Kompas.com - 09/09/2013, 14:12 WIB
Pengusaha tahu tempe di Polewali Mandar tak menghiraukan seruan perhimpunna pengusaha tahu dna tempe untuk menggelar mogok nasional selama tiga hari untuk menghentikan produksi. Para pengusaha tahu tempe memprotes kenaikan harga kedele dnegan cara mogok produksi nasional KOMPAS.com/ JunaediPengusaha tahu tempe di Polewali Mandar tak menghiraukan seruan perhimpunna pengusaha tahu dna tempe untuk menggelar mogok nasional selama tiga hari untuk menghentikan produksi. Para pengusaha tahu tempe memprotes kenaikan harga kedele dnegan cara mogok produksi nasional
|
EditorGlori K. Wadrianto
POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com - Ajakan aksi mogok nasional selama tiga hari kepada perajin tempe dan tahu, sebagai bentuk protes atas melambungnya harga kedelai tak berlaku di Polewali Mandar.

Puluhan pengusaha yang menggantungkan hidup mereka pada usaha tahu tempe, Senin (9/9/2013) tetap berproduksi melayani pelanggan. Umumnya, mereka beralasan tak bisa menghentikan usaha karena tak punya sumber penghasilan lain.

Pemandangan itu setidaknya terlihat di Kelurahan Sumber Rejo, Bumi Ayu, Polewali Mandar. Para perajin itu pun mengaku khawatir jika menghentikan usaha, maka mereka akan semakin kesulitan untuk melunasi cicilan kredit usaha.

“Kami pinjam uang kredit untuk mengelola usaha, kalau berhenti sehari mau dapat uang darimana untuk membayar cicilan kredit. Biarpun untungnya sangat kecil kapi tetap berusaha berproduksi agar utang tetap bisa dibayar,” ujar Sugito,s alah satu perajin tahu tempe di Kelurahan Sumberejo.

Sugito mengatakan, biasanya dia mempekerjakan lima orang, namun kini tinggal dua orang saja. Itu pun produksinya dikurangi sampai 50 persen lebih.

Saat ini, kedelai yang biasanya hanya dibeli dengan harga Rp 7.600 per kilogram, dibeli dengan harga Rp 9.500, bahkan sampai Rp 10.00 per kilogram.

Para perajin pun memutar otak untuk menyiasati kondisi tersebut. Salah satunya dengan mencampurkan kedelai dengan jagung.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Golkar Gelar Baksos di Salatiga, Jateng, Warga: Kami Sekarang Kenal Pak Airlangga

Golkar Gelar Baksos di Salatiga, Jateng, Warga: Kami Sekarang Kenal Pak Airlangga

Regional
Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Jan Ethes Raih Medali Emas Kejuaraan Taekwondo Piala Wali Kota Solo

Regional
Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan 'Sentra Padi Subang'

Kuatkan Program Ketahanan Pangan, Dompet Dhuafa Hadirkan "Sentra Padi Subang"

Regional
Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Peduli Warga Terdampak Pandemi di Salatiga, Partai Golkar Gelar Baksos dan Pengobatan Gratis

Regional
Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.