: 7 Hadiah untuk Zohri, Sang Juara Dunia dari NTB

Belakangan, pemilik bom di Pasuruan tersebut adalah mantan narapidana teroris, pelaku bom sepeda di Pospol Kalimalang Jakarta Timur pada 2010.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya

Revisi Perda Larangan Becak Dinilai Perlu Didorong Dibanding Gugat ke MA

Revisi Perda Larangan Becak Dinilai Perlu Didorong Dibanding Gugat ke MA

Megapolitan
Polri Pertanyakan Tersebarnya Video Kepala Korps Brimob sebagai Kapolda Metro Jaya

Polri Pertanyakan Tersebarnya Video Kepala Korps Brimob sebagai Kapolda Metro Jaya

Megapolitan
Sanksi untuk Pejabat Pemkot Bekasi Diberikan Setelah Sidang Majelis Kode Etik

Sanksi untuk Pejabat Pemkot Bekasi Diberikan Setelah Sidang Majelis Kode Etik

Megapolitan
Golput Bentuk Kekecewaan Publik, Parpol Didesak Berubah

Golput Bentuk Kekecewaan Publik, Parpol Didesak Berubah

Nasional
Anak Malas Belajar? Coba 5 Tips Ini untuk Membuat Rajin

Anak Malas Belajar? Coba 5 Tips Ini untuk Membuat Rajin

Edukasi
Sambut Obor Asian Games, Ada Gelaran Budaya di Taman Fatahillah

Sambut Obor Asian Games, Ada Gelaran Budaya di Taman Fatahillah

Megapolitan
Putin akan Hadiri Pernikahan Menteri Luar Negeri Austria

Putin akan Hadiri Pernikahan Menteri Luar Negeri Austria

Internasional
Biografi Tokoh Dunia: Enzo Ferrari, Pendiri Mobil Mewah Ferrari

Biografi Tokoh Dunia: Enzo Ferrari, Pendiri Mobil Mewah Ferrari

Internasional
Lantik Rektor, Binus Ajak Mahasiswa Memiliki Daya Saing

Lantik Rektor, Binus Ajak Mahasiswa Memiliki Daya Saing

Edukasi
Pembangunan Jalur Dwi Ganda dari Stasiun Manggarai Selesai Tahun 2020

Pembangunan Jalur Dwi Ganda dari Stasiun Manggarai Selesai Tahun 2020

Megapolitan
Diperiksa 9,5 Jam, Idrus Marham Ingin Urusan soal PLTU Riau-1 Tuntas

Diperiksa 9,5 Jam, Idrus Marham Ingin Urusan soal PLTU Riau-1 Tuntas

Nasional
Ibu Korban Pembunuhan di Jalan Ciherang Minta Pelaku Dihukum Seberat-beratnya

Ibu Korban Pembunuhan di Jalan Ciherang Minta Pelaku Dihukum Seberat-beratnya

Megapolitan
Ditinggal Pemiliknya, Seekor Angsa Jantan 'Diadopsi' Kampus di China

Ditinggal Pemiliknya, Seekor Angsa Jantan "Diadopsi" Kampus di China

Internasional
Ombudsman Minta Pj Wali Kota Bekasi Beri Sanksi ke Inspektorat, Kepala BKKPD, dan Kabag Humas  Bekasi

Ombudsman Minta Pj Wali Kota Bekasi Beri Sanksi ke Inspektorat, Kepala BKKPD, dan Kabag Humas Bekasi

Megapolitan
Ramai-ramai Wartawan Maju sebagai Caleg Partai Nasdem

Ramai-ramai Wartawan Maju sebagai Caleg Partai Nasdem

Nasional
Close Ads X