Jaring Apolo, Inovasi Azis untuk Ganti Cantrang dengan Alat yang Efektif dan Ramah Lingkungan

Kompas.com - 14/07/2017, 15:11 WIB
Azis Tarsono, warga batang merancang inovasi alat tangkap ikan jenis Kelelawar dan Apolo. Alat itu dinilai ramah lingkungan karena selektif mendapat ikan, dan berada di atas terumbu karang. KOMPAS.com/Nazar NurdinAzis Tarsono, warga batang merancang inovasi alat tangkap ikan jenis Kelelawar dan Apolo. Alat itu dinilai ramah lingkungan karena selektif mendapat ikan, dan berada di atas terumbu karang.
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com – Mimpi Azis Tarsono (56) membuat alat tangkap ikan yang ramah lingkungan belum juga terwujud. Desain alat tangkapnya sudah jadi, namun impiannya itu masih tersimpan utuh di ruang kecil dalam rumahnya di Dukuh Sulur RT 4/5 Kelurahan Karangasem Utara, Kabupaten Batang, Jawa Tengah.

Mimpinya masih terkendala modal. Meski begitu, Azis tak patah semangat. Di ruangan kurang lebih 5x5 meter itu, Azis berkreasi merealiasikan angannya membuat inovasi alat penangkap ikan bagi para nelayan yang efektif sekaligus ramah lingkungan.

“Jaring (buatan) saya harganya kurang dari Rp 50 juta, dan itu menguntungkan nelayan,” kata Azis, Jumat (14/7/2017).

Baca juga: Jokowi Minta Susi Percepat Distribusi Alat Pengganti Cantrang


Azis menjadi nelayan sejak tahun 1981. Namun ia kini pensiun karena mengalami kecelakaan belum lama ini. Dia terlihat memakai kursi roda saat Kompas.com datang berkunjung ke rumahnya

Untuk membuat alat tangkap, Azis rutin berdiskusi dengan awak kapal, nelayan, lalu mengadakan ujicoba di kolam belakang rumahnya.

Setelah melakukan ujicoba berkali-kali, pada 5 Agustus 2015 jadilah alat tangkap yang ia sebut jaring kelelawar dan jaring apolo.

Saat ujicoba di kolam, ikan yang ada di kolam terperangkap masuk dalam jaring. Jaring berhasil menangkap ikan secara selektif. Sehingga, ia yakin desain jaring buatannya bisa dibuat dalam skala yang lebih besar.

Seperti halnya alat tangkap lain, jaring kelelawar dan Apolo desainnya ditarik dari atas kapal, baik menggunakan mesin atau tenaga manusia.

Jaring tersebut juga dapat digunakan di berbagai kedalaman dan berada di atas permukaan terumbu karang.

Sebagai bekas nelayan, Azis tahu betul bagaimana dampak merusaknya alat tangkap cantrang yang kerap digunakan para nelayan saat ini. Cantrang digemari nelayan karena bisa dengan mudah menangkap ikan dalam jumlah besar. Namun, cantrang merusak lingkungan.

"Cantrang susah dihentikan saat ini karena diminati dan banyak untungnya," ucapanya.

Dengan inovasinya, Azis menyebutkan,  jaringnya bisa selektif menangkap ikan jumlah banyak.  Selain itu, harganya terjangkau dan pemakaian bahan bakar minyak kapal bisa lebih hemat.

Jaring buatannya dapat diinovasikan dengan perangkat hidrolik dan perangkat lunak. Hasil tangkapan ikan juga bisa diterima pasar internasional, karena prosesnya yang ramah lingkungan.

“Jaring saya itu menghemat BBM sampai 80 persen, hemat tenaga kerja juga, kualitas hasil tangkapannya lebih baik, dan harga ikan lebih tinggi,” ucapnya.

Namun, jaring kelelawar dan apollo buatannya belum teruji di lautan lepas, karena wujud jaring besar belum ada.

Diberi rumpon

Replika mini dari jaring kelelawar dan apolo inovasi Azis Tarsono, warga Batang, Jawa TengahKOMPAS.com/Nazar Nurdin Replika mini dari jaring kelelawar dan apolo inovasi Azis Tarsono, warga Batang, Jawa Tengah
Dalam desainnya, jaring buatan Azis dioperasikan dari atas kapal. Jaring diberi lampu dan umpan rumpon atau kulit sapi untuk memancing ikan datang.

