Kisah Dua Anak Tuna Netra Raih Mimpi dengan Pesawat Terbang

Kompas.com - 26/02/2018, 14:47 WIB
Helmi saat diajak merasakan berada di dalam pesawat. Dokumentasi Lanud Adisutjipto YogyakartaHelmi saat diajak merasakan berada di dalam pesawat.

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Helmi (14) siswa Sekolah Luar Biasa (SLB) Bantul dan Cintya Larasati (9) dari SLB 1 Wonosari, Gunungkidul mewujudkan mimpi mereka, meraba dan merasakan lebih dekat pesawat milik FASI (Federasi Aero Sport Indonesia).

Tak hanya memegang, keduanya mendapat penjelasan mengenai pesawat terbang oleh Kasibinpotdirga Mayor Pnb Iwan Setiawan di Hanggar Lanud Adisutjipto. 

Setelah puas merasakan beberapa pesawat, Helmy dan Cintya diajak untuk terbang di atas Lanud Adisutjipto.

Selama menaiki pesawat PKS-777 dan PKS-262, keduanya diberi penjelasan oleh pilot tentang suasana selama terbang di atas Yogyakarta. Keduanya terbang selama kurang lebih 15 menit.

(Baca juga : Dengan Alat Ciptaan Siswa SMA Ini, Tuna Netra Bisa Mendengar Warna )

Helmi dan Cintya Larasati datang ke Lanud Adisutjipto bersama empat anak disabilitas lainnya pada Sabtu (24/2/2018). Mereka sengaja diundang oleh Komandan Lanud Adisutjipto Marsma TNI Novyan Samyoga.

"Saya terharu ketika melihat youtube yang sempat viral beberapa waktu lalu usai perhelatan Jogja Air Show 2018 kemarin," ujar Komandan Lanud Adisutjipto Marsma TNI Novyan Samyoga dalam pers rilis, Senin (26/2/2018)

Novyan Samyoga mengungkapkan, dirinya lantas mengundang keduanya untuk bisa mewujudkan mimpi mereka. Tak hanya itu, mereka juga diajak terbang dengan pesawat.

"Kita ingin mewujudkan mimpi mereka. Kita juga mengajak terbang," tegasnya.

Menurutnya, memberikan kesempatan terbang ini adalah wujud dari kepedulian sesama. Sebab mereka adalah anak-anak bangsa Indonesia yang perlu diperhatikan.

(Baca juga : Kisah Pedagang Kerupuk Tuna Netra dan Pengemudi Ojek Online )

Helmi (14) pun berterima kasih kepada Lanud Adisutjipto yang telah memberikan kesempatan kepadanya. Tak hanya menyentuh pesawat, tetapi juga merasakan sensasi terbang.

"Tadi diberitahu oleh bapak pilot, jadi tambah wawasan soal pesawat terbang. Tadi rasanya seperti naik bis, ya baru pertama ini," tuturnya.

Sementara itu, Cintya Larasati mengaku senang dan bahagia. Ia baru pertama kali terbang menaiki pesawat dan menjadi pengalaman berharga baginya.

"Baru pertama kali ini naik pesawat, senang sekali. Besok saya ingin naik pesawat lagi," tandasnya.

Selain Helmi dan Cintya Larasati, empat penyandang tuna netra yang datang memenuhi undangan Komandan Lanud Adisutjipto Marsma TNI Novyan Samyoga yakni Sasa, Taskia,  Elsa, dan Raihan dari SLB 1 Wonosari. Mereka rata-rata berumur 8-9 tahun. 

Kompas TV Penertiban pedagang kaki lima selalu menjadi pekerjaan rumah Pemerintah Provinsi DKI Jakarta. Penataan pedagang kaki lima di sejumlah titik belum optimal.


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Penusukan Wiranto, Menteri Agama Minta Semua Pihak Gaungkan Moderasi Beragama

Penusukan Wiranto, Menteri Agama Minta Semua Pihak Gaungkan Moderasi Beragama

Regional
Kisah Anak Bawa Pulang Jasad Ibu karena Rindu, Sempat Diinapkan di Rumah dan Alami Gangguan Jiwa

Kisah Anak Bawa Pulang Jasad Ibu karena Rindu, Sempat Diinapkan di Rumah dan Alami Gangguan Jiwa

Regional
Usai Bagikan KIA yang Pecahkan Rekor Muri, Bupati Bantul Panggul Anak

Usai Bagikan KIA yang Pecahkan Rekor Muri, Bupati Bantul Panggul Anak

Regional
Usulan Pembentukan Provinsi Surakarta Dapat Penolakan, Ini Kata Bupati Karanganyar

Usulan Pembentukan Provinsi Surakarta Dapat Penolakan, Ini Kata Bupati Karanganyar

Regional
Bocah 14 Tahun Sopiri Pikap, Menabrak Pengendara Motor hingga Tewas

Bocah 14 Tahun Sopiri Pikap, Menabrak Pengendara Motor hingga Tewas

Regional
7 Tahun Beraksi, Komplotan Curanmor Larikan 5 Motor Sehari, Jual Ribuan Kendaraan

7 Tahun Beraksi, Komplotan Curanmor Larikan 5 Motor Sehari, Jual Ribuan Kendaraan

Regional
Asap Keluar dari Kap Mesin, Agya Tiba-tiba Meledak dan Terbakar

Asap Keluar dari Kap Mesin, Agya Tiba-tiba Meledak dan Terbakar

Regional
Saat Suami Pertama Kali Bertemu Pembunuh dan Pemutilasi Istrinya...

Saat Suami Pertama Kali Bertemu Pembunuh dan Pemutilasi Istrinya...

Regional
Mendikbud: Ada Ketimpangan Pendidikan di Wamena dan Nduga Dibandingkan Daerah Lain

Mendikbud: Ada Ketimpangan Pendidikan di Wamena dan Nduga Dibandingkan Daerah Lain

Regional
415 Titik Api Masih Muncul di Sumsel, Udara Palembang Ada di Level Tidak Sehat

415 Titik Api Masih Muncul di Sumsel, Udara Palembang Ada di Level Tidak Sehat

Regional
Masuki Musim Penghujan, Warga Diimbau Waspadai Lahar Dingin Erupsi Gunung Merapi

Masuki Musim Penghujan, Warga Diimbau Waspadai Lahar Dingin Erupsi Gunung Merapi

Regional
Pria yang Bawa Sabu Mengaku Beli Pistol Rakitan untuk Gaya-gayaan

Pria yang Bawa Sabu Mengaku Beli Pistol Rakitan untuk Gaya-gayaan

Regional
Tinggalkan Surat Wasiat, Siswa SMP yang Tewas Gantung Diri Minta Jenazahnya Dikuburkan Tanpa Peti

Tinggalkan Surat Wasiat, Siswa SMP yang Tewas Gantung Diri Minta Jenazahnya Dikuburkan Tanpa Peti

Regional
Bawa Sabu dan Senjata Api Rakitan, Pria di Bali Ditangkap

Bawa Sabu dan Senjata Api Rakitan, Pria di Bali Ditangkap

Regional
5 Fakta Kabut Asap Ekstrem di Palembang, Dirikan Rumah Singgah hingga 500 Sekolah Diliburkan

5 Fakta Kabut Asap Ekstrem di Palembang, Dirikan Rumah Singgah hingga 500 Sekolah Diliburkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X