Jadi Tersangka Foto Mesum, Pegawai Samsat Kolaka Dipecat

Kompas.com - 20/09/2016, 10:12 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho

KOLAKA, KOMPAS.com - Tersangka yang diduga menyebarkan foto mesumnya di media sosial akhirnya dipecat dari tempatnya bekerja di kantor Sistem Administrasi Manunggal Satu Atap Kolaka.

Kepala Unit Registrasi dan Identifikasi Samsat Kolaka Ipda Andi Udin P mengatakan, tersangka dipecat setelah diamankan di Polres Kolaka sejak kasus foto mesum oknum Samsat Kolaka berinisial AL mencuat.

"Namun administrasi pemecatan sementara kita buatkan, kemudian diajukan ke Kabag Sumda dan Bapak Kapolres," katanya, Selasa (20/09/2016).

AL tidak lagi aktif berkantor di Samsat Kolaka sejak Senin (19/9/2016) kemarin. Selain kasus pornografi, AL juga terjerat kasus dugaan penyalahgunaan narkotika.

Ketika masih bekerja di Pos I Samsat Kolaka, AL menangani pemeriksaan fisik kendaraan.

"Jadi AL yang melakukan pemeriksaan, mencocokkan antara surat dan fisik kendaraan untuk mengecek keaslian nomor rangka kendaraan," kata Andi.

AL diamankan polisi setelah warga melaporkan sejumlah fotonya bersama seorang wanita selain istrinya dalam kondisi bugil. AL diduga mengirim pesan singkat dengan nada kasar kepada kepala kampung tempat tinggal wanita tersebut.

(Baca juga Unggah Foto Syur Bersama Wanita Bukan Istrinya, Oknum Samsat Ditangkap Polisi)



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Update Uji Klinis Vaksin Covid-19, Sudah 1.089 Relawan Disuntik

Update Uji Klinis Vaksin Covid-19, Sudah 1.089 Relawan Disuntik

Regional
Kisah Pengubur Jenazah Covid-19, Menangis Lihat Keluarga yang Pasien Dikuburkan

Kisah Pengubur Jenazah Covid-19, Menangis Lihat Keluarga yang Pasien Dikuburkan

Regional
16 Tenaga Medis RSUD Soedono Madiun Sembuh dari Covid-19, Dipulangkan Hari Ini

16 Tenaga Medis RSUD Soedono Madiun Sembuh dari Covid-19, Dipulangkan Hari Ini

Regional
Polisi Tangkap Oknum ASN yang Cabuli Anak di Buton

Polisi Tangkap Oknum ASN yang Cabuli Anak di Buton

Regional
Sejarawan UGM Tanggapi Kontroversi Penyiksaan Para Jenderal di Film G30S/PKI

Sejarawan UGM Tanggapi Kontroversi Penyiksaan Para Jenderal di Film G30S/PKI

Regional
Tiga Bocah Temukan Janin Bayi di Sungai Cidurian Bandung, Diduga Hasil Aborsi

Tiga Bocah Temukan Janin Bayi di Sungai Cidurian Bandung, Diduga Hasil Aborsi

Regional
Soal Potensi Tsunami 20 Meter, Pemprov Jabar Siapkan Manajemen Krisis

Soal Potensi Tsunami 20 Meter, Pemprov Jabar Siapkan Manajemen Krisis

Regional
Tenaga Medis Jemput Pasien Covid-19 yang Punya Komorbid, Malah Dilumuri Kotoran

Tenaga Medis Jemput Pasien Covid-19 yang Punya Komorbid, Malah Dilumuri Kotoran

Regional
Tak Dibayar Usai Berkencan, Seorang PSK Curi Motor Pelanggan

Tak Dibayar Usai Berkencan, Seorang PSK Curi Motor Pelanggan

Regional
Tiga Ibu Hamil Positif Covid-19 Melahirkan di RSUCM Aceh Utara, Semua Bayinya Negatif

Tiga Ibu Hamil Positif Covid-19 Melahirkan di RSUCM Aceh Utara, Semua Bayinya Negatif

Regional
Tiga Kecamatan di Kampar Riau Berlakukan PSBM

Tiga Kecamatan di Kampar Riau Berlakukan PSBM

Regional
Riau Peringkat 3 Nasional Penambahan Terbanyak Kasus Covid-19, Setelah DKI Jakarta dan Jabar

Riau Peringkat 3 Nasional Penambahan Terbanyak Kasus Covid-19, Setelah DKI Jakarta dan Jabar

Regional
Kisah Meli Sang Juara LIDA 2020 Asal Cianjur, Hidup Sederhana di Rumah Reyot

Kisah Meli Sang Juara LIDA 2020 Asal Cianjur, Hidup Sederhana di Rumah Reyot

Regional
Gatot Nurmantyo: KAMI Bukan Alat buat 'Nyapres', kalau Jadi Partai Saya Keluar...

Gatot Nurmantyo: KAMI Bukan Alat buat "Nyapres", kalau Jadi Partai Saya Keluar...

Regional
Bupati Kecam Aksi Vandalisme Mushala di Tangerang, MUI Minta Polisi Usut Tuntas

Bupati Kecam Aksi Vandalisme Mushala di Tangerang, MUI Minta Polisi Usut Tuntas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X