Kompas.com - 08/07/2015, 21:34 WIB
Kepala BNP2TKI Nusron Wahid saat menghadiri rapat di Komisi IX DPR RI, Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (14/4/2015). KOMPAS.com/INDRA AKUNTONOKepala BNP2TKI Nusron Wahid saat menghadiri rapat di Komisi IX DPR RI, Gedung Parlemen, Senayan, Jakarta, Selasa (14/4/2015).
EditorFarid Assifa
KENDAL, KOMPAs.com - Kepala Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI) mengimbau para TKI, terutama dari Malaysia,  yang hendak mudik agar tidak melalui jalur tikus. Mereka mudik diwajibkan melalui pintu Imigrasi.

"Saya titip pesan sama keluarga ibu-ibu yang kerja di Malaysia, kalau mudik kasih tahu agar lewat jalan yang bener, jangan lewat jalan tikus, karena bisa tidak aman, akan berdampak hukum dengan pihak berwajib di Malaysia," kata Nusron melalui siaran pers, Rabu (8/7/2015).

Hal itu dikatakan Nusron di sela Safari Ramadhan Tahun 2015 di Ponpes Wasilatul Huda di Desa Taman Gede, Kecamatan Gemuh, Kabupaten Kendal, Jateng, Rabu. Di desa tersebut, 80 persen warganya menjadi TKI di luar negeri.

Dalam safari itu,  Nusron kembali menyambangi sekitar 2.500 keluarga TKI sambil membagikan  minyak goreng dan mushaf Al Quran. Minyak goreng yang dibawa sebanyak 5.000 liter dan 200 mushaf Al Quran bantuan dari PT Sinar Mas.

Nusron mengatakan, belakangan ini banyak TKI dari Malaysia yang memaksakan diri mudik menggunakan perahu kecil dan sangat rawan tingkat keselamatannya.

"Selain masalah nyawa yang tidak aman. Nanti kalau balik lagi ke Malaysia juga susah, sebab dianggap pelarian karena tidak tercatat di imigrasi," ujarnya.

Karena itu, Nusron meminta tolong sama keluarga TKI yang di Indonesia agar ikut membantu pemerintah memberitahu kepada keluarganya yang menjadi TKI jika hendak mudik agar lewat imigrasi.

"Kasih tahu bu sama suami dan anaknya kalau pas kontak, jangan percaya calo yang menjanjikan mudik lebih murah, tapi tidak aman. Naik kapal kecil nanti malah tenggelam kapalnya. Nanti anak atau suamimu Ibu bisa hilang," ujarnya.

Jalur mudik ilegal yang sangat membahayakan, lanjut Nusron, biasanya menggunakan kapal kecil melalui daratan laut di kawasan Nunukan, Kaltim, Pangkal Pinang dan Batam di Kepri.

"Sebenarnya petugas keamanan baik Indonesia dan Malaysia, sudah menjaga. Cuma namanya orang nekat kita tidak ada yang tahu. Ada saja akal dan jalannya," ungkapnya

Berdasarkan catatan BNP2TKI, pekan lalu banyak sekali TKI Indonesia yang hendak mudik terpaksa diciduk dan diamankan petugas Imigrasi Malaysia karena mencoba keluar melalui jalur ilegal. Hingga saat ini sebagian masih ditahan petugas imigrasi.

"Kita akan perjuangkan agar teman-teman kita bisa mudik semua dengan aman dan selamat," ujarnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Resmikan SLB Negeri 1 Demak, Ganjar Berharap Tenaga Pendidikan Bantu Siswa Jadi Mandiri

Regional
Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Jabar Quick Response Bantu Warga Ubah Gubuk Reyot Jadi Rumah Layak Huni

Regional
PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

PPKM Diperpanjang, Ridwan Kamil Minta Warga Jabar Lakukan Ini

Regional
Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Baru Diresmikan, Jembatan Gantung Simpay Asih Diharapkan Jadi Penghubung Ekonomi Warga Desa

Regional
Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Disdik Jabar Kembali Izinkan Siswa Gelar Studi Wisata, asalkan...

Regional
Antisipasi Hepatitis Akut, Pemprov Jabar Siapkan Skenario Jitu dengan Teknologi Molekuler Terbaru

Antisipasi Hepatitis Akut, Pemprov Jabar Siapkan Skenario Jitu dengan Teknologi Molekuler Terbaru

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.