Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

6.000 Buah Durian Lokal Unggulan Disajikan dalam Festival Durian Kuningan

Kompas.com - 24/02/2024, 17:23 WIB
Muhamad Syahri Romdhon,
Pythag Kurniati

Tim Redaksi

KUNINGAN, KOMPAS.com - Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Kuningan, Jawa Barat menggelar Festival Durian di Desa Wisata, Desa Cibuntu, Kecamatan Pasawahan, pada Sabtu (24/2/2024) pagi.

Festival tersebut menyajikan sekitar 6.000 buah durian lokal unggulan yang ditanam di tanah Gunung Ciremai. 

Baca juga: 3 Warga Bogor Tewas Setelah Tenggak Miras Dioplos Durian

Festival durian juga diharapkan meningkatkan potensi pariwisata kabupaten yang dijuluki Kota Kuda ini.

Sejumlah warga dari beberapa daerah sudah memadati area objek wisata Desa Cibuntu.

Mereka melakukan registrasi dengan membayar tiket masuk Rp15.000 per orang. Setelah masuk, mereka langsung disambut keramaian festival durian yang menjajakan berbagai olahan di beberapa tenda UMKM.

Baca juga: Coba Kelabui Polisi, Pengedar Selundupkan Sabu Dalam Durian

Para warga juga tampak sudah mengantre di tiga hingga empat tenda yang menjajakan durian lokal unggulan Kabupaten Kuningan. Buah berkulit tajam ini menumpuk di tiap meja dan pojok beberapa tenda.

Warga yang sudah membeli paket unggulan seharga Rp 185.000 bebas memilih serta menikmati durian dari semua tenda, maksimal tiga buah durian.

Menariknya, petugas berani menjamin kepuasan wisatawan. Petugas akan mengganti langsung durian yang telah dibuka namun yang memiliki rasa kurang manis saat dicicipi.

Taufik, warga Kecamatan Cilimus salah satunya. Dia merasa puas mengikuti kegiatan tersebut. Baginya, durian lokal yang dia makan di lokasi, memiliki rasa berbeda dari durian lainnya. Durian yang disajikan di festival durian memiliki daging tebal, dengan rasa manis bercampur legit. Wangi yang ditawarkan juga unik.

"Awalnya hampir sama dengan yang lain, tapi setelah diperhatikan, rasa manis durian Kuningan berbeda. Rasanya manis, legit, meski wanginya tidak terlalu mencolok, dan enggak bikin pusing," kata Opik kepada Kompas.com, Sabtu.

Opik pun sampai merasa kewalahan karena satu buah durian yang disajikan cukup besar. Dia makan bersama rekan dan keluarganya sampai puas.

Penjabat Kabupaten Kuningan, Raden Iip Hidajat, menyampaikan Festival Durian yang digelar ini merupakan rangkaian agenda pembuka dari total 23 acara di kalender pariwisata yang telah disusun di tahun 2024.

Iip tidak menyangka antusiasme wisawatan begitu tinggi terhadap festival durian.

Ini terbukti dari jumlah wisatawan yang sudah registrasi di beberapa media sosial yang disediakan Pemda. Selain itu, wisatawan yang melakukan registrasi on the spot langsung di lokasi juga cukup banyak.

"Kita sediakan 6.000 buah, yang registrasi online itu sudah dapat 600-700 wisawatan. Kemudian dari pengguna medsos yang like iklan kita (Pemda) itu sudah mencapai 11.000, ya berapa persennya dari yang like datang, ditambah yang on the spot juga, kita siap," kata Iip di lokasi.

Halaman:


Terkini Lainnya

Keuchik Demo di Kantor Gubernur Aceh, Minta Masa Jabatannya Ikut Jadi 8 Tahun

Keuchik Demo di Kantor Gubernur Aceh, Minta Masa Jabatannya Ikut Jadi 8 Tahun

Regional
Hilang sejak Malam Takbiran, Wanita Ditemukan Tewas Tertutup Plastik di Sukoharjo

Hilang sejak Malam Takbiran, Wanita Ditemukan Tewas Tertutup Plastik di Sukoharjo

Regional
Diduga Janjikan Rp 200.000 kepada Pemilih, Caleg di Dumai Bakal Diadili

Diduga Janjikan Rp 200.000 kepada Pemilih, Caleg di Dumai Bakal Diadili

Regional
39 Perusahaan Belum Bayar THR Lebaran, Wali Kota Semarang: THR Kewajiban

39 Perusahaan Belum Bayar THR Lebaran, Wali Kota Semarang: THR Kewajiban

Regional
Gadaikan Motor Teman demi Kencan dengan Pacar, Pri di Sumbawa Dibekuk Polisi

Gadaikan Motor Teman demi Kencan dengan Pacar, Pri di Sumbawa Dibekuk Polisi

Regional
Digigit Anjing Tetangga, Warga Sikka Dilarikan ke Puskesmas

Digigit Anjing Tetangga, Warga Sikka Dilarikan ke Puskesmas

Regional
Elpiji 3 Kg di Kota Semarang Langka, Harganya Tembus Rp 30.000

Elpiji 3 Kg di Kota Semarang Langka, Harganya Tembus Rp 30.000

Regional
Motor Dibegal di Kemranjen Banyumas, Pelajar Ini Dapat HP Pelaku

Motor Dibegal di Kemranjen Banyumas, Pelajar Ini Dapat HP Pelaku

Regional
Penipuan Katering Buka Puasa, Pihak Masjid Sheikh Zayed Solo Buka Suara

Penipuan Katering Buka Puasa, Pihak Masjid Sheikh Zayed Solo Buka Suara

Regional
Setelah 2 Tahun Buron, Pemerkosa Pacar di Riau Akhirnya Ditangkap

Setelah 2 Tahun Buron, Pemerkosa Pacar di Riau Akhirnya Ditangkap

Regional
Cemburu, Pria di Cilacap Siram Istri Siri dengan Air Keras hingga Luka Bakar Serius

Cemburu, Pria di Cilacap Siram Istri Siri dengan Air Keras hingga Luka Bakar Serius

Regional
Buntut Kasus Korupsi Retribusi Tambang Pasir, Kades di Magelang Diberhentikan Sementara

Buntut Kasus Korupsi Retribusi Tambang Pasir, Kades di Magelang Diberhentikan Sementara

Regional
Nasib Pilu Nakes Diperkosa 3 Pria di Simalungun, 5 Bulan Pelaku Baru Berhasil Ditangkap

Nasib Pilu Nakes Diperkosa 3 Pria di Simalungun, 5 Bulan Pelaku Baru Berhasil Ditangkap

Regional
Kepsek SMK di Nias Bantah Aniaya Siswanya sampai Tewas, Sebut Hanya Membina

Kepsek SMK di Nias Bantah Aniaya Siswanya sampai Tewas, Sebut Hanya Membina

Regional
30 Ibu Muda di Serang Jadi Korban Investasi Bodong, Kerugian Capai Rp 1 Miliar

30 Ibu Muda di Serang Jadi Korban Investasi Bodong, Kerugian Capai Rp 1 Miliar

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com