Dianggap Punah, Macan Tutul Kembali Ditemukan di Sukabumi

Kompas.com - 16/10/2017, 18:29 WIB
Seekor macan tutul (Panthera pardus melas) terekam camera trap di Suaka Margasatwa Cikepuh, Sukabumi, JawaBarat. Dokumentasi BBKSDA JabarSeekor macan tutul (Panthera pardus melas) terekam camera trap di Suaka Margasatwa Cikepuh, Sukabumi, JawaBarat.
|
EditorFarid Assifa

SUKABUMI, KOMPAS.com - Sekitar 12 ekor macan tutul (Panthera pardus melas) dikabarkan kembali menghuni kawasan konservasi Suaka Margasatwa (SM) Cikepuh/Cagar Alam (CA) Cibanteng, Sukabumi, Jawa Barat.

Satwa yang dilindungi ini sempat dikabarkan punah di suaka alam yang berlokasi di Kecamatan Ciemas dan Ciracap. Fenomena itu terjadi akibat 50 persen dari lahan seluas 8.530,5 hektar sempat dirambah dan dihuni 4.000 jiwa selama periode 1999-2002.

"Terakhir keberadaan macan tutul ini terekam camera trap, ada 4 ekor. Setelah dianalisa sederhana diprediksi ada sekitar12 ekor," kata Kepala Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (KSDA) Jawa Barat, Sustyo Iriyono kepada Kompas.com, Senin(16/10/2017).

Saat ini, lanjut dia, untuk mempertahakan keberadaan satwa-satwa yang ada di SM Cikepuh terus dilakukan berbagai upaya dan langkah secara intensif dalam peningkatan pengamanan kawasan. Seperti pencegahan kebakaran hutan bersama masyarakat mitra polisi hutan (MMP).

"Kami juga meningkatkan pemahaman dan kesadaran masyarakat melalui penyuluhan dan menyelesaikan dokumen-dokumen perencanaan," ujarnya.

Sustyo menjelaskan, ditemukannya kembali kucing besar ini berawal dari informasi lisan para mahasiswa IPB yang sedang melakukan penelitian, dan masyarakat sekitar pinggiran kawasan.

Selain itu, berdasarkan laporan hasil survei primata oleh International Animal Rescue (IAR) yang mengungkapkan adanya tanda-tanda keberadaan macan tutul seperti cakaran, feses atau kotoran dan jejak.

Baca juga: Misteri Keberadaan Macan Tutul di Hutan Merapi

Semua informasi ditindaklanjuti dengan Ekspedisi Macan Tutul kerja sama BBKSDA Jabar, IAR dan Forum Harimau Kita. Di antaranya pemasangan camera trap antara Juli hingga Agustus 2016 lalu.

"Hasilnya, setelah 28 hari pengamatan sebanyak 4 kamera berhasil menangkap 7 frame video yang menunjukkan aktivitas macan tutul," jelas dia.

"Dari video tersebut terungkap bahwa sebanyak 3 individu macan tutul yang tertangkap kamera merupakan macan tutul dengan pola tutul kuning, sedangkan satu individu merupakan varian tutul hitam atau dikenal macan kumbang," sambungnya.

Baca juga: BKSDA Selidiki Kabar Kematian 2 Ekor Macan Tutul Jawa karena Diracun Warga

Berdasarkan hasil identifikasi diketahui bahwa macan tutul sebagai top predator yang tertangkap kamera merupakan 4 individu yang berbeda. Melalui analisa sederhana, diprediksi bahwa populasi macan tutul di SM Cikepuh saat ini sekitar 12 ekor.

"Namun masih dibutuhkan pengamatan yang lebih intensif untuk mengetahui kepastian jumlah individu serta sex ratio macan tutul di SM Cikepuh ini," pungkas dia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Detik-detik Jazz Tabrak Truk Parkir hingga Membuat 1 Penumpang Tewas

Regional
Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Sulut Kembali Catatkan Rekor Penambahan Kasus Covid-19, Diduga akibat Libur Akhir Tahun

Regional
Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Saat Bermain, Anak-anak Temukan Bagian Tubuh Diduga Korban Sriwijaya Air SJ 182

Regional
Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Mesum di Kamar Hotel dengan Wanita Lain, Oknum PNS Digerebek Istri, Begini Ceritanya

Regional
Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Tipu Warga soal Jual Beli Tanah, Oknum Kades di Demak Ditahan

Regional
Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Wakil Ketua DPRD Jadi Tersangka Kasus Perusakan Hutan

Regional
Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Kapal Nelayan Karam Ditabrak Kapal Tanker, 12 ABK Hilang, Hanya 2 Selamat

Regional
Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Karyawan BRI Alihkan Dana KUR untuk Beli Motor Bekas, Negara Rugi Rp 1 M

Regional
Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Haji Permata Tewas Tertembak, Massa KKSS Datangi Bea Cukai Kepri

Regional
Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Hari Ini Kasus Covid-19 di Bali Meroket, Tertinggi sejak Pandemi, Ini Penyebabnya

Regional
Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Permukiman di Medan Ini Banjir Selama 1,5 Bulan, Begini Penjelasan Dinas PU

Regional
Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Keraton Yogyakarta Bantah Adanya Pencopotan Jabatan GBPH Prabukusumo

Regional
Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Sedang Antre Diperbaiki, Satu Kapal Tongkang Batu Bara Kembali Terdampar di Tegal

Regional
Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Cabuli 13 Anak, Seorang Penjaga Masjid Diancam Hukuman Kebiri

Regional
Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Penyebar Kabar Hoaks Meninggalnya Mayor Sugeng Setelah Divaksin Ternyata Napi Kasus Pembunuhan, Pelaku Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X