Kompas.com - 15/02/2015, 14:44 WIB
Warga Kota Kupang antusias membeli pakaian bekas impor dari luar negeri di Pasar Kasih Naikoten 1 Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Minggu (8/2/2015) Kompas.com/Sigiranus Marutho BereWarga Kota Kupang antusias membeli pakaian bekas impor dari luar negeri di Pasar Kasih Naikoten 1 Kota Kupang, Nusa Tenggara Timur, Minggu (8/2/2015)
|
EditorGlori K. Wadrianto
KOLAKA, KOMPAS.com - Pasar khusus pakaian bekas di Kolaka, Sulawesi Tenggara, hingga saat ini tetap dipadati pengunjung. Larangan dari pemerintah mengenai penjualan pakaian bekas tidak diindahkan oleh penjual, pembeli, dan bahkan Pemerintah Daerah Kabupaten Kolaka.

Irma, misalnya. Salah satu penjual yang ada di pasar pakaian bekas Kolaka tersebut berpendapat, jika larangan tersebut mutlak berlaku di Kolaka, maka akan ada banyak warga yang kehilangan mata pencarian.

“Kalau memang dilarang kita mau kerja apalagi pak. Dan memang juga belum ada imbauan dari pemerintah setempat. Kalau larangan dari pemerintah pusat itu memang kita sudah dengan di televisi. Tapi kan masalahnya adalah kalau dilarang total kita semua kerja apa. Mungkin bagusnya ada solusi yang diberikan kepada kami,” kata Irma, Minggu (15/02/2015).

Senada dengan Irma, pedagang lainnya Amin,  mengatakan, sejak puluhan tahun lalu hingga saat ini belum ada pelanggan pakaian bekas yang mengeluh terkena penyakit akibat memakai pakaian bekas.

“Ini kan menandakan memang tidak berbahaya. Jadi pada intinya kita tetap menjual pakaian bekas ini,” tegas dia.

Para pedagang mengaku, sekali membuka 'ball' (ikatan karung besar dalam jumlah yang banyak) bisa meraup keuntungan hingga jutaan rupiah. Meski, harga belinya pun mencapai jutaan rupiah.

Di Kolaka dua hari khusus bagi warga untuk berburu pakaian bekas itu, yaitu hari Jumat dan Minggu. Dalam hari tertentu ini, ratusan masyarakat berjibaku mencari pakaian bekas. Pengunjungnya pun datang malai dari pekerja kasar hingga pejabat dan anggota DPRD.

Di tempat yang sama, salah satu pelanggan bernama Ikbal berpendapat, pelarangan menjual pakaian bekas bukan bagian dari solusi. Seharusnya, pemerintah memberikan solusi yang tepat pada pedagang.

“Lagian juga pakain bekas itu kualitasnya bagus dengan harga terjangkau, beda dengan pakaian yang dijual di toko-toko,” kata Ikbal.

Hingga saat ini, petugas Dinas Koperasi dan Perdagangan Kolaka belum bisa memberikan kepastian apakah akan menutup pasar pakaian bekas di Kolaka. “Belum ada perintah pak untuk menutup atau langkah apa yang akan diambil. Jadi sejauh ini memang kita tidak bertindak,” kata salah satu staf Dinas Koperindag Kolaka yang namanya enggan disebutkan saat dihubungi melalui telepon.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.