Dipukul Tanpa Sebab, PNS Pangkalan Bun Laporkan Seorang Anggota Brimob

Kompas.com - 17/08/2017, 18:34 WIB
Ilustrasi pemukulan. Kompas.com/ EricssenIlustrasi pemukulan.
|
EditorAna Shofiana Syatiri

PANGKALAN BUN, KOMPAS.com - Seorang anggota Brimob bernama Brigadir EH dilaporkan Mustawan Lutfi, seorang pejabat eselon III Kabupaten Kotawaringin Barat, Lapangan Bun, Kalimantan Tengah. EH dilaporkan karena telah memukul Mustawan.

Peristiwa pemukulan itu terjadi sebelum upacara peringatan HUT ke-72 Kemerdekaan Republik Indonesia di gerbang kantor Bupati Kotawaringin Barat, di Jalan Sutan Syahrir, Pangkalan Bun.

Lutfi melaporkan kasus ini ke Mapolres Kotawaringin Barat. Dari sana, dia diantar untuk divisum di RSUD Sultan Imanuddin Pangkalan Bun.

Usai divisum, Lutfi menceritakan kronologi pemukulan itu. Menurut dia, EH datang dengan pakaian preman, tidak berseragam aparat.

"Ia datang tiba-tiba, dan mengatakan genting-genting, menanyakan siapa gatur (petugas pengatur). Saya enggak tahu apa yang dia maksud genting itu. Saya menanyakan identitasnya, dia langsung mendorong dan memukul saya," kata Lutfi, Kamis (17/8/2017).

"Saya dipukul (di wajah) tiga kali. Dia ninju dulu, terus pelukan (dirangkul). Lalu jatuh ke aspal. Pemukulan dua kali di perut," ujarnya.

"Saya tidak punya kepentingan, saya juga tidak kenal. Mungkin kalau saya kenal, juga punya pertimbangan. Di hari yang sakral seperti ini saya tidak berharap hal itu (terjadi)," kata dia.

Akibat pemukulan itu, Lutfi menderita luka pada bibir, dan luka kecil di dahi, serta di kedua kakinya.

AKP Richard, Komandan Kompi Brimob Subden 2 Detasemen B Pelopor Pangkalan Bun, yang dimintai keterangannya mengatakan, pihaknya masih menunggu kejelasan kasus tersebut. Dia berpendapat, kasus ini hanya salah paham.

"Ini salah paham, miskomunikasi. Silakan korban melaporkan. Penyelesaiannya nanti. Intinya saya lihat dulu bagaimana kronologinya. Kalau mau bikin statemen, saya mau membela anggota, atau menyalahkan anggota saya. Sementara saya mau cek dulu," kata Richard, usai upacara.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man Jalani Karantina Mandiri

Positif Covid-19, Wakil Wali Kota Kupang Hermanus Man Jalani Karantina Mandiri

Regional
Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Ada Gugatan di MK, Pemenang Pilkada Rembang dan Purworejo Belum Ditetapkan

Regional
Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Cekoki Miras ke Bayi 4 Bulan, Seorang Pria di Gorontalo Ditangkap

Regional
Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Polisi Ungkap Kasus Jual Beli Ribuan Benih Lobster Ilegal, 2 Pelaku Ditangkap

Regional
Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Tangan Sudah Diborgol, Bandar Narkoba Ini Nekat Lompat ke Danau

Regional
Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Truk Pembawa Minuman Kemasan Terguling di Tawangmangu, Muatannya Dijarah Warga

Regional
Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Kisah Tragis Bocah 14 Tahun Dipukul Ayahnya dengan Sapu hingga Gagangnya Patah, Berawal dari Pinjam Motor

Regional
Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Siswi Non-Muslim di Padang Wajib Pakai Jilbab, Kadisdik: Itu Kebijakan Lama, Akan Dievaluasi

Regional
Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Jadi Penyintas Covid-19, Bupati Lumajang Thoriqul Haq Sumbangkan Plasma Darah

Regional
Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Petani di Jambi Resah, Terancam Gagal Panen gara-gara Pupuk Oplosan

Regional
Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Seberangi Sungai Cimanuk dengan Jeriken, Warga Sumedang Hilang Terseret Arus

Regional
Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Balas Dendam Pernah Dianiaya, Pria Asal Cianjur Tebas Tangan Korban hingga Putus

Regional
Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Kapolda Babel Akhirnya Disuntik Vaksin Covid-19, Sempat Batal gara-gara Gula Darah Naik

Regional
Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Cerita Nakes Disuntik Vaksin Covid-19, Awalnya Sempat Ragu karena Punya Sakit Jantung

Regional
Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Untuk Topang Perekonomian, Produksi Migas di Sekitar Jabar Ditingkatkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X