Meski Hamil, Tukang Ojek Purwati Tetap Antar Penumpang ke Obyek Wisata

Kompas.com - 10/01/2017, 11:15 WIB
|
EditorFarid Assifa

BANYUWANGI, KOMPAS.com — Seperti perempuan pada umumnya, tidak ada yang berbeda dengan penampilan Purwati (38), warga Desa Sarongan, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi.

Namun, sehari-hari, perempuan berambut panjang tersebut memilih profesi sebagai tukang ojek di tempat wisata Pantai Teluk Ijo, Kecamatan Pesanggaran, Banyuwangi.

Purwati terlihat tidak canggung saat harus membonceng dua orang dewasa sekaligus dengan motor Suzuki Thunder melalui jalan yang terjal dan berbatu sejauh 1 kilometer menuju lokasi wisata Pantai Teluk Ijo, walaupun saat ini tengah hamil 3 bulan.

"Saya sudah 3 tahun berprofesi sebagai tukang ojek. Jadi, enggak usah khawatir. Walaupun hamil, masih sehat kok. Pelan-pelan yang penting selamat," ujarnya kepada Kompas.com, Selasa (10/1/2017), sambil tersenyum.

Dia mengaku, profesi sebagai tukang ojek tersebut dia jalani untuk menambah penghasilan sehari-hari bagi keluarganya. Suaminya, Tokasan, berprofesi sebagai nelayan dan juga ojek perahu untuk mengantar wisatawan ke Pantai Teluk Ijo.

(Baca juga: Baru 5 Menit Jalan dari Bandara, Mobil Jokowi Berhenti Mendadak)

Namun, saat ombak besar, ojek perahu tidak bisa berangkat. Alternatif satu-satunya untuk menuju tepat wisata yang memiliki pemandangan pantai cantik tersebut hanyalah menggunakan jasa ojek motor.

"Mobil yang akan ke Teluk Ijo harus parkir di Rajekwesi. Pengunjung bisa naik perahu langsung ke pantainya atau naik ojek ke atas terus jalan kaki turun ke bawah. Akan tetapi, kalau cuaca sedang enggak baik seperti ini ya enggak bisa lewat laut, harus naik ojek," ujar perempuan yang sedang mengandung anak keempat tersebut.

Dalam satu hari, Purwati minimal 10 kali pergi pulang dari tempat mangkalnya di Desa Rajekwesi menuju Teluk Ijo dengan bayaran Rp 10.000 per orang. Jika musim liburan, Purwati bisa mendapatkan uang Rp 150.000 sampai 200.000 per hari.

"Lumayan bisa tambah uang untuk kebutuhan di rumah. Saya milih ngojek karena saya enggak biasa diam saja di rumah," ujarnya.

Dia mengaku tidak pernah mendapatkan perlakuan tidak menyenangkan selama bekerja sebagai tukang ojek, baik dari rekan sekerja maupun dari penumpang. Bahkan, tidak jarang dia mendapatkan uang lebih dari penumpang.

"Kalau ada penumpang laki-laki kadang bilang mau digantikan, tetapi saya menolak soalnya mereka kan tidak tahu medannya. Malah bisa jatuh, soalnya jalannya kan berbatu, terjal juga," ujarnya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hasil Seleksi Pilkades Cianjur Ricuh, Massa yang Kecewa Bakar Ban hingga Sepeda Motor

Hasil Seleksi Pilkades Cianjur Ricuh, Massa yang Kecewa Bakar Ban hingga Sepeda Motor

Regional
Ketua PWI Aceh Barat Dikeroyok 5 Orang, Sebelumnya Beritakan Kasus Acaman Terhadap Jurnalis

Ketua PWI Aceh Barat Dikeroyok 5 Orang, Sebelumnya Beritakan Kasus Acaman Terhadap Jurnalis

Regional
[POPULER NUSANTARA] 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka | Nikah 7 Tahun, Istri Baru Tahu Suaminya TNI Gadungan

[POPULER NUSANTARA] 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka | Nikah 7 Tahun, Istri Baru Tahu Suaminya TNI Gadungan

Regional
Kapal Pelindo 'Kencing' di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Kapal Pelindo "Kencing" di Tengah Laut, Diduga Jual Minyak Ilegal ke Singapura

Regional
Antisipasi Virus Corona, Batam Siagakan 11 Thermal Scanner di Pelabuhan dan Bandara

Antisipasi Virus Corona, Batam Siagakan 11 Thermal Scanner di Pelabuhan dan Bandara

Regional
Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Setiap Hari Kepala Saya dipukul (1)

Cerita Perempuan Pengantin Pesanan China: Setiap Hari Kepala Saya dipukul (1)

Regional
Industri Batik Kulon Progo Mulai Pakai Mesin yang Ubah Limbah Jadi Air Baku

Industri Batik Kulon Progo Mulai Pakai Mesin yang Ubah Limbah Jadi Air Baku

Regional
Fakta di Balik Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut, Sakit Hati hingga Terancam 8 Tahun Penjara

Fakta di Balik Pasutri Dibacok Tetangga gara-gara Kentut, Sakit Hati hingga Terancam 8 Tahun Penjara

Regional
5 Kisah Kegigihan Pengumpul Uang Koin, Bayar Persalinan hingga Gunakan Kaleng Bekas Oli

5 Kisah Kegigihan Pengumpul Uang Koin, Bayar Persalinan hingga Gunakan Kaleng Bekas Oli

Regional
Fakta Kapal Tanker MT Horizon Dirompak di Selat Riau, Terjadi Saat ABK Tertidur Pulas

Fakta Kapal Tanker MT Horizon Dirompak di Selat Riau, Terjadi Saat ABK Tertidur Pulas

Regional
Bukti Minim, Polisi Simpulkan Balita yang Ditemukan Tanpa Kepala Tewas akibat Jatuh ke Parit

Bukti Minim, Polisi Simpulkan Balita yang Ditemukan Tanpa Kepala Tewas akibat Jatuh ke Parit

Regional
Pabrik Mi Sohun Bercampur Kaporit dan Kecoa di Banyuasin Sudah Beroperasi Selama 25 Tahun

Pabrik Mi Sohun Bercampur Kaporit dan Kecoa di Banyuasin Sudah Beroperasi Selama 25 Tahun

Regional
Nenek yang Ditendang Pria di Pasar karena Dituduh Mengutil Ternyata Hidup Sebatang Kara

Nenek yang Ditendang Pria di Pasar karena Dituduh Mengutil Ternyata Hidup Sebatang Kara

Regional
80 Boks Keran Air Stadion Jatidiri Semarang Dicuri, Kerugian Capai Rp 135 Juta

80 Boks Keran Air Stadion Jatidiri Semarang Dicuri, Kerugian Capai Rp 135 Juta

Regional
Komplotan Pencuri Material Proyek Stadion Jatidiri Semarang Ditangkap

Komplotan Pencuri Material Proyek Stadion Jatidiri Semarang Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X