Kisah Sungkowo, Perajin Keris Generasi ke-17 Empu Kerajaan Majapahit

Kompas.com - 19/10/2017, 06:45 WIB
Empu Sungkowo Harumbrojo mengecek keris setengah jadi di besalen miliknya di Dusun Gatak, Desa Sumberagung, Kecamatan Moyudan, Kabupaten Sleman, Rabu (20/9/2017). KOMPAS.com/Muhammad GuciEmpu Sungkowo Harumbrojo mengecek keris setengah jadi di besalen miliknya di Dusun Gatak, Desa Sumberagung, Kecamatan Moyudan, Kabupaten Sleman, Rabu (20/9/2017).

Sejauh ini, kata Sungkowo mengatakan, dirinya memang merupakan keturunan terakhir Empu Tumenggung Supadriyo yang masih menjadi empu. Ia mengaku belum ada keturunan Empu Tumenggung Supadriyo lain yang menjadi empu sepertinya.
 
“Dulu pernah ada tapi barusan saja meninggal. Dan sekarang tidak ada yang melanjutkan lagi,” tutur Sungkowo.
 
Belum adanya regenerasi itu, kata dia, disebabkan perubahan dan perkembangan zaman. Sebab, kata dia, pekerjaan sebagai empu itu sangat berat lantaran membutuhkan kesabaran. Selain itu, menjadi empu itu juga harus akrab dan dekat dengan api.
 
“Jangan keluarga kami, di Yogyakarta saja tidak ada empu lainnya. Kalaupun ada perajin, cuman bisa merubah bentuk. Bukan membuat dari awal,” kata Sungkowo.
 
Sebagai satu-satunya empu di Yogyakarta, Sungkowo berharap ada generasi muda di DIY yang bisa menjadi empu keris. Karena keris, kata dia, merupakan budaya Jawa yang harus dilestarikan keberadaannya. Ia memastikan keris itu tak melulu berkaitan dengan hal yang berbau gaib atau yang dilarang agama.
 
“Saya meneruskan profesi menjadi empu ini karena ingin keris yang merupakan budaya adiluhung ini tetap lestari,” kata Sungkowo.
 
Keris untuk bisnis
 
Meski keberadaan perajin keris di DI Yogyakarta tak begitu banyak, Sungkowo mengatakan, senjata tradisional suku Jawa ini justru mulai banyak diminati anak muda. Bukan untuk dimiliki, kata dia, melainkan banyak anak muda memperjualbelikan keris yang disebutnya sebagai bakul (pedagang).
 
“Keris itu dulu memang senjata tusuk untuk perang. Seiring perkembangan zaman, keris menjadi lambang kewibawaan dan termasuk ageman (pegangan). Sekarang sudah mulai untuk bisnis,” kata Sungkowo.
 
Sungkowo mengatakan, banyak generasi muda menjadi pedagang keris lantaran penghasilannya yang besar. Sasaran generasi muda ini seperti kolektor atau peminat keris yang berani membayar harga tinggi. Menurutnya, para bakul-bakul muda itu bermodalkan ponsel untuk memperjualbelikan keris.
 
“Hal itu (banyak bakul) seiring dengan banyaknya komunitas-komunitas pencinta keris lahir. Jadi memang peminat keris itu tidak turun, tapi terus ada,” kata Sungkowo menggambarkan kondisi peminat keris saat ini.
 
Meski begitu, Sungkowo mengaku prihatin dengan hal tersebut. Sebab, kata dia, banyak bakul atau pembeli yang tak memahami makna yang ada di setiap keris. Ia pun menyebut ada bakul yang menjual keris tidak sesuai pamornya.
 
“Demi harga tinggi, para bakul yang tidak paham ini menyebut pamor keris itu sesuai dengan karakter calon pembelinya,” ujar Sungkowo. Ia pun berharap, setiap peminat keris bisa memahami makna yang terkadung di dalam keris. “Setiap keris itu memiliki nilai filosofi yang berbeda-beda,” kata dia.

Baca juga: Rencong, dari Simbol Kewibawaan Menjadi Cendera Mata

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Surabaya Ingin Risma Buat Taman Berisi Pohon Tabebuya

Warga Surabaya Ingin Risma Buat Taman Berisi Pohon Tabebuya

Regional
Lima Gempa Bumi Guncang Sumbar dalam Kurun Seminggu

Lima Gempa Bumi Guncang Sumbar dalam Kurun Seminggu

Regional
Kulon Progo Bakal Terapkan Denda hingga Penjara bagi Perokok di Kawasan Tanpa Rokok

Kulon Progo Bakal Terapkan Denda hingga Penjara bagi Perokok di Kawasan Tanpa Rokok

Regional
Turis Belanda Tewas Bunuh Diri, Tinggalkan Surat Wasiat Minta Maaf

Turis Belanda Tewas Bunuh Diri, Tinggalkan Surat Wasiat Minta Maaf

Regional
Izin Operasional Bandara Notohadinegoro Jember Mati Sejak Maret 2018

Izin Operasional Bandara Notohadinegoro Jember Mati Sejak Maret 2018

Regional
Kronologi Bentrok Antar Mahasiswa Universitas HKBP Nommensen

Kronologi Bentrok Antar Mahasiswa Universitas HKBP Nommensen

Regional
Setelah 48 Jam, Akses Jalan yang Tertutup Longsor di Agam Bisa Terbuka

Setelah 48 Jam, Akses Jalan yang Tertutup Longsor di Agam Bisa Terbuka

Regional
Nenek Hilang 7 Hari di Hutan, Tim SAR Gabungan Hentikan Pencarian

Nenek Hilang 7 Hari di Hutan, Tim SAR Gabungan Hentikan Pencarian

Regional
Investor Serbu Jateng, Nilai Investasi Masuk Capai Rp 211,19 Triliun

Investor Serbu Jateng, Nilai Investasi Masuk Capai Rp 211,19 Triliun

Regional
Gubernur Olly Lobi Pemerintah Pusat agar KTT G20 Tahun 2023 Digelar di Sulawesi Utara

Gubernur Olly Lobi Pemerintah Pusat agar KTT G20 Tahun 2023 Digelar di Sulawesi Utara

Regional
Bupati Asmat: Pemekaran Provinsi Papua Selatan Sesuai Aspirasi Masyarakat

Bupati Asmat: Pemekaran Provinsi Papua Selatan Sesuai Aspirasi Masyarakat

Regional
Ditangkap di Malaysia, Anak Suporter Indonesia Kerap Tangisi Ayahnya

Ditangkap di Malaysia, Anak Suporter Indonesia Kerap Tangisi Ayahnya

Regional
Seorang Pelajar Tembaki Warga yang Sedang Berhenti di Lampu Merah, 1 Orang Terluka

Seorang Pelajar Tembaki Warga yang Sedang Berhenti di Lampu Merah, 1 Orang Terluka

Regional
Penusukan Guru SMK di Kulonprogo, Pelaku Diduga Idap Gangguan Jiwa

Penusukan Guru SMK di Kulonprogo, Pelaku Diduga Idap Gangguan Jiwa

Regional
Guru Agama Ditangkap karena Diduga Raba Alat Vital Muridnya

Guru Agama Ditangkap karena Diduga Raba Alat Vital Muridnya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X