Kompas.com - 14/02/2014, 16:46 WIB
Warga di Dusun Joho,Desa Sumberejo, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Kediri, Jawa Timur membersihkan abu vulaknik letusan Gunung Kelud, Jum'at (13/2/2014). Kompas.com/M.Agus Fauzul HakimWarga di Dusun Joho,Desa Sumberejo, Kecamatan Ngasem, Kabupaten Kediri, Jawa Timur membersihkan abu vulaknik letusan Gunung Kelud, Jum'at (13/2/2014).
|
EditorFarid Assifa

KEDIRI, KOMPAS.com — Warga di Kota Kediri, Jawa Timur, terlihat mulai membersihkan rumah masing-masing dari kotoran abu vulkanis muntahan Gunung Kelud yang meletus pada Kamis (13/2/2014) malam pukul 22.50.

Kotoran pada atap itu harus segera dibersihkan karena tingkat ketebalan abu lumayan tinggi. Dikhawatirkan jika tidak segera dibersihkan, akan membuat atap rumah ambruk karena tidak kuat menahan gundukan abu.

"Mumpung belum ambruk, mas. Karena atap akan menopang beban lebih berat," kata Mambaudin, warga Joho, Ngasem, sembari membersihkan atap rumahnya, Jumat (13/2/2014).

Aktivitas membersihkan atap dari abu bukannya tanpa risiko. Rumah Sakit Baptis di Kediri mencatat ada 23 pasien yang dirawat karena jatuh dari atap saat membersihkan abu. Sedangkan RSUD Gambiran merawat sembilan orang dengan kasus yang sama.

"Kita merawat 49 orang pasien. Sembilan orang karena jatuh dari atap, sisanya karena tertimpa plafon, maupun kecelakaan karena aspal licin akibat banyak debu," kata Nitrasari, Humas RSUD Gambiran.

Erupsi Gunung Kelud, Kamis (13/2/2014) malam, ratusan ribu kubik abu vulkanis yang cukup banyak. PVMBG mencatat, ketinggian muntahan material letusan mencapai 17 kilometer.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
Dapat Bantuan 'Bedah Rumah' dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Dapat Bantuan "Bedah Rumah" dari Korem 074/WRT Surakarta, Agus Tak Kuasa Bendung Haru

Regional
Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Copot Kadis Kesehatan, Wali Kota Bobby Targetkan Medan Terbebas dari Covid-19

Regional
Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Optimis Pada Energi Terbarukan, Ridwan Kamil Ajak Anak Muda Tangkap Peluang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X