Ekspedisi Taman Nasional Tesso Nilo: Hutan Itu Porak Poranda (1)

Kompas.com - 04/03/2016, 12:13 WIB
Tanaman kelapa sawit di areal inti Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN). Sejauh mata memandang hanya ada sawit di sela-sela tunggul kayu terbakar. KOMPAS/SYAHNAN RANGKUTITanaman kelapa sawit di areal inti Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN). Sejauh mata memandang hanya ada sawit di sela-sela tunggul kayu terbakar.
|
EditorAmir Sodikin
PEKANBARU, KOMPAS.com  – Kisah mengenaskan kondisi Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) yang berlokasi di Provinsi Riau bukan isapan jempol atau rekaan belaka. Hutan konservasi seluas 83.000 hektar itu memang sudah nyaris habis.

Kawasan yang harusnya dilindungi itu dirambah oleh orang-orang yang tidak peduli akan fungsi hutan sebagai penyuplai oksigen atau paru-paru dunia.

Pernyataan menyedihkan tentang TNTN tergambar jelas dari paparan Tim Ekspedisi Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) pada Kamis (3/3/2016) di Pekanbaru. Tim Ekspedisi berisikan komponen dari unsur Balai TNTN, TNI, World Wildlife for Fund Riau, Green Radio, dan unsur Masyarakat, menyusuri kawasan hutan tersisa sejauh 39 kilometer selama 12 hari dari satu garis utara ke selatan.

Nur Ainun, salah seorang anggota Tim Ekspedisi dari 13 anggota tim, tidak dapat menyembunyikan kesedihan tatkala menjumpai hamparan luas hutan yang terbuka dengan tingkat kerusakan sangat parah. Hutan itu telah porak poranda.

“Hari pertama kami berjalan masih banyak terlihat vegetasi tertutup, meski nampak juga pohon akasia dari konsesi perusahaan HTI (Hutan Tanaman Industri). Di hari kedua, kami melihat hutan terbuka sejauh mata memandang, yang saya perkirakan lebih dari 1.000 hektar," kata Ainun, instruktur olahraga panjat tebing Pekanbaru, satu-satunya anggota tim ekspedisi perempuan.

"Di wilayah itu kami menemukan jejak dan kotoran gajah. Saya jadi berpikir, kemana gajah-gajah itu akan tinggal kalau hutan Tesso Nilo ini hilang lenyap seluruhnya?” protes Ainun.

Ditanami kelapa sawit

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Data WWF Riau pada 2015 menyebutkan, vegetasi areal TNTN yang masih tertutupi pepohonan hutan diperkirakan tinggal 15.000 sampai 18.000 hektar. Nyaris seluruh areal yang dirambah itu kini sudah ditanami kelapa sawit.

Koordinator Tim Ekspedisi, Fajar Perdana Riski mengungkapkan, secara garis besar tim menemukan berbagai permasalahan serius. Misalnya, masih ditemukan areal perambahan yang baru dibuka. Adapun perambahan lama masih tetap eksis.

Kegiatan pembalakan liar masih berlangsung, bahkan pelakunya masih berusia remaja. Potongan kayu bekas gergajian masih bertumpuk di tengah hutan.

DOK Tim Ekspedisi Taman Nasional Tesso Nilo Kayu dengan diamater di atas satu meter masih dijumpai pada bagian hutan yang tersisa Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN). Foto ini dipublikasikan 3 Maret 2016.
Tumbangan kayu besar masih berserakan. Terdapat areal terbuka bekas terbakar tahun lalu. Dapat disimpulkan, bahwa pembalakan liar yang disusul dengan perambahan merupakan pola utama yang terjadi di TNTN.

“Kami menemukan setidaknya 12 rumah perambah yang tersebar. Satu pemukiman perambah memiliki kelompok sampai belasan rumah berdekatan. Selain itu kami juga menemukan enam kamp pembalakan liar. Kamp itu dipenuhi dengan sampah plastik yang dapat membahayakan satwa hutan yang memakannya,” kata Fajar.

Menurut Hutomo W dari Balai TNTN, perambah dengan polisi kehutanan yang menjaga TNTN selalu bersifat kucing-kucingan. Ketika dilakukan operasi, perambah lari, namun ketika operasi berakhir, para perusak hutan itu datang lagi.

Bahkan terdapat kecenderungan, para perambah lebih galak dari petugas hukum. Akhir tahun lalu, misalnya, kata Hutomo, polisi kehutanan dengan polisi menangkap dua orang pembakar areal hutan dari pemukiman perambah. Namun, dua tersangka itu tidak dapat dibawa ke kantor polisi karena warga lain memblokade jalan keluar desa pemukiman.

Selanjutnya: Bangkai gajah

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.