Arus Balik di Pamekasan Terganggu Jalan Amblas

Kompas.com - 09/07/2016, 08:38 WIB
Jalan amblas di Desa Montok Kecamatan Larangan membahayakan bagi warga yang hendak balik lebaran karena tidak ada rambu-rambu peringatan khususnya di malam hari. Kontributor Pamekasan, TaufiqurrahmanJalan amblas di Desa Montok Kecamatan Larangan membahayakan bagi warga yang hendak balik lebaran karena tidak ada rambu-rambu peringatan khususnya di malam hari.
|
EditorFarid Assifa

PAMEKASAN, KOMPAS.com - Arus balik Lebaran di Kabupaten Pamekasan, Jawa Timur, terganggu jalan amblas, tepatnya di kilometer 127 jalan Raya Sumenep di Desa Montok, Kecamatan Larangan, Kabupaten Pamekasan.

Ada tiga titik jalan yang amblas. Masing-masing panjangnya antara empat meter sampai tujuh meter. Penyebab amblasnya jalan tersebut menurut Anwar, warga setempat, karena terkikis air laut. Kejadian itu sudah berlangsung sejak dua hari yang lalu, namun hingga hari ini, Jumat (8/7/2016) belum ada perbaikan.

Dinas Pekerjaan Umum Bina Marga hanya memasang papan peringatan jalan rusak. Selain papan peringatan, di tengah jalan juga dipasang tong bekas dan bambu sebagai rambu-rambu bahwa jalan tersebut rusak.

"Karena amblas maka terpaksa separuh jalan ditutup karena membahayakan bagi kendaraan," kata Anwar.


Anwar menambahkan, jalan tersebut sangat tidak aman khususnya pada malam hari. Pasalnya, tidak ada lampu penerangan yang bisa diketahui oleh pengendara. Akibatnya, banyak kendaraan yang menyerempet bambu dan tong besi.

"Terutama dari arah timur sering kendaraan nyaris kecelakaan karena tidak ada rambu-rambu penerang jalan. Ini sangat membahayakan karena lalu lintas sangat padat selama hari raya," imbuh pria yang rumahnya berada di dekat lokasi. Kepala Polres Pamekasan, Ajun Komisaris Besar Nowo Hadi Nugroho saat meninjau lokasi jalan ambles tersebut mengatakan, pengendara khususnya bagi para pemudik lebaran agar hati-hati ketika sampai di lokasi. Sebab bisa menyebabkan kecelakaan karena sampai saat ini belum ada perbaikan. "Sebaiknya hati-hati saja bagi seluruh pengendara. Jangan memaksakan diri menerobos jalur jika tidak bebas karena di jalan yang ambles bisa membahayakan bahkan bisa kecelakaan," ungkap Nowo Hadi Nugroho. (Taufiqurrahman/K17-11).

Baca tentang
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wabup Tanjung Jabung Timur: Ada Perusahaan Tak Mau Bantu Padamkan Kebakaran Lahan

Wabup Tanjung Jabung Timur: Ada Perusahaan Tak Mau Bantu Padamkan Kebakaran Lahan

Regional
Tolak Opsi Damai, Ni Luh Djelantik Janji Penuhi Panggilan Polda Bali

Tolak Opsi Damai, Ni Luh Djelantik Janji Penuhi Panggilan Polda Bali

Regional
Bayi Bermata Satu Meninggal Setelah 2 Jam Jalani Perawatan

Bayi Bermata Satu Meninggal Setelah 2 Jam Jalani Perawatan

Regional
Kisah Pemuda Asal Sragen Berbobot 140 Kg, Mesin Timbangan Rusak hingga Sehari Makan 8 Kali

Kisah Pemuda Asal Sragen Berbobot 140 Kg, Mesin Timbangan Rusak hingga Sehari Makan 8 Kali

Regional
Detik-detik Bandar Narkoba Tertembak di Kepala saat Dikejar Petugas

Detik-detik Bandar Narkoba Tertembak di Kepala saat Dikejar Petugas

Regional
Adian Napitupulu: Saya Dukung Jokowi Bukan untuk Kejar Jabatan

Adian Napitupulu: Saya Dukung Jokowi Bukan untuk Kejar Jabatan

Regional
Perekrut TKW Lily yang Meninggal di Malaysia Tiba-tiba Menghilang

Perekrut TKW Lily yang Meninggal di Malaysia Tiba-tiba Menghilang

Regional
Kabut Asap Pekat di Jambi: Jam 12 Siang Gelap, Warga Nyalakan Lampu dan Kipas Angin

Kabut Asap Pekat di Jambi: Jam 12 Siang Gelap, Warga Nyalakan Lampu dan Kipas Angin

Regional
Diselimuti Asap Pekat Kebakaran Lahan di Muarojambi, Siang di Desa Ini Seperti Jelang Malam

Diselimuti Asap Pekat Kebakaran Lahan di Muarojambi, Siang di Desa Ini Seperti Jelang Malam

Regional
Kasus Pencabulan Santri, Pimpinan dan Guru Pesantren Segera Diadili di Aceh

Kasus Pencabulan Santri, Pimpinan dan Guru Pesantren Segera Diadili di Aceh

Regional
[POPULER NUSANTARA] Mulan Jameela Ditetapkan Jadi Anggota DPR | Adian Napitupulu Tolak Tawaran Jadi Menteri

[POPULER NUSANTARA] Mulan Jameela Ditetapkan Jadi Anggota DPR | Adian Napitupulu Tolak Tawaran Jadi Menteri

Regional
Anak yang Dipaksa Mengemis oleh Orangtua Kini Ditangani Dinas Sosial

Anak yang Dipaksa Mengemis oleh Orangtua Kini Ditangani Dinas Sosial

Regional
Viral di Media Sosial, TKI Asal Sumedang Meninggal di Arab Saudi

Viral di Media Sosial, TKI Asal Sumedang Meninggal di Arab Saudi

Regional
Petugas Gunakan Sepatu dan Kayu Padamkan Kebakaran Lahan di Toraja

Petugas Gunakan Sepatu dan Kayu Padamkan Kebakaran Lahan di Toraja

Regional
2 Hari Kualitas Udara di Pekanbaru di Level Berbahaya, Warga Pilih Pindah ke Sumbar

2 Hari Kualitas Udara di Pekanbaru di Level Berbahaya, Warga Pilih Pindah ke Sumbar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X