Kompas.com - 10/10/2013, 06:31 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
YOGYAKARTA, KOMPAS.com — Sejumlah jalan di Yogyakarta akan ditutup selama berlangsungnya hajat mantu Sri Sultan Hamengku Buwono X pada 21-23 Oktober 2013. Kepolisian telah menyiapkan skenario pengalihan arus lalu lintas terkait hajatan ini.

Sri Sultan Hamengku Buwono X akan menikahkan putri keempatnya, Gusti Kanjeng Ratu Hayu, dengan Kanjeng Gusti Pangeran Haryo Notonegoro. "Pada ijab kabul, Selasa (22/10/2013), penutupan dan pengalihan arus akan dilakukan di semua jalan menuju Keraton Yogyakarta, mulai pukul 06.00 WIB," kata Kabid Humas Polda DIY AKBP Anny Pudjiastuti, Rabu (9/10/2013).

Anny merinci, ruas jalan yang akan ditutup pada hari akad nikah itu adalah Jalan Kauman atau Pos Besar ke arah Jalan Trikora dan Jalan Ibu Ruswo, sampai pertigaan Wijilan. Lalu, akan ada sistem buka tutup pada ruas Jalan P Senopati dan Jalan KH Ahmad Dahlan, diarahkan ke Jalan Bhayangkara.

Berikutnya, tutur Anny, Polda DIY juga mengantisipasi arus lalu lintas pada hari resepsi pernikahan yang digelar di Kepatihan, Rabu (23/10/2013). Pada hari itu akan digelar pula kirab pengantin.

Tujuh posko pengamanan, sebut Anny, akan disiapkan untuk pengamanan resepsi dan kirab tersebut. Lagi-lagi, sejumlah ruas jalan akan ditutup dan diberlakukan pengalihan arus lalu lintas.

Pada Pos Gardu Anim akan dilakukan penutupan jalan di sebelah utara Hotel Inna Garuda. Arus lalu lintas dari Jalan Mataram ke Jalan Malioboro diarahkan lurus ke arah Jalan Abu Bakar Ali atau Jembatan Kleringan.

Arus lalu lintas dari Kota Baru, lanjut Anny, dialihkan ke Jalan Mataram. Sementara lalu lintas dari Jalan P Mangkubumi diarahkan ke Kota Baru dan Jalan A Jazuli. Lalu lintas menuju Jalan Mataram akan diarahkan melalui Stadion Kridosono.

Untuk Pos Teteg, skenario lalu lintas akan menutup arus jalur lambat menuju Jalan Malioboro. Berikutnya, pos di Pasar Kembang akan menutup total lalu lintas menuju Pasar Kembang, sementara arus dari Jalan Bhayangkara akan dialihkan ke perempatan Jlagran.

Adapun Pos Gondomanan akan menutup arus menuju Jalan P Senopati atau Pos Besar. Arus dari Jalan Katamso dialihkan ke Jalan Sultan Agung dan Jalan Suryotomo. Lalu, arus dari Jalan Sultan Agung dialihkan ke Jalan Katamso dan Jalan Suryotomo. Berikutnya, arus dari Jalan Suryotomo dialihkan ke Jalan Sultan Agung dan Jalan Katamso.

Pos PKU Muhammadiyah akan menutup lalu lintas menuju arah perempatan Pos Besar, dialihkan ke Jalan Bhayangkara. Hanya pasien menuju PKU Muhammadiyah yang masih diizinkan melintas. Adapun pos di Jalan Ibu Ruswo akan menutup arus lalu lintas menuju alun-alun utara. Terakhir, Pos Jlagran akan mengalihkan dan menutup arus menuju Jalan Jlagran Lor atau Pasar Kembang.

“Setelah ada hasil rapat dengan pihak keluarga Keraton, skenario pengaturan dan pengalihan arus lalin segera akan kami koordinasikan dengan instansi terkait,” ujar Anny. Geladi bersih seluruh rangkaian dan penerapan skenario pengamanan ini akan digelar pada Sabtu (19/10/2013) mulai pukul 08.00 WIB.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Warga Kampung Nelayan Keluhkan Banjir, Walkot Bobby Instruksikan Bangun Tanggul

Regional
Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Ridwan Kamil Lelang 4 Paket Premium Produk Kolaborasi Bersama Merek Lokal

Regional
Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Jelang PON XX 2021, Pemprov Papua Buat Tim Kecil untuk Koordinasi

Regional
Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Polemik Karantina WNI, Bobby Sesalkan Informasi Tidak Benar dari Pemprov Sumut

Regional
Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Jelang Lebaran, Dompet Dhuafa Fasilitasi Pernikahan Santri Muallaf di Tangsel

Regional
Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi 'Landscape' Menarik

Ganjar Yakin Masjid Agung Purwokerto Bakal Jadi "Landscape" Menarik

Regional
Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Soal Kisruh Lokasi Karantina dengan Gubernur Sumut, Bobby: Pemkot Medan Ingin Kejelasan

Regional
Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Bangun SDM Wonogiri, Bupati Jekek Tuangkan Program Besarnya pada RPJMD 2021-2026

Regional
Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Hampir Rampung, Pembangunan Venue PON XX di Mimika Sudah 90 Persen

Regional
Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Beberapa Tempat di Medan Dijadikan Lokasi Isolasi, Walkot Bobby Protes Keras Gubernur Sumut

Regional
Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Kesawan City Walk Ditutup Sementara, Begini Penjelasannya

Regional
Ingin Warga'Survive' di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Ingin Warga"Survive" di Masa Pandemi, Dompet Dhuafa Kembangkan Budidaya Ikan Nila

Regional
6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

6 Kali Raih WTP, Pemkab Wonogiri Catat Penurunan Rekomendasi dalam LHP

Regional
Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Masalah Sampah Terbengkalai Bertahun-tahun, Walkot Bobby Tegaskan Bersih dalam 2 Hari

Regional
Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: 'Cash Ojo Nyicil'

Dorong Perusahaan Bayar THR Pekerja, Walkot Semarang: "Cash Ojo Nyicil"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X