Kompas.com - 22/03/2018, 22:00 WIB
Kawah Gunung Ijen diambil pada Mei 2016. Kompas.com/Ira RachmawatiKawah Gunung Ijen diambil pada Mei 2016.


BANYUWANGI, KOMPAS.com — Embusan gas beracun dari kawah Gunung Ijen mengakibatkan sejumlah warga di Kabupaten Bondowoso dirawat di rumah sakit pada Rabu (21/3/2018) malam.

Pascakejadian itu, Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) Badan Geologi Kementerian ESDM tidak memperbolehkan pengunjung, wisatawan, pendaki, dan petambang mendekati dasar kawah yang ada di puncak Gunung Ijen serta menginap di kawasan tersebut.

Hal itu tertulis dalam keterangan tertulis resmi yang dikeluarkan oleh Kepala PVMBG Kementerian ESDM Kasbani, Kamis (22/3/2018).

Selain itu, masyarakat juga diharapkan tidak perlu panik dengan munculnya fenomena bualan atau letupan di kawah Gunung Ijen serta tetap mengikuti arahan dari pengelola wisata Gunung Ijen.

Baca juga: Rumah Warga Sekitar Gunung Ijen Ditinggal Mengungsi, Polisi Gelar Patroli

Pihak PVMBG juga berharap agar pengelola membuat papan peringatan bertulisan "Awas Bahaya Gas Beracun" mulai dari Paltuding sampai kawah Gunung Ijen.

"Jika tercium bau gas sulfur atau belerang yang menyengat dan pekat, masyarakat, pengunjung, dan wisatawan agar menggunakan masker penutup alat pernapasan. Untuk jangka pendek atau darurat dapat digunakan kain basah sebagai penutup alat pernapasan (hidung dan mulut)," ujar Kasbani.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sementara itu, pada pengamatan tanggal 21-22 Maret 2018, dijelaskan bahwa asap kawah berwarna putih dengan intensitas sedang hingga tebal tinggi sekitar 100-200 meter dari puncak.

Selain itu, kegempaan terekam dua kali gempa vulkanik dalam, 19 kali gempa vulkanik dangkal, satu kali gempa embusan, tiga kali gempa tektonik jauh, satu kali gempa tremor, serta terjadi anomali perubahan jumlah gempa vulkanik dangkal tanggal 24 Februari-2 Maret 2018, 10-11 Maret 2018, dan 18-21 Maret 2018.

Baca juga: Muncul Letupan di Kawah Gunung Ijen, Pendakian Diminta Ditutup Sementara

Gunung Ijen merupakan gunung api aktif yang memiliki danau kawah yang berada di perbatasan Kabupaten Banyuwangi dan Kabupaten Bondowoso.

Erupsi Gunung Ijen tercatat dalam sejarah adalah letusan-letusan freatik yang bersumber dari kawah utama. Erupsi freatik terakhir terjadi pada tahun 1999.

Kompas TV Paparan belerang terdampak di tujuh dusun yang berada di lereng Gunung Ijen.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Peringati Hari Santri, Ganjar Berharap Santri di Indonesia Makin Adaptif dan Menginspirasi

Regional
Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Peringati HSN 2021, Wagub Uu Nyatakan Kesiapan Pemprov Jabar Bina Ponpes

Regional
Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Ridwan Kamil Pastikan Pemerintah Gelontorkan Rp 400 Triliun untuk Bangun Jabar Utara dan Selatan

Regional
Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.