Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 04/10/2014, 00:00 WIB
Megandika Wicaksono

Penulis

GUNUNG MAS, KOMPAS.com - Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah bersama Pemerintah Kabupaten Gunung Mas, serta Majelis Adat Dayak Nasional, dan Dewan Adat Dayak Kalteng menggelar napak tilas Rapat Damai Tumbang Anoi, Jumat-Sabtu, 3-4 Oktober 2014.

"Napak tilas ini untuk mengenang peristiwa bersejarah bagi Suku Dayak yang bermakna dan penuh perdamaian," kata Presiden Majelis Adat Dayak Nasional Agustin Teras Narang, Jumat (3/10) petang, di Desa Tumbang Anoi, Kecamatan Damang Batu, Gunung Mas, Kalteng.

Desa itu menjadi tempat bersejarah bagi Suku Dayak karena Rapat Damai Tumbang Anoi digelar di sana pada 22 Mei-24 Juli 1894. Saat itu, rapat akbar itu dihadiri sekitar 1.000 orang dari 152 suku Dayak yang ada di Pulau Kalimantan.

Rapat itu, antara lain, menghasilkan kesepakatan untuk mengakhiri tradisi “mengayau” atau memenggal kepala manusia. Desa Tumbang Anoi ini berada sekitar 300 km di sebelah utara Kota Palangkaraya sebagai Ibukota Provinsi Kalteng. Wakil Bupati Gunung Mas Arthon S Dohong mengatakan, Desa Tumbang Anoi menjadi satu-satunya desa paling bersejarah bagi rekonsiliasi masyarakat suku Dayak.

"Tempat ini hampir terlupakan akibat perkembangan zaman. Inilah saatnya untuk menghidupkan kembali semangat rekonsiliasi," kata Arthon.

Kegiatan napak tilas yang digelar sejak Jumat-Sabtu itu diikuti, antara lain, oleh perwakilan Dewan Adat Dayak Kalimantan Timur, Kalimantan Selatan, serta sejumlah Damang Ketua Adat dari setiap kabupaten/kota yang ada di Provinsi Kalteng.

Sedikitnya 500 orang datang untuk menghadiri napak tilas yang bertema "Penguatan Nilai-nilai Budaya Betang untuk Memperkokoh Eksistensi Utus Dayak dalam Menyukseskan Pembangunan" itu.

Pada Jumat malam, kegiatan diisi dengan penjelasan tentang sejarah rapat damai, peluncuran buku "Sejarah Kalimantan Tengah" edisi 2, "Hukum Adat Dayak Tumbang Anoi 1894", dan "Pedoman Peradilan Adat Dayak Kalteng".

Selain itu, ada pula penandatanganan perjanjian antargenerasi. Pada Sabtu (4/10), dijadwalkan adanya peresmian Kawasan Situs Budaya Peninggalan Rapat Damai Tumbang Anoi 1894 dan Desa Tumbang Anoi sebagai Desa Wisata Budaya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Regional
Komunikasi Politik 'Anti-Mainstream' Komeng yang Uhuyy!

Komunikasi Politik "Anti-Mainstream" Komeng yang Uhuyy!

Regional
Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Regional
Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Regional
Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Regional
Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Regional
Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Regional
Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Regional
Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Regional
BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

Regional
Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Regional
Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di 'Night Market Ngarsopuro'

Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di "Night Market Ngarsopuro"

Regional
Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Regional
Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di 'Rumah' yang Sama...

Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di "Rumah" yang Sama...

Regional
Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com