Korban Meninggal akibat Miras Oplosan di Jabar Jadi 52 Orang

Kompas.com - 11/04/2018, 12:57 WIB
Kondisi ruang pelayanan RSUD Cicalengka, Rabu (11/4/2018). Seluruh pasien rawat inap korban miras oplosan dipulangkan karena kondisi kesehatannya mulai membaik. KOMPAS.com/DENDI RAMDHANIKondisi ruang pelayanan RSUD Cicalengka, Rabu (11/4/2018). Seluruh pasien rawat inap korban miras oplosan dipulangkan karena kondisi kesehatannya mulai membaik.

BANDUNG, KOMPAS.com — Korban minuman keras (miras) di Jawa Barat terus bertambah. Berdasarkan data Polda Jabar, saat ini ada 52 korban meninggal.

"Total korban miras di Jawa Barat ada 52 orang," ujar Direktur Reserse Narkoba Polda Jabar Kombes Enggar Parianom yang dihubungi pada Rabu (11/4/2018). 

Enggar merinci, ke-52 korban yang meninggal tersebut terdiri dari 7 orang meninggal di wilayah Polrestabes Bandung, 38 orang meninggal di wilayah Polres Bandung, dan 7 orang meninggal di wilayah Polres Sukabumi.

Pihaknya terus menyelidiki siapa pengoplos dan pembuat miras oplosan tersebut. Saat ini, penjual, pembuat, dan pengoplos miras oplosan di wilayah Sukabumi sudah tertangkap.

(Baca juga: Miras Oplosan yang Tewaskan Puluhan Orang di Jakarta hingga Bekasi...)

Sementara di Polrestabes Bandung dan Polres Bandung untuk penjual sudah tertangkap, hanya untuk pengoplos dan pembuat masih dalam penyelidikan. 

"Sekarang semuanya dalam pemeriksaan. Untuk tersangka JS dan HM, yakni penjual di Cicalengka, masih dalam pemeriksaan dan pendalaman," katanya.

Enggar menjelaskan, ketiga peristiwa miras oplosan yang merenggut nyawa puluhan orang ini tidak saling berkaitan. Mereka melakukannya di wilayah berbeda. 

"Ketiga ini tidak ada kaitannya, tetapi kemungkinan bisa iya. Namun, Sukabumi tidak ada kaitannya karena di Polres Bandung itu baru penjualnya ditangkap, pengoplosnya belum. Kalau sudah, beres kan ini," katanya.

Baca tentang


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X