Jaring diberi alat khusus untuk mengusir ikan hiu, dan diberi alarm jika nantinya menyentuh permukaan karang.

Seluruh kapal berbagai ukuran baik dapat menggunakan alat tangkap itu.

Jaring kelelawar dengan komponennya seperti jaring, tali, lampu, dan kabel dipatok harga Rp 47,5 juta. Sementara model apolo dengan komponen yang sama dipatok Rp 37,5 juta.

Jaring kelelawar dapat digunakan kapal ukuran 5GT hingga 100GT. Sementara Apollo digunakan dari kapal 5GT hingga 30GT.

“Jaring saya ini bisa diangkat tiap 5 sampai 10 menit. Ikan yang ditangkap hidup dan bisa dibudidayakan, dan itu menguntungkan nelayan karena harganya tinggi,” paparnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kasus Ijazah Palsu Anggota DPRD Probolinggo, Ketua KPU Mangkir Jadi Saksi

Kasus Ijazah Palsu Anggota DPRD Probolinggo, Ketua KPU Mangkir Jadi Saksi

Regional
Jembatan di Pedalaman Pangkep, Barru dan Bone Akhirnya Diperbaiki

Jembatan di Pedalaman Pangkep, Barru dan Bone Akhirnya Diperbaiki

Regional
Kronologi 10 Gerbong Semen Terguling di Blora, Angkut 1.1360 Ton Semen hingga Tak Ada Korban Jiwa

Kronologi 10 Gerbong Semen Terguling di Blora, Angkut 1.1360 Ton Semen hingga Tak Ada Korban Jiwa

Regional
Antisipasi Kecelakaan, Bus di Terminal Surodakan Jalani Uji Kelaikan

Antisipasi Kecelakaan, Bus di Terminal Surodakan Jalani Uji Kelaikan

Regional
Hujan Angin Landa Sukabumi, Puluhan Rumah dan Pohon Bertumbangan

Hujan Angin Landa Sukabumi, Puluhan Rumah dan Pohon Bertumbangan

Regional
Dua Pria di Gresik Mengaku Polisi dan Memeras Warga

Dua Pria di Gresik Mengaku Polisi dan Memeras Warga

Regional
Gibran: Hari Ini Akan Saya Catat sebagai Utang Pertama kepada Bapak Ibu

Gibran: Hari Ini Akan Saya Catat sebagai Utang Pertama kepada Bapak Ibu

Regional
Kapal yang Angkut 42.000 Zak Semen Tenggelam di Lembata NTT

Kapal yang Angkut 42.000 Zak Semen Tenggelam di Lembata NTT

Regional
Penjualan Pernak-pernik Natal Mulai Ramai di Denpasar

Penjualan Pernak-pernik Natal Mulai Ramai di Denpasar

Regional
Armada Pariwisata yang Gunakan Izin Trayek Palsu Diburu Petugas

Armada Pariwisata yang Gunakan Izin Trayek Palsu Diburu Petugas

Regional
Jokowi Minta Riset Berikan Solusi Masalah Bangsa dan Cegah Duplikasi

Jokowi Minta Riset Berikan Solusi Masalah Bangsa dan Cegah Duplikasi

Regional
Pada 2020, BPOM Akan Diperkuat Fungsinya, Mirip BPOM Amerika Serikat

Pada 2020, BPOM Akan Diperkuat Fungsinya, Mirip BPOM Amerika Serikat

Regional
Sempat Bersitegang, Satpol PP Akhirnya Robohkan Rumah di Tamansari Bandung

Sempat Bersitegang, Satpol PP Akhirnya Robohkan Rumah di Tamansari Bandung

Regional
Mahasiswi Bengkulu Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Kos, Polisi Tetapkan 1 Tersangka

Mahasiswi Bengkulu Ditemukan Tewas Terkubur di Belakang Kos, Polisi Tetapkan 1 Tersangka

Regional
3 Ton Solar Subsidi Ditimbun di Bengkel Mobil di Batam, Satu Penjaga Diamankan

3 Ton Solar Subsidi Ditimbun di Bengkel Mobil di Batam, Satu Penjaga Diamankan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X