Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Warga Terdampak Banjir di Bengkayang Kalbar Mulai Dievakuasi ke Posko Pengungsian

Kompas.com - 02/03/2023, 23:27 WIB
Hendra Cipta,
Khairina

Tim Redaksi

 

BENGKAYANG, KOMPAS.comBanjir di 11 desa dan 5 kecamatan, Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat (Kalbar) dilaporkan makin meninggi, hingga Kamis (2/3/2023).

Sejumlah warga yang terdampak, sudah mulai dievakuasi ke posko pengungsian yang disediakan aparatur desa.

Kepala Desa Kumba, Kecamatan Jagoi Babang, Isro Irnawan mengatakan, pihaknya telah menyiapkan Balai Rakyat dan Sekolah Dasar Negeri (SDN) di desa tersebut untuk lokasi pengungsian sementara warga.

“Warga yang rumahnya terendam sudah mulai dievakuasi ke posko,” kata Isro dalam keterangan video yang diterima Kompas.com, Kamis siang.

Baca juga: Banjir di Bengkayang Kalbar Meluas di 5 Kecamatan, Akses Jalan di Perbatasan Indonesia-Malaysia Lumpuh

Isro memperkirakan, banjir masih akan merendam wilayahnya dalam beberapa hari ke depan, karena hujan dengan dengan intensitas tinggi masih terus mengguyur, utamanya di daerah ulu.

“Mohon kepada pemerintah daerah segera mengirimkan bantuan berupa makanan, obat-obatan dan air bersih,” harap Isro.

Diberitakan, banjir di Kabupaten Bengkayang, Kalimantan Barat (Kalbar) semakin meluas. Dilaporkan sebanyak 693 kepala keluarga dan 252 unit rumah di 11 desa dan 5 kecamatan terendam banjir.

Baca juga: Kepala Rutan Bengkayang Bantah Napinya Kendalikan 10 Kg Sabu dari Dalam Penjara

Ketua Satuan Tugas Informasi Bencana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kalbar Daniel mengatakan, banjir dengan kedalaman satu hingga dua meter tersebut melumpuhkan sejumlah akses jalan desa dan kecamatan yang berada di daerah perbatasan Indonesia-Malaysia.

“Untuk jumlah warga terdampak masih dalam pendataan,” kata Daniel kepada wartawan, Kamis (2/3/2023).

Sebagai informasi, kelima kecamatan tersebut yakni Kecamatan Jagoi Babang, Kecamatan Siding, Kecamatan Seluas, Kecamatan Ledo dan Kecamatan Sanggau Ledo.

“Selain banjir juga terjadi longsor di Desa Jesape dan menyebabkan penutupan jalan sepanjang 10 meter,” ucap Daniel.

Daniel mengimbau warga terdampak banjir tetap waspada akan meningkatnya debit air, karena curah hujan masih tinggi.

“Kami juga terus berkoordinasi dengan BPBD setempat untuk melakukan assesmen lokasi bencana. Kami juga meminta ketua RT, kepala desa dan kepala dusun segera melaporkan data wilayah dan warga terdampak,” tutup Daniel.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Kapasitas Pasar Mardika Muat 1.700 Pedagang, Disperindag: Kami Upayakan yang Lain Tertampung

Kapasitas Pasar Mardika Muat 1.700 Pedagang, Disperindag: Kami Upayakan yang Lain Tertampung

Regional
Di Lokakarya 7 Panen Hasil Belajar PGP, Bupati Arief Minta Guru Jadi Agen Transformasi dalam Ekosistem Pendidikan 

Di Lokakarya 7 Panen Hasil Belajar PGP, Bupati Arief Minta Guru Jadi Agen Transformasi dalam Ekosistem Pendidikan 

Regional
Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Morowali Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Pagi ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Batam Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Balikpapan Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Siang ini Hujan Ringan

Regional
Saat Seorang Ayah Curi Sekotak Susu untuk Anaknya yang Menangis Kelaparan...

Saat Seorang Ayah Curi Sekotak Susu untuk Anaknya yang Menangis Kelaparan...

Regional
Kantor Dinas PKO Manggarai Barat Digeledah Terkait Dugaan Korupsi

Kantor Dinas PKO Manggarai Barat Digeledah Terkait Dugaan Korupsi

Regional
Menilik SDN Sarirejo, Jejak Perjuangan Kartini di Semarang yang Berdiri sejak Ratusan Tahun Silam

Menilik SDN Sarirejo, Jejak Perjuangan Kartini di Semarang yang Berdiri sejak Ratusan Tahun Silam

Regional
Anggota DPD Abdul Kholik Beri Sinyal Maju Pilgub Jateng Jalur Independen

Anggota DPD Abdul Kholik Beri Sinyal Maju Pilgub Jateng Jalur Independen

Regional
Duduk Perkara Kasus Order Fiktif Katering di Masjid Sheikh Zayed Solo, Mertua dan Teman Semasa SMA Jadi Korban

Duduk Perkara Kasus Order Fiktif Katering di Masjid Sheikh Zayed Solo, Mertua dan Teman Semasa SMA Jadi Korban

Regional
Kisah Nenek Arbiyah Selamatkan Ribuan Nyawa Saat Banjir Bandang di Lebong Bengkulu

Kisah Nenek Arbiyah Selamatkan Ribuan Nyawa Saat Banjir Bandang di Lebong Bengkulu

Regional
Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Prakiraan Cuaca Semarang Hari Ini Rabu 24 April 2024, dan Besok : Malam Hujan Ringan

Regional
Demam Berdarah, 4 Orang Meninggal dalam 2 Bulan Terakhir di RSUD Sunan Kalijaga Demak

Demam Berdarah, 4 Orang Meninggal dalam 2 Bulan Terakhir di RSUD Sunan Kalijaga Demak

Regional
Pilkada Sikka, Calon Independen Wajib Kantongi 24.423 Dukungan

Pilkada Sikka, Calon Independen Wajib Kantongi 24.423 Dukungan

Regional
Bentrok 2 Kelompok di Mimika, Dipicu Masalah Keluarga soal Pembayaran Denda

Bentrok 2 Kelompok di Mimika, Dipicu Masalah Keluarga soal Pembayaran Denda

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com