Desa Kertasura, Tempat Pembantaian Ular di Cirebon - Kompas.com

Desa Kertasura, Tempat Pembantaian Ular di Cirebon

Kompas.com - 05/03/2014, 08:46 WIB
dailymail.co.uk Ular-ular yang telah mati setelah menderita satu-dua hari setelah kulitnya diambil, kemudian dibersihkan. Daging dan bagian dalam (jeroan) dipasarkan khusus untuk kebutuhan konsumsi. Daging dan jeroan ular diyakini bisa mengobati berbagai penyakit, mulai dari kulit, asma hingga kejantanan pria.
CIREBON, KOMPAS.com — Pakaian dan aksesori yang terbuat dari kulit ular sudah umum dikenal sebagai barang yang mahal dan berkelas di dunia. Namun, para penggunanya mungkin tak pernah membayangkan bagaimana ular-ular itu dibunuh dan dikuliti sebelum menjadi barang glamor yang mereka kenakan.

Newsmail.co.uk menyebut proses penyamakan kulit ular tersebut sebagai sebuah aktivitas kejam terhadap hewan. Lebih mengejutkan lagi, ternyata praktik pembantaian ular-ular itu terjadi di Indonesia. Sebuah desa bernama Kertasura di Cirebon, Jawa Barat, ternyata telah dikenal sebagai "perkampungan ular". 

Dari desa ini, komoditas kulit ular dikirim ke berbagai belahan dunia sebagai bahan baku pembuatan pakaian dan aksesori mewah. Di Desa Kertasura, setiap minggu, ribuan ular dibunuh dan dikuliti.

dailymail.co.uk Kulit-kulit ular yang telah terlepas dari dagingnya tengah dikeringkan di bawah terik matahari
Saat berkunjung ke tempat itu, terlihat kulit-kulit ular yang telah terlepas dari dagingnya menumpuk di atas lantai, menunggu proses lanjutan.

Ada berbagai metode yang bisa dilakukan untuk mendapatkan kulit ular. Namun, yang digunakan di desa ini dinilai sangat kejam dan ketinggalan zaman.

Sebelum dikuliti, rahang ular dibuka dan dimasukkan air dengan menggunakan selang. Mirip dengan praktik sapi "glonggongan" menjelang hari raya kurban. Jika pada sapi glonggongan air dimasukkan agar sapi terkesan berat, pada ular, hal itu dilakukan agar kulit yang didapat menjadi lebih lebar.

Air yang dimasukkan melalui sela rahang ular akan menyebabkan badan ular menggelembung seperti balon. Setelah itu, lehernya diikat agar air di dalam perut tidak keluar. Kondisi itu dibiarkan selama 10 menit.

Setelah dirasa cukup, kulit ular itu akan sedikit disayat dan perlahan meregang dari dagingnya. Selanjutnya, kulit itu ditarik dari arah kepala ke ekor, mirip dengan cara melepaskan sarung tangan plastik dari tangan. 

dailymail.co.uk Kulit ular dikumpulkan sesuai coraknya, sebelum dijadikan bahan dasar pembuat pakaian dan aksesoris.
Secara alami, kulit yang terlepas itu akan melilit. Para "peternak" ular lalu akan melakukan sejumlah langkah lanjutan dengan mengeringkannya di atas papan dan memasukkannya ke dalam oven pengering.

Kulit-kulit itu kemudian dicelup untuk mencari motif dan potongan yang dikehendaki. Setelah itu, kulit dijemur di bawah terik matahari sebelum dikirim ke tempat penyamakan kulit.  

Nah, bagaimana dengan ular yang dicabut kulitnya? Disebutkan, setelah satu atau dua hari penderitaan yang tak terbayangkan itu, ular-ular akan mati karena efek kejut dan dehidrasi.

Namun, daging ular tersebut tidak dibuang. Banyak orang di Indonesia meyakini daging dan jeroan ular memiliki khasiat untuk pengobatan berbagai penyakit, seperti kulit, asma, dan menambah vitalitas pria.

Biaya untuk sebuah tas dari kulit ular di desa ini dihargai antara Rp 150.000-Rp 300.000, tergantung ukurannya. Namun, tak terbayangkan, ketika kulit ular itu tiba di rumah mode di Eropa, harganya melambung hingga mencapai Rp 40 juta.


EditorGlori K. Wadrianto
Sumberdailymail

Terkini Lainnya

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Regional
Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Nasional
Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Edukasi
Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Regional
KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

Nasional
Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Regional
Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Regional
Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Edukasi
Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Internasional
Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Nasional
6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

Nasional
Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi 'Online' Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi "Online" Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Regional
Kelompok Kerja Guru Mandiri Melawan 'Efek Mattew' di Kaltara

Kelompok Kerja Guru Mandiri Melawan 'Efek Mattew' di Kaltara

Edukasi
Jika Perang Lawan Rusia dan China, AS Terancam Kalah

Jika Perang Lawan Rusia dan China, AS Terancam Kalah

Internasional
Kisah Henita Cari Anak Pasca-gempa di Petobo, Melacak dengan Cinta hingga Ucapan Ulang Tahun

Kisah Henita Cari Anak Pasca-gempa di Petobo, Melacak dengan Cinta hingga Ucapan Ulang Tahun

Regional

Close Ads X