Dinas Kesehatan Jatim Bantah Santri Keracunan Vaksin Difteri

Kompas.com - 12/02/2018, 13:02 WIB
Santri yang diduga keracunan obat karena penyuntikan imunisasi semakin bertambah. KOMPAS.com/TaufiqurrahmanSantri yang diduga keracunan obat karena penyuntikan imunisasi semakin bertambah.

PAMEKASAN, KOMPAS.com - Dinas Kesehatan Jawa Timur membantah kejang-kejang dan muntah yang dialami puluhan santri pondok Pesantren Al Falah Sumber Gayam Kadur, Kecamatan Kadur dan pondok Pesantren Mubtadiin, Sabtu (11/2/2018), dikarenakan vaksin difteri

Kepala Dinkes Jatim Kohar Harisantoso menjelaskan, kejadian yang dialami para santri karena efek psikologi, kecemasan, dan ketakutan setelah proses pemberian imunisasi difteri. Sebab, vaksin yang disuntikkan pada para santri dalam keadaan baik dan masih baru.

"Tidak ada keracunan obat. Imunisasi difteri itu dampaknya hanya demam biasa yang biasa diatasi dengan obat," ujar Kohar Harisantoso saat menjenguk para santri di Puskesmas Kadur, Minggu (11/2/2018) malam.

Kohar menjelaskan, kejadian yang dialami santri di Pamekasan hanya kasuistik. Karena di daerah lain tidak ada kejadian serupa.

 

(Baca juga : RS Soedono Madiun Rawat Ibu dan Dua Putranya yang Positif Difteri)

Karena itu, para guru, tokoh masyarakat, dan pimpinan pondok pesantren di Pamekasan, diharapkan tetap menerima program imunisasi vaksin difteri pada anak-anak.

"Masyarakat harus diberi penjelasan bahwa imunisasi difteri tidak bahaya. Sehingga target program ini bisa terus berjalan," ungkapnya.

Kepala SMA Al Falah Sumber Gayam, Jazuli mengaku kecewa atas pelayanan kesehatan Puskesmas Kadur, karena mendadak dalam pelaksanaan vaksinasi pada Sabtu kemarin.

Semula, jadwal vaksinasi akan dilaksanakan Senin (12/2/2018). Namun tanpa pemberitahuan, tiba-tiba vaksinasi dilaksanakan Sabtu (10/2/2018).

"Karena jadwal vaksinasi dimajukan mendadak, anak-anak tidak sempat sarapan pagi dan langsung disuntik," ujar Jazuli.

(Baca juga : Menyebar di 14 Kabupaten Kota, Jatim KLB Difteri )

Jazuli mengatakan, Dinkes seharusnya memberikan penjelasan yang bisa diterima masyarakat atas peristiwa yang dialami siswanya. Dinkes juga harus detil memberikan keterangan medis karena kejadian yang menimpa sekolahnya adalah kejadian medis. 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tak Cuma Online, Pelajar SD dan SMP di Surabaya Bisa Belajar lewat Televisi

Tak Cuma Online, Pelajar SD dan SMP di Surabaya Bisa Belajar lewat Televisi

Regional
Bayi Usia 8 Hari di Kudus Meninggal, Terkonfirmasi Positif Covid-19

Bayi Usia 8 Hari di Kudus Meninggal, Terkonfirmasi Positif Covid-19

Regional
4 Orang Tertimbun Longsor di Sibolga, 2 Tewas

4 Orang Tertimbun Longsor di Sibolga, 2 Tewas

Regional
Rekor Baru Penambahan Kasus Covid-19 di Riau

Rekor Baru Penambahan Kasus Covid-19 di Riau

Regional
Kapolda Maluku Menyuapi Sejumlah Taruna Akpol, Ingatkan Jangan Serakah

Kapolda Maluku Menyuapi Sejumlah Taruna Akpol, Ingatkan Jangan Serakah

Regional
Pengunjung Pulau Komodo Dibatasi Maksimal 50.000 Orang Setahun

Pengunjung Pulau Komodo Dibatasi Maksimal 50.000 Orang Setahun

Regional
Satu Penumpang Positif Corona, Lion Air: Bukan Kesalahan dan Kesengajaan Maskapai

Satu Penumpang Positif Corona, Lion Air: Bukan Kesalahan dan Kesengajaan Maskapai

Regional
Erick Thohir: Bio Farma Siap Produksi 250 Juta Dosis Vaksin Covid-19, Tersedia Mulai Desember 2020

Erick Thohir: Bio Farma Siap Produksi 250 Juta Dosis Vaksin Covid-19, Tersedia Mulai Desember 2020

Regional
Masuk Zona Hijau Covid-19, Pemkot Kupang Pertimbangkan Buka Sekolah

Masuk Zona Hijau Covid-19, Pemkot Kupang Pertimbangkan Buka Sekolah

Regional
Kronologi Lengkap Temuan Kerangka Wanita Berjaket Merah Wonogiri, Hilang Jejak Usai Jual Motor

Kronologi Lengkap Temuan Kerangka Wanita Berjaket Merah Wonogiri, Hilang Jejak Usai Jual Motor

Regional
Soal Klaim Risma Surabaya Jadi Hijau, Kadis: Yang Berubah Bukan Zona, tapi Reproduksi Efektif

Soal Klaim Risma Surabaya Jadi Hijau, Kadis: Yang Berubah Bukan Zona, tapi Reproduksi Efektif

Regional
Anggota DPRD Maluku Positif Covid-19: Sebelum Swab, Saya Ikut Rapat di Kantor

Anggota DPRD Maluku Positif Covid-19: Sebelum Swab, Saya Ikut Rapat di Kantor

Regional
Mahasiswa Unnes Adukan Mendikbud Nadiem Makarim ke Komnas HAM

Mahasiswa Unnes Adukan Mendikbud Nadiem Makarim ke Komnas HAM

Regional
Pegunungan Menoreh Akan Dilengkapi Kereta Gantung

Pegunungan Menoreh Akan Dilengkapi Kereta Gantung

Regional
Keluar Masuk Makassar Tak Perlu Lagi Surat Bebas Covid-19

Keluar Masuk Makassar Tak Perlu Lagi Surat Bebas Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X