Abraham Samad Ingin Koruptor Dihukum Mati dan Semua Asetnya Disita

Kompas.com - 08/05/2018, 07:11 WIB
Mantan ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad menjawab pertanyaan wartawan saat dialog bersama Jurnalis Yogyakarta di Sleman, DI Yogyakarta, Minggu (15/4). Dalam dialog tersebut Abraham Samad membahas berbagai permasalahan pengelolaan sumber daya di Indonesia serta arah bangsa Indonesia kedepan. ANTARA FOTO/Andreas Fitri Atmoko Mantan ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad menjawab pertanyaan wartawan saat dialog bersama Jurnalis Yogyakarta di Sleman, DI Yogyakarta, Minggu (15/4). Dalam dialog tersebut Abraham Samad membahas berbagai permasalahan pengelolaan sumber daya di Indonesia serta arah bangsa Indonesia kedepan.

MAKASSAR, KOMPAS.com — Saat mendeklarasikan dirinya sebagai calon presiden 2019 di Anjungan Pantai Losari, mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Abraham Samad ingin koruptor dihukum mati dan seluruh asetnya disita untuk negara.

“Koruptor harus dihukum seberat-beratnya, dimiskinkan, dan aset-asetnya disita untuk negara. Bila perlu, hukuman mati bagi koruptor bisa dilaksanakan untuk memberikan jaminan kepastian hukum,” kata Abraham Samad di depan seribuan pendukungnya dalam deklarasi yang digelar, Senin (7/5/2018) sore.

Abraham mengatakan, korupsi membuat rakyat kehilangan hak, sawah, dan hutannya. Korupsi juga membuat nelayan kehilangan lautnya, buruh kehilangan haknya, dan ibu-ibu kehilangan dapurnya. Korupsi pula membuat bocah-bocah kehilangan keceriaannya, dewi keadilan kehilangan ketimbangannya, dan negara kehilangan wibawanya.

“Masih adakah sejumput rasa optimisme di dalam diri kita sebagai bangsa yang besar? Jawabannya tentu masih ada. Lalu bagaimana cara agar kita bisa keluar dari keterpurukan berkepanjangan ini? Hanya satu jawabanya, yakni berantas korupsi. Apa pun caranya, sengeri apa pun risikonya, korupsi harus kita lawan,” ujarnya.


Baca juga: Abraham Samad: Kita Belum Bicarakan Soal Siapa Presiden dan Wakil Presiden

Abraham pun mengatakan, politik harus dikembalikan ke fitrahnya sebagai sarana membawa bangsa menuju kesejahteraan. Politik harus dikembalikan menjadi beradab dan beretika. Politik harus mendahulukan kepentingan rakyat, jauh di atas kepentingan pribadi dan golongan.

“Politik harus dilakukan dengan cara tidak culas dan licik. Politik yang menomorsatukan uang harus kita lawan  karena hanya akan membodohi dan menyesatkan rakyat. Dunia politik harus dicerahkan dan disiumankan dari kekhilafannya. Kini sudah waktunya kita mendorong orang-orang baik, punya integritas dan dedikasi untuk mewakafkan hidupnya terjun mengelola politik,” katanya.

Baca juga: Testimoni Iwan Fals Muncul dalam Deklarasi Abraham Samad sebagai Capres

Politik, hari ini, lanjut Abraham, adalah saling makan dan saling terkam. Manusia menjadi serigala bagi manusia lain. Saling tikam, kejamnya bukan main. Tetangga tidak saling sapa, teman menjadi musuh dan bahkan saling bunuh.

“Partai politik saling intai dan saling sandera, bertarung secara brutal dan tanpa logika. Keagungan filosofi politik sebagai alat mencapai kesejahteraan bersama tak lagi bermakna. Yang tinggal hanya kesejahteraan orang atau kelompok. Yang tak sealiran hanya teronggok di pojok,” tuturnya.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Kecelakaan Berujung Maut Berulang Kali Terjadi, Pengelola Tol Cipali Dipanggil Polisi

Kecelakaan Berujung Maut Berulang Kali Terjadi, Pengelola Tol Cipali Dipanggil Polisi

Regional
Kisah Pasangan Suami-Istri Patah Kaki asal Flores yang Disantuni Jokowi

Kisah Pasangan Suami-Istri Patah Kaki asal Flores yang Disantuni Jokowi

Regional
Syukur Warga Samosir yang Anak-anaknya Masih Belajar Pakai Lampu Teplok

Syukur Warga Samosir yang Anak-anaknya Masih Belajar Pakai Lampu Teplok

Regional
Akun Lisa Marlina Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa, Ni Luh Djelantik Lapor Polisi

Akun Lisa Marlina Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa, Ni Luh Djelantik Lapor Polisi

Regional
Preman Tewas Ditembak setelah Palak Truk, Sopirnya Ternyata Polisi

Preman Tewas Ditembak setelah Palak Truk, Sopirnya Ternyata Polisi

Regional
Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Didi Kempot, The Godfather of Broken Heart Asal Solo yang Ciptakan 800 Lagu

Regional
Cerita Lilik Gantikan Nazar Amien Rais, Idolakan Wayang Sengkuni hingga Hati Geram

Cerita Lilik Gantikan Nazar Amien Rais, Idolakan Wayang Sengkuni hingga Hati Geram

Regional
Jenazah Perempuan yang Diduga Korban Pembunuhan di Sukabumi Tiba di Rumah Duka

Jenazah Perempuan yang Diduga Korban Pembunuhan di Sukabumi Tiba di Rumah Duka

Regional
[POPULER NUSANTARA] Lilik Gantikan Nazar Amien Rais | Viral Kicauan Lisa Marlina tentang Bali

[POPULER NUSANTARA] Lilik Gantikan Nazar Amien Rais | Viral Kicauan Lisa Marlina tentang Bali

Regional
Upaya Menyelamatkan Anisa, TKW yang Disiksa Majikan Malaysia hingga Gigi Rontok

Upaya Menyelamatkan Anisa, TKW yang Disiksa Majikan Malaysia hingga Gigi Rontok

Regional
Ditemukan Reruntuhan Diduga Ruang Tamu Istana Kesultanan Banten

Ditemukan Reruntuhan Diduga Ruang Tamu Istana Kesultanan Banten

Regional
Keluarga Nunung di Solo: Tak Sangka Orang Sebaik Mama Nunung Pakai Sabu...

Keluarga Nunung di Solo: Tak Sangka Orang Sebaik Mama Nunung Pakai Sabu...

Regional
Kisah Pilu TKW Turini, Tak Digaji 21 Tahun hingga 'Dipenjara' Dalam Rumah

Kisah Pilu TKW Turini, Tak Digaji 21 Tahun hingga "Dipenjara" Dalam Rumah

Regional
Harapan Sang Taruna yang Berujung Maut di Sekolah Impian

Harapan Sang Taruna yang Berujung Maut di Sekolah Impian

Regional
6 Fakta Baru Kebakaran Hutan Gunung Panderman, 60 Hektar Dilalap Api hingga Semua Pendaki Selamat

6 Fakta Baru Kebakaran Hutan Gunung Panderman, 60 Hektar Dilalap Api hingga Semua Pendaki Selamat

Regional
Close Ads X