Kompas.com - 18/10/2013, 16:27 WIB
|
EditorKistyarini
BANDUNG, KOMPAS.com - Orangtua bayi Ginan Septian Nugraha, pasangan Aep Supriatna-Yani Mulyani, mengaku sangat senang melihat kondisi putra ketiganya itu mulai membaik. Menurut Aep, luka di rongga mulut bekas operasi pemisahan antara bayi Sehat dan bayi parasit sudah mulai mengering.

"Alhamdulillah sudah mengering. Darah di mulut juga sudah bersih," ucap Aep saat ditemui di ruang Neonatal Intensive Care Unit (NICU) RSHS Bandung, Jumat (18/10/2013).

Aep menambahkan, saat ini dia dan istrinya tinggal menunggu keputusan dari dokter untuk melakukan operasi rekonstruksi rahang putra ketiganya itu yang hingga saat ini masih dalam kondisi menganga pasca operasi pemisahan.

"Tinggal membetulkan rahangnya saja. Tapi belum ada ketentuan kapan operasinya. Kata dokter sabar saja, jangan diburu-buru," bebernya.

Sang ibu, Yani Mulyani sangat bahagia karena dia sudah bisa menggendong Ginan. Sebab lebih dari dua pekan terakhir pascaoperasi pemisahan bayi parasit Ginan dirawat di ruang Neonatal Intensive Care Unit (NICU) RSHS Bandung.

"Alhamdulillah Pak, kemarin sudah bisa diais (digendong)," kata Yani di ruang tunggu RSHS Bandung, Jumat (18/10/2013).

Diceritakan Yani saat pertama kali menggendong Ginan, Kamis (17/10/2013) sore kemarin, Ginan menangis cukup keras di dalam kotak inkubator. Meski sudah dibelai, tangisan Ginan tak kunjung berhenti. Yani pun kaget ketika perawat langsung mempersilakan Yani untuk menggendong putra ketiganya itu.

Dengan agak gemetar Yani langsung menggendong Ginan dalam pelukannya. Mukjizat terjadi, tangisan Ginan hilang dalam hangatnya pelukan sang ibu. "Pas digendong langsung bobo (tidur) Ginannya. Alhamdulillah saya sudah tenang sekarang," ucap Yani terurai senyum.

Yani pun mengaku ingin setiap hari menggendong anaknya itu. "Sekarang saya setiap hari di rumah sakit biar bisa gendong Ginan," tuturnya.

Ginan Septian Nugraha terlahir dengan kondisi kembar siam parasit. Saudara kembarnya yang memiliki bentuk tidak sempurna menempel dan keluar dari mulut bayi yang sehat.

Dokter menyebut bayi parasit tersebut sebagai tumor epignathus teratoma. Setelah dilakukan operasi pemisahan, mulut Ginan tidak bisa menutup lantaran rahang bawahnya terbiasa menahan beban kembarannya yang bersifat parasit itu. Sendi rahang Ginan tidak berada pada tempatnya.

------------
Informasi penyaluran bantuan untuk Keluarga Ginan Septian Nugraha dapat menghubungi e-mail: redaksikcm@kompas.com

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Libur Tahun Baru, Pemprov Jabar Perketat Penjagaan Tempat-tempat Viral Pariwisata

Regional
Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Pemprov Jabar Gagas Program Kualifikasi Kepsek Berintegritas Pertama di Indonesia

Regional
Program 'Jangkar', Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Program "Jangkar", Upaya Dompet Dhuafa Berdayakan Perajin Rotan di Majalengka

Regional
Tanggapi Hasil Pemeriksaan BPK, Wagub Jabar: Insya Allah Akan Saya Sampaikan kepada Pimpinan

Tanggapi Hasil Pemeriksaan BPK, Wagub Jabar: Insya Allah Akan Saya Sampaikan kepada Pimpinan

Regional
Lewat Teman Bus Trans Metro Pasundan, Wagub Jabar Ajak Masyarakat Naik Transportasi Umum

Lewat Teman Bus Trans Metro Pasundan, Wagub Jabar Ajak Masyarakat Naik Transportasi Umum

Regional
Tingkatkan Pendapatan Daerah, Pemprov Jabar Luncurkan 'Bapenda Kapendak'

Tingkatkan Pendapatan Daerah, Pemprov Jabar Luncurkan "Bapenda Kapendak"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.