Kompas.com - 18/10/2013, 16:27 WIB
|
EditorKistyarini
BANDUNG, KOMPAS.com - Orangtua bayi Ginan Septian Nugraha, pasangan Aep Supriatna-Yani Mulyani, mengaku sangat senang melihat kondisi putra ketiganya itu mulai membaik. Menurut Aep, luka di rongga mulut bekas operasi pemisahan antara bayi Sehat dan bayi parasit sudah mulai mengering.

"Alhamdulillah sudah mengering. Darah di mulut juga sudah bersih," ucap Aep saat ditemui di ruang Neonatal Intensive Care Unit (NICU) RSHS Bandung, Jumat (18/10/2013).

Aep menambahkan, saat ini dia dan istrinya tinggal menunggu keputusan dari dokter untuk melakukan operasi rekonstruksi rahang putra ketiganya itu yang hingga saat ini masih dalam kondisi menganga pasca operasi pemisahan.

"Tinggal membetulkan rahangnya saja. Tapi belum ada ketentuan kapan operasinya. Kata dokter sabar saja, jangan diburu-buru," bebernya.

Sang ibu, Yani Mulyani sangat bahagia karena dia sudah bisa menggendong Ginan. Sebab lebih dari dua pekan terakhir pascaoperasi pemisahan bayi parasit Ginan dirawat di ruang Neonatal Intensive Care Unit (NICU) RSHS Bandung.

"Alhamdulillah Pak, kemarin sudah bisa diais (digendong)," kata Yani di ruang tunggu RSHS Bandung, Jumat (18/10/2013).

Diceritakan Yani saat pertama kali menggendong Ginan, Kamis (17/10/2013) sore kemarin, Ginan menangis cukup keras di dalam kotak inkubator. Meski sudah dibelai, tangisan Ginan tak kunjung berhenti. Yani pun kaget ketika perawat langsung mempersilakan Yani untuk menggendong putra ketiganya itu.

Dengan agak gemetar Yani langsung menggendong Ginan dalam pelukannya. Mukjizat terjadi, tangisan Ginan hilang dalam hangatnya pelukan sang ibu. "Pas digendong langsung bobo (tidur) Ginannya. Alhamdulillah saya sudah tenang sekarang," ucap Yani terurai senyum.

Yani pun mengaku ingin setiap hari menggendong anaknya itu. "Sekarang saya setiap hari di rumah sakit biar bisa gendong Ginan," tuturnya.

Ginan Septian Nugraha terlahir dengan kondisi kembar siam parasit. Saudara kembarnya yang memiliki bentuk tidak sempurna menempel dan keluar dari mulut bayi yang sehat.

Dokter menyebut bayi parasit tersebut sebagai tumor epignathus teratoma. Setelah dilakukan operasi pemisahan, mulut Ginan tidak bisa menutup lantaran rahang bawahnya terbiasa menahan beban kembarannya yang bersifat parasit itu. Sendi rahang Ginan tidak berada pada tempatnya.

------------
Informasi penyaluran bantuan untuk Keluarga Ginan Septian Nugraha dapat menghubungi e-mail: redaksikcm@kompas.com

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rayakan HUT Ke-828, Kabupaten Trenggalek Gelar Festival Kesenian Jaranan 2022

Rayakan HUT Ke-828, Kabupaten Trenggalek Gelar Festival Kesenian Jaranan 2022

Regional
Wujudkan Sumsel Maju untuk Semua, Pemprov Sumsel Fokus Pada 6 Prioritas Daerah

Wujudkan Sumsel Maju untuk Semua, Pemprov Sumsel Fokus Pada 6 Prioritas Daerah

Regional
Stunting di Musi Banyuasin Terus Menurun, Bupati Apriyadi Paparkan Strateginya

Stunting di Musi Banyuasin Terus Menurun, Bupati Apriyadi Paparkan Strateginya

Regional
Dukung Penurunan Stunting, Walkot Mahdi Gelar Acara “Rembuk Stunting Kota Metro 2022”

Dukung Penurunan Stunting, Walkot Mahdi Gelar Acara “Rembuk Stunting Kota Metro 2022”

Regional
Terbuka untuk Umum, Ini Rangkaian Acara Hari Jadi Ke-65 Provinsi Riau

Terbuka untuk Umum, Ini Rangkaian Acara Hari Jadi Ke-65 Provinsi Riau

Regional
Pluralisme di Sekolah Negeri di Jogjakarta

Pluralisme di Sekolah Negeri di Jogjakarta

Regional
Miliki Ribuan Spot WiFi Gratis, Madiun Dikukuhkan sebagai Desa Sensor Mandiri Pertama di Indonesia

Miliki Ribuan Spot WiFi Gratis, Madiun Dikukuhkan sebagai Desa Sensor Mandiri Pertama di Indonesia

Regional
Walkot Makassar Gandeng Asian Development Bank Pulihkan Ekonomi Pascapandemi

Walkot Makassar Gandeng Asian Development Bank Pulihkan Ekonomi Pascapandemi

Regional
Putrinya Dibiayai Kuliah S2, Satu Keluarga dari Papua Ucapkan Terima Kasih kepada Ganjar

Putrinya Dibiayai Kuliah S2, Satu Keluarga dari Papua Ucapkan Terima Kasih kepada Ganjar

Regional
Bupati Trenggalek Bertemu Sri Sultan HB X Bahas Pemulihan Ekonomi dan Pengembangan Budaya

Bupati Trenggalek Bertemu Sri Sultan HB X Bahas Pemulihan Ekonomi dan Pengembangan Budaya

Regional
Kunjungi Singapura, Walkot Makassar Bahagia Bertemu dengan 2 Sahabat Lama

Kunjungi Singapura, Walkot Makassar Bahagia Bertemu dengan 2 Sahabat Lama

Regional
Gubernur Sulteng Salurkan Bantuan Rp 500 Juta dan 1 Truk Sembako untuk Korban Banjir Torue

Gubernur Sulteng Salurkan Bantuan Rp 500 Juta dan 1 Truk Sembako untuk Korban Banjir Torue

Regional
Gandeng Alami, Dompet Dhuafa Bangun Sumur Wakaf di Ponpes Al-Mujahidah NW Bantuas

Gandeng Alami, Dompet Dhuafa Bangun Sumur Wakaf di Ponpes Al-Mujahidah NW Bantuas

Regional
Dompet Dhuafa Resmikan Masjid Az-Zahra untuk Kemashlatan Umat

Dompet Dhuafa Resmikan Masjid Az-Zahra untuk Kemashlatan Umat

Regional
Kasus PMK Menurun dan Kurban Lancar, Wagub Jabar: Lanjutkan Vaksinasi Hewan Ternak

Kasus PMK Menurun dan Kurban Lancar, Wagub Jabar: Lanjutkan Vaksinasi Hewan Ternak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.