KILAS DAERAH

Kilas Daerah Jawa Tengah

Songsong Kemajuan Desa, BUMDes Wadas Studi Banding ke 4 Desa Sekaligus

Kompas.com - 24/01/2023, 07:00 WIB
Mikhael Gewati

Penulis

KOMPAS.com - Desa Wadas, Kecamatan Bener, Kabupaten Purworejo yang sempat viral akibat pro kontra terkait rencana penambangan batu andesit, kini bersiap menyongsong kemajuan.

Hal itu dimulai dari studi banding yang dilakukan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes) Sido Makmur Wadas ke empat desa sekaligus.

Sebanyak 14 pengurus BUMdes Wadas pun belajar pengelolaan dan pengembangan ke Umbul Nglanggeran di Patuk Gunung Kidul, Tebing Breksi di Prambanan, Kebun Buah Mangunan dan BUMDes Panggung Lestari di Bantul. Studi banding tersebut berlangsung 21-22 Januari 2023.

Direktur Bumdes Wadas Fuad Rofik mengatakan, studi banding ini dimaksudkan untuk memelajari kunci keberhasilan BUMDes di wilayah lain yang dikunjungi mereka.

"Kami menyongsong kemajuan desa kami. Salah satunya dengan mengembangkan BUMDes," ujar Fuad, Senin (23/1/2023).

Fuad mengatakan, BUMDes Sido Makmur sebagai lembaga ekonomi desa akan mengawal upaya peningkatan kesejahteraan warga yang terdampak proyek penambangan batu andesit. 

Baca juga: Sempat Menolak, Kini Pengukuran Tanah Warga Wadas Dipenuhi Senda Gurau

Ia mengatakan, BUMDes Sido Makmur juga akan dilibatkan dalam pengawasan penambangan batu andesit. Hal ini sudah diutarakan saat berdialog dan negosiasi dengan Gubenur Jawa Tengah (Jateng) Ganjar Pranowo dan Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Serayu-Opak,

Lagi pula, kata dia, hal tersebut sesuai dengan salah satu fungsi usaha BUMDes, yaitu menjalankan fungsi sosial dan politiknya ketika berhadapan dengan proyek berskala besar.

"Melalui BUMDes kami bisa terlibat dalam pengawasan mengenai penambangan batu andesit yang awalnya kami tolak," tegasnya dalam siaran persnya yang diterima Kompas.com, Senin.

Lebih lanjut, Fuad mengatakan, ke depan BUMDes Sido Makmur akan merancang master plan agrowisata setelah penambangan. Selain ada green belt, nantinya juga akan ada embung di puncak bekas tambang.

Nantinya, kata dia, embung tersebut akan mengairi pertanian di sekitar lokasi sehingga cocok untuk dijadikan wisata agro.

"Ini membuktikan kami serius. Pak Gubernur (Ganjar) juga harus serius dalam hal memberikan perhatian niat kami," jelasnya.

Membawa perubahan besar bagi Desa Wadas

Kepala Desa Wadas Fahri Setianto menambahkan, bahwa proyek strategis nasional penambangan batu andesit akan membawa perubahan besar bagi desanya.

Menurut dia, desa yang dipimpinnya akan mengalami perubahan besar, baik secara lanskap, ekonomi, dan sosial budayanya akibat proyek tersebut. Oleh karena itu, pihaknya harus bisa meminimalisir dampak negatif dan memperbesar dampak positif.

"Dampak positifnya dalam hal ini adalah harus bisa jadi alat kesejahteraan warga Desa Wadas. Untuk itu, kami butuh belajar dari wilayah lain yang sudah sukses," ucap dia.

Upaya studi banding tersebut, ungkapnya, tidak lepas dari dorongan Gubernur Jateng Ganjar Pranowo. Ganjar juga berkomitmen meningkatkan kapasitas pengurus, kelembagaan BUMDes, dan bantuan modal.

Sementara itu, Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Purworejo Andri Kristanto mengatakan bahwa situasi dan kondisi di Desa Wadas kian kondusif. Hal ini terlihat dari pengukuran tanah untuk penambangan batu andesit.

Baca juga: Tokoh Penolak Tambang Andesit di Wadas Akhirnya Setuju Tambang, Serahkan Berkas ke BPN

Ia mengatakan, pengukuran lahan tahap tiga sudah mulai dilakukan. Dari target 617 bidang tanah, kini tinggal 8 bidang tanah saja yang belum diukur.

"Hal ini tercapai karena pendekatan dialogis dan langsung pada titik masalah dilakukan oleh Gubernur Jawa Tengah, Ganjar Pranowo. Tak kurang sudah 5 kali terjadi dialog antara Pak Gubernur dengan kelompok warga," tuturnya.

Hingga saat ini, pihaknya masih melakukan pendekatan terhadap warga pemilik 8 bidang tanah yang tersisa.

"Kami pastikan tidak ada paksaan, tapi pendekatan masih terus kami lakukan," ujarnya.

Baca tentang

Terkini Lainnya

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Fakta dan Kronologi Bentrokan Warga 2 Desa di Lombok Tengah, 1 Orang Tewas

Regional
Komunikasi Politik 'Anti-Mainstream' Komeng yang Uhuyy!

Komunikasi Politik "Anti-Mainstream" Komeng yang Uhuyy!

Regional
Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Membedah Strategi Komunikasi Multimodal ala Komeng

Regional
Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Kisah Ibu dan Bayinya Terjebak Banjir Bandang Berjam-jam di Demak

Regional
Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Warga Kendal Tewas Tertimbun Longsor Saat di Kamar Mandi, Keluarga Sempat Teriaki Korban

Regional
Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Balikpapan Catat 317 Kasus HIV Sepanjang 2023

Regional
Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Kasus Kematian akibat DBD di Balikpapan Turun, Vaksinasi Tembus 60 Persen

Regional
Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Puan: Seperti Bung Karno, PDI-P Selalu Berjuang Sejahterakan Wong Cilik

Regional
Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Setelah 25 Tahun Konflik Maluku

Regional
BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

BMKG: Sumber Gempa Sumedang Belum Teridentifikasi, Warga di Lereng Bukit Diimbau Waspada Longsor

Regional
Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Gempa Sumedang, 53 Rumah Rusak dan 3 Korban Luka Ringan

Regional
Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di 'Night Market Ngarsopuro'

Malam Tahun Baru 2024, Jokowi Jajan Telur Gulung di "Night Market Ngarsopuro"

Regional
Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Sekolah di Malaysia, Pelajar di Perbatasan Indonesia Berangkat Sebelum Matahari Terbit Tiap Hari

Regional
Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di 'Rumah' yang Sama...

Kisah Pengojek Indonesia dan Malaysia di Tapal Batas, Berbagi Rezeki di "Rumah" yang Sama...

Regional
Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Menara Pengintai Khas Dayak Bidayuh Jadi Daya Tarik PLBN Jagoi Babang

Regional
komentar di artikel lainnya
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com