Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

"Sedih, Rasanya sampai Mau Menangis, Semua Harga Barang Naik"

Kompas.com - 28/02/2024, 23:21 WIB
Titis Anis Fauziyah,
Dita Angga Rusiana

Tim Redaksi

SEMARANG, KOMPAS.com - Pedagang ayam di Pasar Karangayu, Kota Semarang, Jawa Tengah (Jateng) mengeluhkan harga daging ayam yang semakin mahal. Saat ini harga daging ayam mencapai Rp 43.000 per kg dari sebelumnya Rp 33.000 per kg.

Pedagang ayam, Ida mengatakan, kenaikan daging ayam terjadi secara bertahap. 

"Mau menjelang puasa daging ayam naiknya banyak, sudah satu minggu ini. Naiknya seribu, seribu, seribu, ini (ayam) hidupnya aja udah Rp 26.000 per kilo. Kalau yang mati Rp 43.000, dari yang sebelumnya Rp 33.000," ungkp Ida ditemui di lapaknya.

Ida tak mengerti penyebab pasti kenaikan harga ayam. Dia hanya menerima dari bos peternak ayam dengan harga yang sudah naik.

Baca juga: Sudah 6 Bulan Harga Beras di Nunukan Bertahan di Harga Rp 16.000 per Kilogram

Dengan kondisi tersebut, Ida mendapati banyak keluhan dari para pembelinya di pasar. Padahal hal itu juga tidak dia harapkan terjadi saat ini.

"Pembelinya sama saja, aduh enggak mau harganya mahal. Banyak yang mengeluh semua barang mahal. Beras mahal, minyak, semua melonjak drastis. Jadi rakyat mengeluh, sedih rasanya sampai mau menangis, karena semua (harga) barang naik," keluh Ida.

Alhasil, banyak yang sengaja mengurangi porsi belanjaan. Bahkan sebagian pedagang memilih beralih menjadi buruh yang bekerja untuk orang lain.

"Beneran, teman saya bilang, aku sekarang enggak jualan Bu, ikut kerja di laundry sehari Rp100.000. Kalau dagang di pasar belum tentu bisa makan, enggak sampai targetnya," ungkapnya.

Pedagang lainnya, Nur Ahmad Yasin mengakui kenaikan harga bahan pokok juga terjadi pada telur. Sedangkan kenaikan harga gula terjadi sejak dua pekan lalu.

"Untuk Telur, sekarang beranjak naik, minggu-minggu ini. Lima hari ini naik terus. Sekarang Rp 31.000 yang dulunya Rp 25.000. Jadi naik ini telur. Gula, dua minggu ini beranjak naik, dulu Rp 15-16 ribu, sekarang Rp 17.500 per kilo," ungkap Nur.

Kendati demikian, Nur mengatakan harga beras jenis medium sudah beranjak turun. Sedangkan jenis premium masih di atas rata-rata. Penurunan harga beras itu baru terjadi 4-5 hari terakhir.

"Kalau medium sekitar Rp 15.000 yang biasanya Rp 15.500 sampai Rp16.000 sekarang sudah Rp15.000. Tapi yang premium masih Rp 17.000 belum turun," ujar Nur.

Penurunan jumlah pembeli juga dialami oleh Nur. Semula pelanggan yang biasa berbelanja 2 kg, saat ini menjadi 1 kg.

"Ibarat dulu belanja uang Rp 100 ribu bisa dapat 10 macam, sekarang cuma bisa dapat 5 macam kan gitu, semuanya naik," tuturnya.

"Harapannya buat pemerintah kalau bisa stabilkan harga sembako, kasihan lah kita wong cilik, istilahnya bahan pokok sekarang naik semua, kalau bisa cepat turun," harap Nur.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Ombudsman NTT Temukan Ada Pungutan Liar 'Amplop Cokelat' di Kapal ASDP

Ombudsman NTT Temukan Ada Pungutan Liar "Amplop Cokelat" di Kapal ASDP

Regional
10 Atlet Bertalenta Khusus Asal Jateng Bertanding ke Bangladesh Wakili Indonesia

10 Atlet Bertalenta Khusus Asal Jateng Bertanding ke Bangladesh Wakili Indonesia

Regional
Mengenal Besek, Wadah Ramah Lingkungan dari Anyaman Bambu

Mengenal Besek, Wadah Ramah Lingkungan dari Anyaman Bambu

Regional
Jalur Ajibarang-Bumiayu Padat, Kendaraan Arah Jakarta Dialihkan ke Tol Pemalang dan Bandung

Jalur Ajibarang-Bumiayu Padat, Kendaraan Arah Jakarta Dialihkan ke Tol Pemalang dan Bandung

Regional
Kronologi Bus ALS Berpenumpang 47 Orang Terbalik di Jalur 'One Way' Padang-Bukittinggi, 1 Tewas

Kronologi Bus ALS Berpenumpang 47 Orang Terbalik di Jalur "One Way" Padang-Bukittinggi, 1 Tewas

Regional
Kisah Nahkoda KMP Sebuku Kapten Dwi Irianto, Tak Bisa Rayakan Lebaran Bersama Keluarga 24 Tahun

Kisah Nahkoda KMP Sebuku Kapten Dwi Irianto, Tak Bisa Rayakan Lebaran Bersama Keluarga 24 Tahun

Regional
Sebelum Tewas Tenggelam di Sungai, Jabarudin Sempat Teriak Minta TolongĀ 

Sebelum Tewas Tenggelam di Sungai, Jabarudin Sempat Teriak Minta TolongĀ 

Regional
Rem Blong, Motor Terperosok di Perbukitan Menumbing, Seorang Ibu Tewas

Rem Blong, Motor Terperosok di Perbukitan Menumbing, Seorang Ibu Tewas

Regional
Dugaan Penyebab Tewasnya 4 Orang Dalam Mobil yang Terjebak Lumpur

Dugaan Penyebab Tewasnya 4 Orang Dalam Mobil yang Terjebak Lumpur

Regional
Bus ALS Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Satu Tewas, Puluhan Terluka

Bus ALS Terbalik di Jalur One Way Padang-Bukittinggi, Satu Tewas, Puluhan Terluka

Regional
Hilang Sejak Malam Takbiran, Perempuan di Sukoharjo Ditemukan Tewas Tertutup Plastik Hitam

Hilang Sejak Malam Takbiran, Perempuan di Sukoharjo Ditemukan Tewas Tertutup Plastik Hitam

Regional
Pria di Alor NTT Aniaya Temannya Usai Minum Miras

Pria di Alor NTT Aniaya Temannya Usai Minum Miras

Regional
Kapolda Riau Patroli di Perairan Sungai Siak, Pantau Kapal Pemudik

Kapolda Riau Patroli di Perairan Sungai Siak, Pantau Kapal Pemudik

Regional
Kecelakaan Toyota Calya Vs Kawasaki Ninja, Pengendara Motor Dilarikan ke RS

Kecelakaan Toyota Calya Vs Kawasaki Ninja, Pengendara Motor Dilarikan ke RS

Regional
Jalinbar Sumatera Tertutup Longsor, Jalur Wisata ke Krui Tersendat

Jalinbar Sumatera Tertutup Longsor, Jalur Wisata ke Krui Tersendat

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com