Kompas.com - 20/04/2018, 07:54 WIB
Retnaningtyas Susanti saat berfoto bersama kedua orangtuanya Teguh Tuparman dan Retnanik usai wisuda gelar doktor. Dok Humas UGMRetnaningtyas Susanti saat berfoto bersama kedua orangtuanya Teguh Tuparman dan Retnanik usai wisuda gelar doktor.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Seorang pria mengenakan seragam satpam berjalan bersama istri dan anak-anaknya. Senyum terpancar seiring memasuki gedung Grha Sabha Pramana Universitas Gadjah Mada (UGM).

Pria ini bernama Teguh Tuparman (56), anggota Pusat Keamanan Keselamatan Kesehatan Kerja dan Lingkungan (PK4L) UGM.

Ia hadir ke Grha Sabha Pramana UGM bersama istrinya Retnanik (54) serta anak-anaknya untuk menyaksikan putri sulungnya Retnaningtyas Susanti (33) diwisuda dengan gelar doktor.

"Bangga dan bahagia sekali anak saya Tyas (panggilan Retnaningtyas Susanti) diwisuda," ujar Teguh Tuparman di Universitas Gadjah Mada (UGM), Kamis (19/4/2018).

(Baca juga : Bocah Indonesia 12 Tahun Jadi Mahasiswa Termuda di Universitas Waterloo )

Teguh menceritakan, dulu saat Tyas masih kecil sering diajak ke UGM. Saat itu, terbersit keinginan dalam benaknya suatu hari melihat anaknya bisa berkuliah di UGM.

"Saya dulu mengajak Tyas kesini (UGM) melihat gedung-gedung tempat kuliah. Nah sempat dalam hati, saya kan bekerja di tempat orang-orang pintar, saya ingin anak ini bisa seperti orang-orang ini," urainya.

Tekad belajar kuat

Gayung bersambut, sejak kecil putri sulungnya itu mempunyai niat belajar yang kuat. Selepas lulus SMA, Tyas menyampaikan ke orangtuanya jika ingin terus melanjutkan sekolah hingga jenjang pendidikan tertinggi.

Mendengar hal itu, sebagai orangtua, Teguh berkewajiban mewujudkan cita-cita putrinya. Meski perekonomian keluarga terbilang pas-pasan.

"Saya mendukung apa yang menjadi cita-cita anak, selama itu baik. Bagaimanapun dengan kondisi ekonomi yang pas-pasan seperti ini saya usahakan bisa membiayai," tandasnya.

Walaupun tidak ringan untuk membiayai kuliah S1 dan S2. Untuk membantu biaya kuliah, putrinya menyambi kerja saat menempuh jenjang S2. Sedangkan untuk jenjang S3 Tyas mendapatkan beasiswa. 

"S-1 dan S-2 tidak beasiswa jadi biaya sendiri. Tapi Tyas sambil bekerja sana sini untuk bantu bayar kuliah," ungkapnya.

(Baca juga : Usaha Pemuda 26 Tahun Asal Bandung Ini Beromzet Miliaran Rupiah Per Bulan )

Warga Desa Donokerto, Kecamatan Turi, Sleman ini bersyukur, kerja kerasnya tidak sia-sia. Ia dapat melihat putrinya meraih gelar doktor.

"Ya tidak menyangka, saya ini kan hanya satpam golongan kecil. Tetapi saya yakin, jika ada niat pasti akan diberikan jalan," tuturnya.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Polisi Amankan 3 Pengibar Bendera RMS di Saparua

Regional
Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Wisatawan Membludak, Pantai Selatan Garut Ditutup, Polisi Lakukan Penyekatan

Regional
Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Beberapa Titik di Medan Dilanda Banjir, Bobby Pastikan Warga Terdampak Tak Kekurangan Pangan

Regional
Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Bupati Bener Meriah Alami Pecah Pembuluh Darah, Dibawa ke Medan

Regional
Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Hari Pertama Lebaran, Bobby dan Kahiyang Datangi Lokasi Banjir Luapan Sungai Deli

Regional
Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Gelar Open House Virtual, Ganjar Sapa Warga Jateng di Banten hingga Sudan

Regional
Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Penyakit Syaraf Kambuh, Bupati Bener Meriah Dilarikan ke Medan

Regional
H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

H-1 Lebaran, Mensos Berikan Santunan Rp 285 Juta Kepada Korban Longsor di Solok

Regional
12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

12 Korban Tewas Longsor di Tapanuli Selatan Dapat Santunan Rp 180 Juta dari Kemensos

Regional
Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Batasi Akses Keluar Masuk Medan, Walkot Bobby Tinjau Lokasi Penyekatan

Regional
Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Kabel Optik Telkom Sarmi-Biak Terputus, Pemprov Papua Tetap Upayakan Layanan E-Government

Regional
Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X