Hamil 8 Bulan, TKI Korban "Trafficking" Ini Berharap Bisa Melahirkan Didampingi Suaminya

Kompas.com - 04/05/2017, 11:11 WIB
Norma (31) salah satu TKI korban trafficking sedang beristirahat di penampungan sementara di rusunawa. Norma bersama 44 TKI illegal lainnya diamankan polisi saat akan diseberangkan ke Malaysia secara ilegal. Norma yang hamil 8 bulan berharap bisa berkumpul dengan suaminya saat melahirkan nanti. Kontributor Nunukan, SukocoNorma (31) salah satu TKI korban trafficking sedang beristirahat di penampungan sementara di rusunawa. Norma bersama 44 TKI illegal lainnya diamankan polisi saat akan diseberangkan ke Malaysia secara ilegal. Norma yang hamil 8 bulan berharap bisa berkumpul dengan suaminya saat melahirkan nanti.
|
EditorErlangga Djumena

NUNUKAN,KOMPAS.com – Siang itu Norma (31) terlihat mengayun kipasnya, mengusir hawa panas yang lumayan menyengat sembari tiduran di lantai di salah satu kamar penampungan sementara Rusunawa Kabupaten Nunukan Kalimantan Utara.

Sudah sebulan dia bersama 44 TKI ilegal lainnya menunggu proses hukum terhadap 2 pengurus yang akan menyeberangkan mereka ke Tawau Malaysia secara ilegal.

Puluhan TKI tersebut masih dibutuhkan keterangannya untuk memproses 2 pengurus TKI yang terduga kasus penjualan orang atau trafficking.

“Sudah sebulan disini. Tidak tahu kapan kami boleh pulang,” ujarnya Rabu (3/5/2017).

Di dalam kamar berukuran 3 X 6 tersebut terdapat 3 tempat tidur susun yang digunakan penghuni untuk beristirahat. Di bagian belakang ada kamar mandi dan tempat memasak dan mencuci yang bisa digunakan oleh TKI.

Di bangunan rusunawa berlantai 3 yang diungsikan untuk menampung TKI deportan tersebut mampu menampung 500 TKI. Meski mengaku bosan, Norma yang ditempatkan bersama dengan paman Darwis (54) serta bibinya dan anggota keluarganya tersebut mengaku tak bisa berbuat apa apa.

Baca juga: Saat TKI Kritik Semrawutnya Lalu Lintas Kapal di Pelabuhan Nunukan

Satu-satunya hiburan adalah sesekali menelepon suaminya yang berada di salah satu perkebunan sawit di Sabah Malaysia.

“Sesekali nelepon suami. Suami tahu saya ditangkap polisi di sini,” sebutnya.

Meski tinggal di penampunagn sementara, namun Norma mengaku mendapatkan pelayanan yang baik, termasuk memeriksakan kehamilannya yang sudah menginjak 8 bulan.

Untuk memeriksa kehamilannya, dia mengaku tinggal menghubungi petugas dari BP3TKI Nunukan untuk m engantar ke puskesmas terdekat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PN Surabaya Minta PT Antam Bayar 1,1 Ton Emas kepada Budi Said, Begini Duduk Perkaranya

PN Surabaya Minta PT Antam Bayar 1,1 Ton Emas kepada Budi Said, Begini Duduk Perkaranya

Regional
1.598 Warga Semarang Kedapatan Langgar Aturan PPKM, 115 Unit Usaha Disegel

1.598 Warga Semarang Kedapatan Langgar Aturan PPKM, 115 Unit Usaha Disegel

Regional
Prostitusi Online Berkedok Spa di Bandung, Pelaku Beralasan Terdampak Pandemi

Prostitusi Online Berkedok Spa di Bandung, Pelaku Beralasan Terdampak Pandemi

Regional
Masuk Zona Merah Covid-19, Bupati Ponorogo Segera Terapkan PPKM

Masuk Zona Merah Covid-19, Bupati Ponorogo Segera Terapkan PPKM

Regional
Kata Bupati Pati soal Fotonya Tak Kenakan Masker di Acara Pernikahan Viral

Kata Bupati Pati soal Fotonya Tak Kenakan Masker di Acara Pernikahan Viral

Regional
Pria yang Buat Status Facebook soal Tabrak Lari Flyover Manahan Minta Maaf

Pria yang Buat Status Facebook soal Tabrak Lari Flyover Manahan Minta Maaf

Regional
Anak Perempuan yang Tewas Terbungkus di Subang Mengenakan Baju Worms Zone

Anak Perempuan yang Tewas Terbungkus di Subang Mengenakan Baju Worms Zone

Regional
Ada ASN yang Positif Covid-19, Pemkab Bangkalan Tutup 11 Kantor OPD

Ada ASN yang Positif Covid-19, Pemkab Bangkalan Tutup 11 Kantor OPD

Regional
Hujan Es dan Puting Beliung Terjadi di Kabupaten Cianjur

Hujan Es dan Puting Beliung Terjadi di Kabupaten Cianjur

Regional
Iming-iming Paket Internet, Pria Ini Cabuli Anak Tetangganya yang Berusia 8 Tahun

Iming-iming Paket Internet, Pria Ini Cabuli Anak Tetangganya yang Berusia 8 Tahun

Regional
Pengungsi Korban Gempa Sulbar Mulai Berdatangan ke Makassar

Pengungsi Korban Gempa Sulbar Mulai Berdatangan ke Makassar

Regional
Kronologi Bus Jurusan Magetan-Jakarta Tabrak Warung, Pemilik Tertimpa Etalase

Kronologi Bus Jurusan Magetan-Jakarta Tabrak Warung, Pemilik Tertimpa Etalase

Regional
Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19, 3 Warga Ditetapkan sebagai Tersangka

Ambil Paksa Jenazah Pasien Covid-19, 3 Warga Ditetapkan sebagai Tersangka

Regional
Sebagian Pengungsi Erupsi Gunung Merapi di Sleman Sudah Pulang

Sebagian Pengungsi Erupsi Gunung Merapi di Sleman Sudah Pulang

Regional
4 Fakta Mobil Jokowi Terjang Banjir di Kalsel, Tinjau Jembatan Putus dan Sampaikan Duka Cita

4 Fakta Mobil Jokowi Terjang Banjir di Kalsel, Tinjau Jembatan Putus dan Sampaikan Duka Cita

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X