Kompas.com - 20/03/2017, 11:34 WIB
|
EditorErlangga Djumena

DENPASAR, KOMPAS.com - Puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Papua (AMP) Bali menggelar aksi demontrasi di depan konsulat jendral (Konjen) Amerika Serikat di Jalan Hayam Wuruk, Denpasar pada Senin (20/3/2017).

Kedatangan mereka untuk menyatakan sikap menolak keberadaan PT Freeport di tanah Papua.

Sebelum menggelar demo mereka melakukan longmarch dari parkir timur lapangan Renon Denpasar. Massa aksi terlihat mengenakan atribut khas Papua. Mereka juga membawa spanduk bertuliskan penolakan terhadap keberadaan PT Freeport di Papua.

Mereka juga membawa pamflet bertulis "Freeport wajib merehabilitasi lingkungan", "Freeport datang manusia - alam Papua hilang", "biarkan kami menentukan pilihan kami".

(Baca juga: Imigrasi: 115 Pekerja Asing Tinggalkan Freeport)

 

Dalam orasinya, kordinator aksi Gidion Logo mengatakan, selama 51 tahun Freeport di Papua tidak memberikan manfaat nyata bagi masyarakat sekitar.

"Limbah PT Freeport Dibuang sembarang, tanah kami hanucur, manusia juga hancur perlahan," ucap Gidion.

Karena itu sudah saatnya Freeport angkat kaki dari tanah Papua.

(Baca juga: Tak Hanya soal Bisnis Tambang, Freeport Dinilai Punya Segudang Dosa )

Sementara Kordinator AMP Nipson Murib dalam orasinya mengatakan, aksi mereka adalah aksi damai. Tidak ada kepentingan apapun di balik aksi ini, hanya memperjuangkan nasib rakyat dan tanah Papua.

"Saat Freeport masuk alam rusak. Kami hidup dari bercocok tanam bukan dari emas," kata Murib.

Dia menyebut, di tanah Papuan juga terjadi intimidasi pada masyarakat lokal. Hutan jadi rusak akibat eksplorasi tambang dan limbah. Aksi ini berjalan di bawah pengawalan ketat aparat kepolisian yang sudah berjaga-jaga sejak pagi di depan Konjen Amerika. 

Baca juga: Pemerintah dan Freeport Disebut Merampas Hak Tanah Adat Suku Amungme

Kompas TV Persipura dikabarkan terancam tidak dapat mengikuti liga 1.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Wujudkan Keinginan Pedagang, Bobby Nasution Resmikan Pasar Aksara di Deli Serdang

Regional
Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Portal Media Center Riau Berhasil Raih Penghargaan Anugerah Media Center Daerah 2022

Regional
Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Kejar Pembangunan Quran Center di Riau, Syamsuar Lakukan Kunker ke Maqari Quraniyah di Madinah

Regional
Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Walkot Bobby Ajak Mahasiswa Beri Saran Terkait Energi Terbarukan Pengganti BBM

Regional
Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih 'Ngantor' di Pasar Besar Madiun

Awasi Perkembangan Inflasi, Maidi Pilih "Ngantor" di Pasar Besar Madiun

Regional
Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Bobby Berikan Subsidi Ongkos Angkot untuk Masyarakat Medan

Regional
Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Luncurkan JSDDD, Jembrana Jadi Kebupaten Pertama yang Gunakan Data Desa untuk Pembangunan

Regional
Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola 'Emas' Sendiri

Di Masa Depan, Orang Papua Harus Mengelola "Emas" Sendiri

Regional
Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Tekan Inflasi, Siswa SD dan SMP di Kota Madiun Tanam Cabai di Sekolah

Regional
BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

BERITA FOTO: Tanah Bergerak, Akses Jalan Kampung Curug Rusak Parah

Regional
Yogyakarta Mengembalikan 'Remiten' dari Mahasiswa

Yogyakarta Mengembalikan "Remiten" dari Mahasiswa

Regional
Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Temui Dubes RI di Mesir, Gubernur Syamsuar: Kami Sedang Bangun Pariwisata Syariah

Regional
Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Kunjungi Al-Azhar Kairo Mesir, Gubernur Syamsuar: Kita Coba Jalin Kerja Sama Antar-perguruan Tinggi

Regional
Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Di Balik Misteri Terbunuhnya PNS Saksi Kunci Kasus Korupsi

Regional
Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Walkot Bobby Kenalkan UMKM dan Musisi Medan di M Bloc Space

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.